Kik Klaim 'SEC Telah Memutar Fakta' dalam Pertarungan Hukum yang Sedang Berlangsung

Kik membalas gugatan SEC yang mengklaim bahwa ICO $ 100 juta itu ilegal. Perusahaan di belakang Kik Messenger mengajukan tanggapan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York, menuduh bahwa SEC “memutarbalikkan” fakta tentang tokennya.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) menggugat perusahaan perangkat lunak Kanada Kik Interactive Inc. pada bulan Juni mengklaim penjualan token senilai $ 100 juta adalah ilegal. Berdasarkan penemuan dokumen dan wawancara yang dilakukan oleh SEC selama investigasi 18 bulan, Pengaduan ini menempatkan Kik pada posisi yang tidak menyenangkan.

Namun, Kik berjanji akan melawan dan mengumpulkan dana pertahanan hukum beberapa juta dolar dengan janji mereka akan menggunakannya untuk "membela crypto."

Pada 130 halaman Kik mengklaim SEC mengambil komentar eksekutif di luar konteks dalam gugatan yang menuduh penjualan token startup tahun 2017 melanggar hukum sekuritas.

Sebagai contoh, dalam komplainnya, SEC mengatakan seorang konsultan memperingatkan Kik bahwa "penawaran Kin, secara potensial, merupakan penawaran sekuritas yang perlu didaftarkan," tetapi tanggapan Kik mengatakan bahwa ini diambil di luar konteks.

Kik, yang mengumpulkan $ 100 juta dari penjualan juga mengklaim telah melihat cryptocurrency sejak 2012 dan tidak menggunakannya sebagai poros menit terakhir, seperti yang diusulkan SEC. Perusahaan yang berbasis di Toronto ini mengatakan regulator Kanada tidak pernah membuat keputusan akhir apakah token itu adalah keamanan, bertentangan dengan klaim rekan-rekan AS mereka.

Kik kemudian menekankan bahwa itu tidak melakukan penjualan tunggal untuk token Kin , tetapi lebih dari dua penjualan: SAFT pribadi (Perjanjian Sederhana untuk Token Masa Depan) dan penjualan token publik. SEC menyatukan keduanya, merusak kasusnya.

Tapi mari kita mulai dari awal. Pada bulan Juni, SEC menuduh Kik melakukan "penawaran sekuritas $ 100 juta ilegal" dengan penawaran koin September ( ICO ) September 2017 untuk token Kin -nya .

Di Amerika Serikat, penjualan efek diatur berdasarkan Securities Act of 1933, yang mengharuskan registrasi sebelum penawaran. SEC mengklaim bahwa Kik berhasil menjual token Kin mereka, yang tidak terdaftar untuk perpajakan, oleh karena itu juga dapat ditambahkan ke daftar biaya.

Pengaduan dimulai dengan Kik secara agresif membela diri dengan mengatakan SEC mengeluarkan pernyataan di luar konteks untuk tujuan naratifnya sendiri. Kik kemudian dalam sebuah pengaduan ingin menunjukkan diri mereka secara etis dan sukses dengan mengatakan mereka menolak akuisisi karena "filosofi perusahaan yang mengakuisisi adalah mengumpulkan dan menjual data pengguna, bertentangan dengan prinsip-prinsip inti Kik."

Juga, per surat mereka, "sulit untuk menjelaskan penghinaan Komisi terhadap gagasan bahwa sebuah perusahaan akan menjual produk untuk menghasilkan pendapatan, Kin bukan hanya sarana untuk mendanai operasi."

Apa pun itu, Kik terus mengklaim bahwa penawaran publiknya kepada Kin bukanlah penjualan sekuritas. Pengacara Kik menulis bahwa SEC mengakui klaimnya lemah dan karenanya menciptakan gambaran yang “sangat selektif dan menyesatkan” tentang keadaan penjualan.

Sebagai contoh, SEC menuduh bahwa seorang konsultan memperingatkan perusahaan bahwa Kin perlu menjadi penawaran terdaftar. Tetapi Kik mengatakan, konsultan itu kemudian langsung mengatakan bahwa dalam kasus "mata uang komunitas", ini tidak akan menjadi masalah.

"Anda hanya menjual unit properti yang Anda buat yang digunakan untuk tujuan tertentu di aplikasi Anda," kata konsultan itu.

Penggugat dan terdakwa bertemu dengan seorang hakim di Pengadilan AS untuk Distrik Selatan New York untuk menyusun jadwal untuk pergi ke pengadilan dan Kik telah meminta tanggal persidangan Mei 2020, sementara SEC dilaporkan telah meminta tanggal kemudian di tahun.

CEO Kik, Ted Livingston, mengatakan bahwa mereka ingin ini diselesaikan secepat mungkin. Dia mengkonfirmasi bahwa hakim tidak memilih tanggal persidangan, tetapi, tampaknya memilih jadwal Kik pada penemuan, yang akan berakhir pada November 2019. Livingston menambahkan:

"Kami sangat percaya diri dalam kasus kami."
Share: