Tiongkok Mengakui Nilai Bitcoin dalam Landmark Landmark

Kasus pertama tentang Bitcoin sebagai komoditas di Tiongkok menyebabkan Pengadilan Internet Hangzhou menyatakannya sebagai properti virtual. Pengadilan mengatakan Bitcoin memiliki nilai, kelangkaan, dan dapat dibuang, memberikannya atribut yang diperlukan dari mata uang digital dengan utilitas yang melekat. Cina telah vokal kritis cryptocurrencies dan putusan sini datang di kontras dengan sikap dari Bank Rakyat China (PBOC), seperti yang dilaporkan oleh China Securities Jaringan , 18 Juni 2019.

Sentimen Positif Beresonansi dengan Anggota Parlemen
Setelah Amerika Serikat menghancurkan Libra dan menghipnotis Bitcoin, pengadilan Tiongkok mengikuti dengan secara terbuka menyatakan bahwa Bitcoin memang memiliki nilai.

Cina dikenal karena kepemimpinan otoriternya, jadi ini mengejutkan banyak orang yang terlibat dalam ruang angkasa. Orang dalam di Tiongkok menunjukkan bahwa ini mungkin diskusi komprehensif pertama yang mencakup Bitcoin di pengadilan Tiongkok. Penilaian yang muncul dari ini akan membantu mendorong kekuatan Bitcoin dan mata uang virtual lainnya di negara ini.

Seorang pejabat dari PBOC mengonfirmasi bahwa mereka percaya Bitcoin adalah properti virtual hanya karena itu bukan fiat. Ini mungkin merupakan sinyal bahwa pihak berwenang di China mulai menerima Bitcoin dan melonggarkan kendali atas mata uang digital. Pejabat tersebut lebih lanjut mengkonfirmasi bahwa penerbitan Mata Uang Digital Bank Sentral ( CBDC ) sudah berlangsung.

Dalam beberapa hari, nilai Bitcoin telah diakui oleh anggota parlemen Amerika dan pengadilan Tiongkok. Cina dan AS dikenal karena terus-menerus mengambil sikap menentang; Tak perlu dikatakan, ini telah membuat banyak orang bingung.

Apakah Revolusi Terdesentralisasi Akhirnya Di Sini?
Dalam beberapa hari terakhir, Bitcoin mendapat banyak publisitas gratis dari anggota parlemen dan Facebook. Fakta bahwa hampir semua Kongres mengkhawatirkan Libra dan beberapa datang untuk membela Bitcoin menunjukkan bahwa anggota parlemen mungkin lebih memilih untuk membiarkan sebagian perdagangan diarahkan ke Bitcoin daripada membiarkan perusahaan teknologi besar mendorong inovasi keuangan.

Perbedaan antara Bitcoin dan Libra jelas, bahkan bagi seseorang dengan pengetahuan dasar keduanya. Meskipun jaminan Facebook dalam surat kepada Kongres serta selama sidang Senat mereka, regulator tampaknya masih melihat bahayanya lebih besar daripada manfaatnya.

Ke depan, lebih banyak negara mungkin mulai menyukai mata uang terdesentralisasi daripada koin perusahaan. Tampaknya mereka akhirnya tahu bahwa seluruh buku besar transparan dan privasi tidak terlalu kuat di jaringan Bitcoin.
Share: