Visa Mengumumkan Perluasan Program Jalur Cepat ke Fintech Startups di AS

Visa Inc. telah mengumumkan perluasan program Jalur Cepat ke startup di AS. Perusahaan pembayaran multinasional akan menggunakan program ini untuk membantu startup fintech mengintegrasikan Visa dengan platform masing-masing.

Industri fintech adalah salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan Visa , raksasa sistem pembayaran global, adalah bagian penting darinya. Perusahaan, dalam memperbarui dorongan dan komitmennya untuk mendukung industri fintech global, baru saja mengumumkan perluasan program Jalur Cepat ke AS.

Program Jalur Cepat Visa
Program Fast Track adalah inisiatif oleh Visa yang mendukung startup fintech dengan membuat integrasi mereka dengan perusahaan pembayaran jauh lebih mulus. Melalui VisaNet, jaringan pembayaran global Visa, para pemula yang tertarik dapat memperluas akses dan kemahiran mereka, yang pada akhirnya akan membantu mereka meningkatkan skala dengan mudah.

Terry Angelos, SVP Visa dan Global Head of Fintech, menyatakan keinginan perusahaan untuk mendukung startup ini dengan memberi mereka platform untuk meningkatkan pembayaran digital mereka dan membuat transaksi lintas batas jauh lebih lancar:

“Di pasar di seluruh dunia, Visa telah berhasil meluncurkan program Jalur Cepat, menghubungkan senjata dengan fintech untuk memberikan jalur yang jelas menuju ke pasar, meningkatkan skala Visa, keamanan, jangkauan, dan jaringan mitra yang kuat.

Dengan meluncurkan Fast Track di AS, kami melanjutkan dukungan kami untuk fintechs di seluruh dunia, dengan tujuan mempercepat pertumbuhan pembayaran digital dan menciptakan cara yang lebih baik untuk memindahkan uang ke mana-mana. "

Untuk membuat layanan baru ini lebih produktif, Visa telah secara resmi bermitra dengan daftar perusahaan di AS untuk membantu mendorong partisipasi program. Mereka termasuk Alloy, Platform Terbuka BBVA, Marqeta, Galileo, Netspend (Segmen Konsumen TSYS), Cross River Bank, Stripe, TSYS, Keamanan Sangat Baik, Tabapay, Green Dot dan Q2. Angelos mencatat bahwa semua mitra telah diperiksa dengan benar dan akan memungkinkan Visa melacak kemajuan individu mereka.

Namun Angelos mencatat bahwa investasi apa pun ke dalam startup fintech di AS tidak akan sama dengan $ 100 juta yang telah disisihkan oleh Visa sebagai dana investasi untuk pasar Eropa. Dia berkata:

“Kami memiliki investasi yang terjadi secara paralel. Kami tidak memiliki dana terpisah. ”

Visa Mendukung "Cashless Japan" dan Olimpiade 2020
Visa juga membuat rencana untuk menjadi bagian dari "Cashless Japan" pemerintah Jepang dengan menciptakan berbagai inisiatif pembayaran untuk mengantisipasi Olimpiade Tokyo, 2020. Jepang masih didominasi masyarakat uang dengan hanya sekitar seperlima dari pembayaran Jepang dilakukan melalui metode elektronik. Ini adalah persentase yang rendah, terutama jika dibandingkan dengan 60% AS, 70% Tiongkok, dan 90% Korea Selatan. Visa telah menyatakan komitmennya untuk meningkatkan metode digital melalui acara mendatang.

Berbicara tentang hal ini, Country Manager Visa dan Country Representative Visa - Stephen Karpin - telah menyatakan kesediaan Visa untuk mendukung acara tersebut dengan menggunakan "teknologi pembayaran mutakhir" di Desa Olimpiade dan juga di seluruh negara. Dia menjelaskan bahwa:

"Untuk Tokyo 2020, kami sedang merencanakan pengalaman yang akan meninggalkan dampak abadi pada negara, dengan tujuan membantu mempercepat pertumbuhan ekonomi, sambil memberi komunitas dan pengunjung Jepang pengalaman 'wow' di lapangan."
Share: