SEC Ingin Menjalankan Bitcoin, XRP dan Ethereum Nodes

SEC mencari penawaran dari kontraktor untuk menjalankan Bitcoin dan Ethereum node atas namanya, selain "sebanyak mungkin blockchain berikut: Bitcoin Cash, Stellar, Zcash, EOS, NEO dan XRP Ledger." Apa yang mereka harapkan menemukan?

Diduga Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) berencana untuk menjalankan melalui kontraktor sebuah Bitcoin dan node Ethereum , di samping "sebanyak mungkin dari blockchain berikut: Bitcoin Cash , Stellar , Zcash , EOS , NEO , dan XRP Buku besar."

Dalam Sinopsis mereka, mereka menulis bahwa mereka berniat untuk membeli langganan data di seluruh perusahaan (COTS) komersial untuk data buku besar blockchain untuk mendukung upayanya memantau risiko, meningkatkan kepatuhan, dan menginformasikan kebijakan Komisi sehubungan dengan aset digital.

Tender itu pada dasarnya berarti bahwa itu hanya mencakup perusahaan yang sudah ada yang sudah terlibat dalam kegiatan penelitian dan pemantauan.

SEC, oleh karena itu, mencari perusahaan yang mengumpulkan data seperti hash rate, blockchain explorer, biaya transaksi, kesulitan penambangan, dan penghargaan.

Jenis data ini disediakan secara gratis oleh banyak penjelajah blockchain (Messari Crypto, Coinmetrics, Info Blockchain, The Tie) tetapi tampaknya SEC menginginkan analisis daripada hanya data karena persyaratan mereka menyatakan bahwa kontraktor harus:

“Menunjukkan tingkat kekakuan pembersihan data dan normalisasi memenuhi persyaratan pengujian audit laporan keuangan. Jika data atribusi disediakan, jelaskan proses dan sumber data untuk memadukan data blockchain dengan titik data atribusi untuk memperoleh wawasan. "

Mereka menambahkan bahwa semua data dari blok genesis dan seterusnya harus disediakan dalam sekali jalan, dan kemudian diperbarui setiap hari melalui beberapa umpan dan lebih disukai metode API pilihan mereka.

Penyedia juga harus dapat menambahkan blockchain baru dalam waktu tiga bulan sehingga tampaknya mereka mungkin akan mencari untuk menerapkan sistem pengawasan rantai untuk melihat atau menebak siapa yang melakukan apa, dengan itu tidak jelas mengapa bitcoin dimasukkan.

Berita itu, tentu saja, berjalan cepat melalui Crypto Twitter yang penggunanya tampaknya terbagi antara orang-orang yang berpikir ini bisa menjadi tanda bullish penerimaan SEC dan Pemerintah AS tidak melarang crypto, dan yang lain yang yakin ini hanyalah cara lain dari keseluruhan pengawasan blockchain.

Dan sementara beberapa pengguna yakin bahwa ini hanya cara bagi Pemerintah untuk melacak transaksi, yang lain menunjukkan sebagian besar informasi tentang blockchain publik sudah dapat dengan mudah diakses melalui penjelajah blockchain.

Apa pun itu, sudah diketahui bahwa Bitcoin adalah jaringan terbuka yang terdesentralisasi dan tanpa izin, sehingga kemungkinan untuk menjalankan simpul dan mengakses data tersedia bagi siapa saja. SEC, oleh karena itu, tidak dapat mengendalikan Bitcoin. Yang bisa mereka lakukan adalah melihat aksi di blockchain. Namun, informasi tersebut dapat menimbulkan konsekuensi lain.

Jika kita mengambil Ethereum sebagai contoh, kita dapat mengingatnya meningkatkan modal pada blockchain ini sebelum diluncurkan. Sementara SEC menjelaskan bahwa Ethereum tidak dianggap keamanan, mereka masih harus memutuskan apakah XRP masuk dalam kategori yang sama. Mungkin alasan sistem ini dibuat sedemikian rumit adalah untuk mendeteksi apakah token atau proyek akan dianggap sebagai keamanan, meskipun tampaknya menjadi pertanyaan yang sah mengapa upaya seperti itu belum diteliti sebelumnya.
Share: