Meskipun Uber Memposting Kerugian Kuartalan Terbesarnya, Saham Naik

Uber telah mengungkapkan pendapatan untuk kedua kalinya sejak menjadi perusahaan publik, melaporkan pendapatan $ 3,16 miliar pada kerugian $ 5,2 miliar untuk kuartal kedua 2019.

Setelah Lyft mengumumkan mengejutkan, lebih baik dari perkiraan hasil , semua mata berpaling ke pesaing utamanya - Uber . Namun, Uber belum hampir berhasil dan mengecewakan para investor dengan hasil kuartal kedua yang menunjukkan penurunan besar yang disebabkan oleh biaya yang terkait dengan penawaran umum perdana.

Meskipun raksasa naik wahana ini mengatakan tekanan kompetitif berkurang, kerugian bersihnya tumbuh menjadi sangat besar $ 5,2 miliar dari hanya $ 878 juta setahun yang lalu. Namun, para analis Wall Street mengatakan mereka mengharapkan penguraian semacam ini. Mereka juga memperkirakan $ 3,9 miliar dalam biaya kompensasi berbasis saham terkait dengan IPO -nya . Pendapatan, bagaimanapun, naik 14 persen menjadi $ 3,2 miliar, tetapi masih sedikit lebih rendah dari yang diperkirakan analis ($ 3,4 miliar). Itu juga terlihat melambat dari tingkat pertumbuhan 20 persen kuartal pertama.

Namun, pada saat penulisan, saham Uber naik 8,24% menjadi $ 42,97.

CEO Uber Dara Khosrowshahi mengomentari situasi dengan cara berikut:

"Kami bisa mendorong perusahaan untuk mencapai titik impas jika kami mau, terus terang, tapi saya pikir apa yang akan Anda lihat dari kami adalah ... kerugian yang lebih rendah ke depan sementara pada saat yang sama kami secara agresif berinvestasi dalam tuas pertumbuhan baru."

Dia mengatakan, bagaimanapun, bahwa dia tidak ragu bahwa bisnis akan menjadi impas dan menguntungkan.

Khosrowshahi mengatakan dia memperkirakan 2019 akan menjadi tahun puncak kerugian perusahaan dan agar kerugiannya secara bertahap berkurang selama beberapa tahun ke depan.

Dia menambahkan bahwa dia cukup percaya diri dalam skala bisnis ridesharing Uber dan kemampuan teknisnya. Dia mengakui bahwa dia tidak berharap bisnis pengiriman makanan Eats menjadi menguntungkan tahun depan atau tahun berikutnya.

"Saya pikir apa yang kita miliki adalah kombinasi hebat dari bisnis perjalanan yang akan berubah lebih menguntungkan selama beberapa tahun ke depan, yang akan memungkinkan kita untuk berinvestasi secara agresif dalam bisnis Makan dan juga membawa garis bawah yang membaik," kata dia. meskipun begitu.

Juga, Khosrowshahi berbicara tentang bagaimana taktik kompetitif Uber meningkat. Dia mencatat bahwa orang-orang menggeneralisasi fakta dan bahwa mereka berencana untuk lebih efisien dengan pengeluaran pemasaran mereka. Juga, dia menyebutkan mereka sedang dalam proses merestrukturisasi tim pemasaran mereka setelah PHK bulan lalu.

Bagaimanapun, sekarang Uber dan Lyft telah go public, harga mereka akan semakin tinggi. Kedua raksasa perlu menenangkan investor mereka dan menunjukkan kepada mereka sejumlah keuntungan uang. Tercatat bahwa beberapa lingkungan yang lebih miskin di New York City, misalnya, tidak tumbuh dalam penggunaan karena konsumen tidak mampu membayar harga yang lebih tinggi. Di sisi lain, Khosrowshahi menyebutkan bahwa Uber tumbuh lebih cepat di daerah-daerah kota di mana konsumen dapat membeli harga yang jauh lebih tinggi.

Pergerakan harga pasti bisa membantu Uber untuk mencapai profitabilitas yang sangat dibutuhkan, tetapi perubahan semacam itu dapat melemahkan penggunaannya di kalangan konsumen.

Tom White, seorang wakil presiden senior di perusahaan keuangan DA Davidson mengatakan bahwa apa yang dicari para investor adalah bukti bahwa perusahaan dapat memperbaharui pertumbuhan pendapatan setelah beberapa kuartal terakhir.

Yang benar adalah bahwa industri naik-panggilan telah menghadapi pemeriksaan kritis selama beberapa bulan terakhir karena cara bisnisnya menghabiskan uang tanpa probabilitas keuntungan yang hampir sama. Perusahaan harus secara konstan membelanjakan bebas untuk stimulus guna menarik penumpang dan pengemudi dan untuk menghindari persaingan.
Share: