Pasar Saham Global Terus Menurun karena Departemen Keuangan AS Menandai China 'Manipulator Mata Uang'

Menyusul devaluasi Yuan yang ekstrem dari China, Departemen Keuangan AS telah menyebut Cina sebagai "manipulator mata uang." Saham global sudah mulai terkena dampak dan ekonom percaya kemungkinan resesi global akan terjadi.

Dalam tanggapan cepat terhadap devaluasi mengejutkan mata uang China, Departemen Keuangan AS kini menunjuk Cina sebagai manipulator mata uang. Baik label devaluasi dan manipulator mata uang telah semakin memperburuk perang dagang antara AS dan Cina terutama karena penunjukan ini belum digunakan sejak pemerintahan Bill Clinton.

Tidak Ada Bendera Putih
Beberapa hari yang lalu, Presiden AS Donald Trump menuduh Presiden Cina Xi Jinping akan kembali pada perjanjian dan kemudian mengumumkan bahwa akan ada tambahan tarif 10% pada $ 300 miliar impor Cina. China kemudian mengumumkan akan menghentikan semua impor pertanian sebagai respons terhadap kenaikan tarif Trump.

Tak lama setelah itu, pasar saham di seluruh dunia dikirim runtuh karena China membiarkan Yuan jatuh ke titik terendah dalam sebelas tahun, menjatuhkan mata uang di luar standar 7 per dolar.

Trump menyebutnya "pelanggaran besar yang akan sangat melemahkan Cina dari waktu ke waktu" dan lebih lanjut menuduh Cina secara konsisten menggunakan manipulasi mata uang untuk "mencuri bisnis dan pabrik kami, merusak pekerjaan, menekan upah pekerja kami dan merusak harga petani kami." Sekarang, tampaknya harapan apa pun yang ada sebelumnya sekarang, bahwa salah satu negara akan mengibarkan bendera putih, telah benar-benar hilang.

Menghitung Kerugian
Perselisihan ekonomi antara kedua negara telah berlangsung untuk sementara waktu dan ketika agresi meningkat, investasi Cina ke perusahaan teknologi di AS telah turun secara signifikan. Lebih dari itu, bahkan investor yang sudah mulai di AS mulai perlahan-lahan menelusuri kembali langkah-langkah mereka karena takut akan tingginya tarif impor ini dan juga kekhawatiran tertentu dari Komite Investasi Asing. Pasar saham di AS sudah terpukul, bersama dengan saham di Asia juga.

Pasar Global Dapat Menyurut
Saat ini, ada ketakutan yang jelas di kalangan pebisnis, investor, dan juga analis ekonomi tentang situasi tersebut. Hampir tidak ada peluang bahwa negara-negara akan mengubur kapak dalam waktu dekat. Jika ada, peristiwa baru-baru ini telah menunjukkan bahwa segala sesuatunya mungkin akan memburuk dan para analis ekonomi ini khawatir bahwa selama sembilan bulan ke depan, seluruh dunia dapat dengan mudah mulai melihat resesi di pasar.

Sudah, pasar teratas di seluruh dunia telah dipengaruhi secara negatif oleh devaluasi. Nikkei Jepang turun 2,3% dengan KOSPI Korea Selatan juga kehilangan 2,1%, level yang tidak terlihat sejak Desember 2016. Indeks blue-chip China dan MSCI Asia-Pasifik kehilangan masing-masing 1% dan 2,5%. Dampaknya juga terasa di pasar Amerika dan Eropa karena S&P 500 dan Stock Europe 600 Index juga kehilangan masing-masing 1,3% dan 1,8%.

Libra Cina
Cina baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan mempercepat proses penelitian dan pengembangan untuk mata uang kripto sendiri, Digital Renminbi. Ini mungkin cara untuk menghindari benteng yang dimiliki AS saat ini, terutama dengan ketergantungan dunia pada dolar.

Beberapa waktu yang lalu, faktor penting yang dianggap oleh sebagian besar ahli sebagai alasan utama untuk salah satu demonstrasi Bitcoin , adalah perang perdagangan Tiongkok-AS saat ini. Pada saat itu, diperkirakan banyak orang memandang Bitcoin sebagai penyelamat, seandainya perang dagang memburuk dan USD atau CNY terpengaruh. Sekarang Cina telah memutuskan untuk mempercepat crypto-nya sendiri, mungkin ini merupakan permainan yang signifikan untuk akhirnya mengurangi ketergantungan pada dolar, ke level terendahnya.
Share: