Steve Wozniak dari Apple Meluncurkan Blockchain Firm di Malta

Steve Wozniak, pendiri Apple telah meluncurkan EFFORCE, sebuah startup berbasis di Malta yang mencari untuk menggunakan teknologi ledger leded ( DLT ) untuk meningkatkan penggunaan energi dan konsumsi yang lebih rendah, lapor Independent pada 18 Juli 2019.

"Woz" Meluncurkan EFFORCE di Malta
Per sumber yang dekat dengan masalah ini, Steve "Woz" Wozniak, insinyur listrik dan programmer komputer Amerika yang terkenal yang ikut mendirikan Apple pada tahun 1976, telah ikut mendirikan Efforce, sebuah startup energi berbasis blockchain di Malta yang bersahabat dengan crypto.

Hadir pada pra-peluncuran KTT DELTA pada 18 Juli 2019, Woz mengungkapkan bahwa ia selalu mengasuh gagasan berinvestasi di negara pulau kecil itu dan Efforce adalah metodologi investasi yang menghidupkan mimpi itu.

Menurut Wozniak, efisiensi selalu penting baginya dan Efforce akan fokus pada penggunaan teknologi blockchain untuk menyediakan energi yang bersih, dan hemat biaya.

Penemu berusia 68 tahun itu juga menjelaskan bahwa proyek itu akan memungkinkan pengguna menghemat uang dengan energi sambil melakukan banyak hal baik pada lingkungan.

Dalam kata-katanya:

"Blockchain akan merevolusi cara kita menggunakan energi dan konsumsi yang lebih rendah secara signifikan tanpa mengubah kebiasaan kita. EFFORCE memiliki model bisnis yang unik dan kita dapat memiliki dampak besar pada kewirausahaan."

Dukungan Pemerintah Yang Sangat Baik
Menariknya, Woz, yang mengisyaratkan bahwa dia telah berencana untuk tinggal di negara kepulauan selama beberapa dekade sekarang, tidak seperti tempat lain di dunia, memuji pemerintah Malta karena menerima teknologi blockchain yang baru lahir.

Dia menjelaskan bahwa kesediaan pemerintah untuk berinvestasi di DLT menjadikan Malta negara pilihan untuk peluncuran EFFORCE.

Turut hadir dalam kesempatan itu adalah Sekretaris Parlemen Malta, Silvio Schembri, yang mengungkapkan bahwa pemerintah selalu memiliki keinginan kuat untuk merangkul teknologi baru dan mengubah cara melakukan berbagai hal di wilayah tersebut.

Schembri lebih lanjut mencatat bahwa Malta percaya pada potensi teknologi blockchain bahkan ketika pemerintah dunia lainnya waspada terhadap cryptos dan teknologi yang mendasarinya.

Politisi telah menyatakan bahwa pemerintah bertekad untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi warganya dan sekarang bekerja sama dengan University of Malta untuk memperkenalkan kursus tentang teknologi investasi di sekolah.

Schembri yakin bahwa modul-modul baru ini akan membantu meningkatkan inovator yang berpikiran maju yang akan "mengganggu status quo."

Dalam berita terkait, BTCManager memberi tahu sebelumnya pada Juni bahwa Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat telah memberikan arahan untuk semua kontrak sewa agar properti disimpan di blockchain, untuk meningkatkan keamanan.
Share: