Pasar Saham Turun Karena Trump Mengancam Tambahan Tarif Impor Cina

Pasar saham termasuk Dow dan Nasdaq terpukul dengan kerugian setelah Presiden AS Trump mengumumkan kenaikan 10% dalam tarif sekitar $ 300 miliar senilai impor Cina. Beberapa saham ritel juga terpengaruh.

Perang dagang antara AS dan Cina yang tampaknya secara perlahan mencapai tekad telah mulai memanas lagi. Kali ini, itu berdampak negatif terhadap DOW dan pasar saham lainnya karena mereka semua terpukul setelah Presiden Donald Trump membuat ancaman baru, menargetkan impor dari Cina bernilai hingga $ 300 miliar. Tampaknya, dialog antara perwakilan kedua negara yang terjadi baru-baru ini di Shanghai tidak membuahkan hasil.

Pasar Saham Menarik Kembali
Pada hari Kamis 1 st Agustus, Wall Street mengalami tetes dalam perdagangan yang signifikan karena pada hari sebelumnya, Dow melonjak 256,14 poin (0,95%) mungkin sebagai reaksi terhadap pemotongan bunga suku bunga Federal Reserve. Namun, Dow Jones Industrial Average akhirnya anjlok 241,66% (0,9%) menjadi 26.622,61.

Seluruh Indeks S&P 500 juga terpukul, jatuh ke 2.960,42, kerugian sekitar 0,7%. Spesifik mengatakan bahwa dari semua 11 sektor primer di pasar, setidaknya tujuh mencatat kerugian signifikan dengan sebanyak 2% di sektor energi, keuangan dan industri. Pada Indeks Nasdaq Composite, saham teknologi juga jatuh ke 8.120,92, kehilangan 0,7% setelah lompatan lebih tinggi dari 1,6%.

Pada periode yang sama, beberapa saham ritel juga mengalami penurunan. Apple kehilangan 2,2%, Nike kehilangan 3,4% dan Yeti Holdings kehilangan sebanyak 7%. FedEx juga terkena dampak karena sahamnya sendiri turun 4,2% dengan Caterpillar kehilangan 3,71% juga.

Ketidakstabilan yang banyak ini dikuatkan oleh Cboe Volatility Index - ukuran volatilitas yang banyak digunakan di pasar saham - karena melonjak lebih dari 13% menjadi 18,0, level tertinggi sejak 4 Juni.

Menurut Ahli Strategi Senior WallachBeth Capital, Ilya Feygin:

“Orang-orang berdagang dengan sangat gugup. Mereka bereaksi berlebihan terhadap setiap berita kecil. ”

Tarif Meningkat Di Tengah Optimisme
Pada hari Kamis dalam serangkaian tweet, Presiden Trump memulai dengan mengumumkan bahwa China memutuskan untuk menegosiasikan kembali kesepakatan yang telah dimulai dan hampir selesai tiga bulan lalu. Trump juga tweeted bahwa Presiden Cina Xi Jinping, tidak menepati janji tentang penjualan obat Fentanyl ke AS, bersama dengan mengingkari perjanjian untuk Cina untuk membeli lebih banyak produk pertanian dari AS

Pada akun ini, Trump kemudian mengumumkan bahwa meskipun akan ada dialog berkelanjutan dengan China, juga akan ada "tarif tambahan 10% pada sisa 300 miliar dolar barang dan produk yang berasal dari China ke negara kami." bahwa “ini belum termasuk 250 miliar dolar yang sudah dikenai tarif 25%.

Investasi Penderitaan
Menurut penyedia data ekonomi dan penelitian kebijakan independen, Rhodium Group, tingkat investasi antara kedua negara sekarang berada pada titik terendah dalam lima tahun terakhir, sejak 2014. Khususnya, investasi modal langsung dan modal ventura untuk paruh pertama 2019 bertengger di $ 13 milyar.

Ini adalah pengurangan berat 18% dari angka investasi semester kedua 2018. Jika AS terus dengan kenaikan tarif dan Cboe juga meningkat, 2019 mungkin akan menjadi tahun yang buruk untuk investasi Cina / AS.
Share: