Etihad Airways Bermitra dengan Winding Tree Platform Perjalanan untuk Solusi Blockchain

Etihad Airways UEA telah menjalin kerja sama dengan platform blockchain Swiss Winding Tree untuk meningkatkan layanan logistik dan distribusi.

Etihad Airways, maskapai terbesar kedua di Uni Emirat Arab yang berkantor pusat di Abu Dhabi, telah menjalin kemitraan dengan platform berbasis di Swiss, untuk mencari lebih banyak cara teknologi blockchain dapat digunakan untuk bisnisnya dan membantu dengan distribusi.

Winding Tree Membawa Segalanya
Etihad kini telah menjadi maskapai terbaru yang mengadopsi platform Winding Tree untuk meningkatkan efisiensinya dengan mengurangi pembayaran transaksi pelanggan dan juga membantu maskapai dengan dukungan untuk sistem distribusi logistiknya. Platform ini juga digunakan di sektor perhotelan oleh Nordic Choice, citizenM Hotel dan Airport Hotel Basel.

Direktur Digital dan Inovasi Etihad, Tristan Thomas, berkomentar tentang kemitraan baru mereka sebagai berikut:

"Winding Tree jelas merupakan platform distribusi kami dan itu adalah kesempatan bagi kami untuk mengganggu pasar yang secara tradisional dibungkam yang didominasi oleh sistem distribusi utama."

Saat ini, opsi lain seperti Amadeus dan Sabre sedang digunakan untuk solusi yang menawarkan distribusi rekaman real-time dan pengumpulan data untuk maskapai ini dalam penerbangan serta industri perhotelan untuk kamar. Namun, dengan Winding Tree, lembaga-lembaga ini tidak akan membutuhkan perantara atau perantara dan akan dapat mengedarkan semua inventaris yang diperlukan secara langsung ke pelanggan yang diperlukan.

Perlu dicatat bahwa platform mungkin tidak dapat diakses oleh pelanggan individu karena itu bukan tujuannya. Namun, co-founder dan Chief Operating Officer untuk Winding Tree, Pedro Anderson, mengatakan bahwa platform ini membawa persaingan di sektor ini yang pada gilirannya menjadi sangat bermanfaat bagi pelanggan akhir. Anderson mencatat:

“Kami telah melakukan percobaan dan solusi baru di platform. Pada akhirnya, itu menguntungkan konsumen. Ketika ada inovasi, Anda mulai mengalami gangguan; Anda memiliki persaingan yang menghasilkan harga yang lebih baik bagi konsumen. "

Thomas juga lebih jauh menyoroti perlunya gangguan, untuk menciptakan sebanyak mungkin bidang permainan level. "Sangat sedikit yang memilih untuk mengganggu dunia distribusi dan itu karena mereka adalah pemain utama dengan margin yang sangat signifikan yang telah bertindak untuk menjaga toko tertutup semacam itu," tambahnya.

Blockchain dan Penerbangan
Platform Winding Tree telah digunakan oleh maskapai lain seperti Lufthansa , S7, Air Canada dan Air France . Bab Lufthansa dimulai pada 2017 ketika pasar perjalanan dibuat berdasarkan teknologi blockchain dan termasuk sistem token. Juga, sistem blockchain dibuat untuk maskapai S7 di Rusia. Sistem ini mengandaikan kemungkinan untuk mengeluarkan tiket pesawat.

Air Canada mengumumkan kemitraannya sendiri dengan Winding Tree pada Oktober 2018. Direktur Distribusi Produk Global maskapai itu, Keith Wallis, mengatakan platform itu akan membantu meningkatkan akses ke banyak pelanggannya.

Jauh dari Winding Tree, ada kegunaan lain untuk teknologi blockchain di industri penerbangan. Sekitar seminggu yang lalu, maskapai Cathay Pacific Hong Kong mengumumkan akan mulai menggunakan blockchain untuk perangkat unit load. Cathay Pacific juga berharap untuk sepenuhnya berhenti menggunakan kertas untuk salah satu fungsinya, menggunakan blockchain untuk membuat semuanya lebih mulus dan dapat diakses melalui smartphone.
Share: