ByteDance Start-Up yang Didukung Pribadi Terbesar di Dunia Menuju Bisnis Smartphone

ByteDance, perusahaan induk TikTok, mengkonfirmasi sedang mengembangkan smartphone, menyusul kesepakatan yang dibuat dengan pembuat perangkat Smartisan Technology. ByteDance telah meningkat menjadi pemain terkemuka di bidang teknologi, menyaingi orang-orang seperti Baidu dan Tencent.

ByteDance, perusahaan start-up paling berharga di dunia, mengumumkan mereka sedang mengembangkan smartphone, menyusul kesepakatan yang dibuat dengan pembuat perangkat Smartisan Technology. Rencana itu datang sebagai perusahaan yang berbasis di Beijing di belakang aplikasi berbagi video pendek-bentuk TikTok, yang dikenal sebagai Douyin di Cina daratan, berkembang ke sektor-sektor baru di luar aplikasi video dan berita.

Dalam pernyataan mereka, seorang juru bicara ByteDance mengatakan smartphone telah menjadi bagian dari rencana pengembangan Smartisan sebelum kesepakatan yang dibuat dengan ByteDance.

Dia berkata:

"Produk ini merupakan kelanjutan dari rencana Smartisan sebelumnya, yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan basis pengguna Smartisan yang lama."

Diduga, telepon telah dalam pengembangan selama tujuh bulan dengan upaya yang dipimpin oleh Wu Dezhou, seorang mantan eksekutif di Smartisan.

Betapapun, ByteDance bukanlah pengembang pertama yang memutuskan untuk memanfaatkan aplikasi yang populer. Pada 2013, pembuat selfie-app China Meitu mulai membuat ponsel yang dirancang untuk konsumen yang sangat suka mengambil foto diri mereka sendiri.

Masalahnya adalah bahwa China menjadi pasar yang sangat kompetitif bagi para pembuat smartphone dan ada keraguan bahwa ada ruang bagi perangkat lain untuk menonjol.

Dan tidak semua raksasa teknologi bisa sukses di semua bidang juga. Misalnya, Facebook mungkin menjadi pemimpin dalam jejaring sosial dengan mengakuisisi aplikasi populer seperti Whatsapp dan Instagram, dan di sisi lain - Facebook gagal untuk berkembang menjadi ponsel dengan aplikasi peluncur Android sendiri, Home.

Tablet dan e-reader Amazon mungkin populer di kalangan konsumen tetapi Fire Phone-nya belum begitu beruntung dan ditarik dari rak pada 2015.

Google , di sisi lain, cocok dengan ponsel Pixel mereka tetapi jaringan sosial mereka, Google+, akhirnya ditutup awal tahun ini setelah secara bertahap menurun penggunaan layanan.

Ben Wood, analis teknologi di CCS Insight mengkonfirmasi bahwa sangat sulit bagi pendatang baru untuk masuk ke pasar smartphone secara menguntungkan, terutama pada saat merek-merek besar seperti Apple , Samsung , dan Huawei adalah konsumen pembom karpet dengan nilai jutaan poundsterling. pemasaran.

"Selalu ada ceruk yang terbuka di pasar ponsel pintar tetapi mereka cenderung menjadi 'produk kembang api', dimulai dengan ledakan besar dan dengan cepat menghilang."

James Yan, direktur penelitian di Counterpoint Technology yang berbasis di Hong Kong mengatakan bahwa langkah ini dipandang berani bahkan bagi China yang mulai menghindari smartphone yang menuntut pengeluaran lebih besar dalam penelitian dan pemasaran.

"Gateway yang dapat mendatangkan lebih banyak pengguna dan meningkatkan kekakuan mereka selalu menjadi prioritas utama bagi perusahaan internet, dan smartphone sejauh ini tetap menjadi akses paling penting di antara semuanya."

Dia menambahkan bahwa dicairkan, ByteDance ingin menyelidiki kemungkinan dan "memberikan celah". Itu akan, prediksi Yan, membutuhkan pengeluaran setidaknya US $ 145 juta hingga US $ 725 juta untuk kampanye pemasaran tahunan saja, kisaran anggaran umum untuk 10 vendor ponsel pintar teratas di negara itu.

Wu Dezhou, seorang mantan eksekutif di Huawei Technologies dan Smartisan, saat ini memimpin upaya smartphone ByteDance.

Bulan lalu manajer pemasaran ByteDance Zhi Ying mengatakan bahwa Douyin memiliki lebih dari 300 juta pengguna bulanan di Cina. TikTok, mitra Douyin yang menghadapi global, juga telah populer di Amerika Utara. Sebenarnya, aplikasi ini telah melakukan dengan sangat baik dengan pemirsa Barat dan Asia sehingga baru-baru ini menghapus Uber untuk menjadi perusahaan baru yang didukung swasta terbesar di dunia, dengan penilaian $ 75 miliar.
Share: