Robinhood Diotorisasi untuk Beroperasi sebagai Pialang di Inggris

Robinhood, aplikasi perdagangan saham, telah disetujui oleh instansi regulasi Inggris untuk beroperasi sebagai broker. Ini adalah bagian dari rencana perusahaan untuk mendirikan toko di London.

Menurut laporan baru-baru ini, Robinhood International, yang merupakan anak perusahaan dari Robinhood , telah disetujui untuk beroperasi sebagai broker di Inggris. Persetujuan tersebut telah diberikan oleh Financial Conduct Authority (FCA). Ini adalah bagian dari rencana Robinhood untuk memperluas ke Inggris dengan layanan mereka.

Robinhood International, yang berada di kantor yang berbasis di London, dapat dianggap sebagai langkah pertama ekspansi Robinhood ke negara dan kota lain. Diketahui bahwa Robinhood sudah mulai mempekerjakan orang untuk kantor London yang baru.

Baru-baru ini, Robinhood bernilai $ 7,6 miliar oleh investor. Jadi kita dapat menganggap perusahaan sebagai unicorn. Perusahaan ini adalah salah satu aplikasi perdagangan saham bebas biaya langka di Inggris, dan ceruk ini dianggap cukup terbuka.

Penawaran Perdagangan Tanpa Biaya Lainnya
Di negara itu, ada penghancur gerbang lain bernama Freetrade. Perusahaan memiliki semua persetujuan pengaturan yang dibutuhkan oleh FCA, sementara perusahaan lain cenderung hanya bermitra dengan orang lain yang sudah memiliki lisensi yang dibutuhkan, alih-alih mendapatkan sendiri. Di dalam Freetrade, pengguna dapat berinvestasi dalam saham tradisional dan ETF. Dan mereka dapat melakukan aktivitas mereka secara gratis di penutupan bisnis setiap hari.

Selain itu, Revolut baru - baru ini meluncurkan layanan perdagangan saham bebas biaya. Selain itu, Revolut belum mengajukan lisensi untuk mereka sendiri tetapi menggunakan kemitraan dengan pialang AS DriveWealth. Revolut menawarkan penggunanya hanya untuk memperdagangkan saham AS, dan untuk saat ini, hanya beberapa pengguna kartu logam yang dapat menggunakan fitur ini.

Kinerja Robinhood
Pada dasarnya, bulan lalu, Robinhood mengumumkan putaran pendanaan Seri E yang dipimpin oleh DST Global. Setelah putaran pendanaan ini, yang mengumpulkan sekitar $ 323 juta, perusahaan mencapai penilaiannya sebesar $ 7,6 miliar oleh para investor. Perusahaan seperti Thrive Capital, NEA, Ribbit Capital, dan Sequoia juga berpartisipasi dalam putaran ini. Dana ini, menurut Robinhood, akan digunakan untuk ekspansi bisnis perusahaan selanjutnya. Salah satu tujuan utama perusahaan, menurut posting blog perusahaan , adalah untuk "terus mengejar misi mendemokratisasikan keuangan untuk semua".

Selain itu, Robinhood bersama LibertyX, sebuah perusahaan penyedia ATM Bitcoin , dan enam belas perusahaan lain telah diberikan New York BitLicense yang dikeluarkan oleh Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York (NYSDFS).

Robinhood Crypto juga berwenang untuk menawarkan layanan untuk membeli, menjual, dan menyimpan tujuh mata uang digital, termasuk Bitcoin, Ether , Bitcoin Cash , dan Litecoin .

“Kami senang bahwa Robinhood Crypto telah diberikan lisensi mata uang virtual dan lisensi pemancar uang di New York. Ini akan melengkapi rangkaian layanan investasi yang lebih besar yang sudah dapat diakses oleh warga New York di platform Robinhood. NYDFS sangat membantu sepanjang proses ini, dan kami menantikan bimbingan mereka yang berkelanjutan saat kami bersiap untuk meluncurkan Robinhood Crypto di New York, ”kata co-CEO Robinhood, Vlad Tenev.

Perlu juga disebutkan bahwa pada awalnya, perusahaan memperkenalkan layanan perdagangan crypto pada Februari 2018.
Share: