Singapura Mengusulkan Penurunan PPN pada Cryptocurrency

Singapura berencana untuk membebaskan cryptocurrency yang dimaksudkan untuk berfungsi sebagai media pertukaran dari Pajak Barang dan Jasa (GST) - setara dengan Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Jika diterima, pengecualian akan berlaku pada 1 Januari 2020.

Badan perpajakan pemerintah Singapura mengusulkan penghapusan pajak barang dan jasa (GST) dari transaksi cryptocurrency jika berfungsi sebagai media pertukaran.

Dalam publikasi mereka , Inland Revenue Authority of Singapore (IRAS) memberikan panduan konsep e-Pajak untuk pengobatan pada "Token Pembayaran Digital," untuk membebaskan setiap entitas yang berurusan dengan aset digital tersebut dari kewajiban GST.

Jika diterima, pembebasan yang diusulkan harus berlaku pada 1 Januari 2020, dan akan menyusul sistem saat ini di mana pasokan token pembayaran digital masih dikenakan pajak.

Dalam dokumen tersebut, IRAS mengatakan bahwa sampai sekarang, cryptocurrency yang berfungsi sebagai media pertukaran telah diperlakukan sebagai cara bisnis di mana ada dua persediaan terpisah: pasokan token kena pajak dan pasokan barang dan jasa yang relevan.

Dokumen tersebut menetapkan dua perubahan inti yang diusulkan untuk aturan perpajakan di masa depan:

“Penggunaan token pembayaran digital sebagai pembayaran untuk barang atau jasa tidak akan menimbulkan pasokan token tersebut; dan (ii) Pertukaran token pembayaran digital untuk mata uang fiat atau token pembayaran digital lainnya akan dibebaskan dari GST. "

IRAS juga mengusulkan bahwa dalam sebagian besar kasus aturan baru akan membebaskan hadiah token yang dihasilkan oleh penambangan. Mereka menjelaskan:

“Pada umumnya tidak ada hubungan yang cukup dekat antara layanan yang diberikan oleh penambang kepada orang-orang yang transaksinya diverifikasi, dan token yang ditambang yang diterima penambang dari ekosistem blockchain. Pihak-pihak yang membayar token yang ditambang juga tidak dapat diidentifikasi. ”

Sebaliknya, di mana "penambang melakukan layanan kepada pihak atau pihak yang dapat diidentifikasi, dengan imbalan untuk pertimbangan, ini merupakan penawaran layanan yang dapat dikenai pajak".

IRAS telah mendefinisikan token pembayaran digital sebagai yang memiliki karakteristik berikut:

“(A) dinyatakan sebagai satu unit; (B) itu sepadan; (c) tidak dalam mata uang apa pun, dan tidak dipatok oleh penerbitnya ke mata uang apa pun; dan (d) itu adalah, atau dimaksudkan untuk menjadi, media pertukaran yang diterima oleh publik, tanpa batasan substansial pada penggunaannya sebagai pertimbangan. "

Sebagai contoh, IRAS mengatur Bitcoin (BTC) , Ether (ETH) , Litecoin (LTC) , Dash (DASH) , Monero (XMR) , Zcash (ZEC) dan XRP .

Stablecoin tidak memenuhi syarat sebagai token pembayaran digital dalam keadaan ini:

"Sebuah token digital yang dipatok ke dolar AS tidak akan memenuhi syarat sebagai token pembayaran digital tetapi sebaliknya mungkin termasuk dalam daftar layanan keuangan."

IRAS tidak amatir dalam menetapkan aturan untuk cryptocurrency karena Singapura adalah salah satu negara utama di luar AS yang telah memasukkan mata uang virtual untuk tujuan pembayaran atau transaksi.

Bitcoin adalah pemain dominan dan diterima oleh sebagian besar bisnis. Yang kedua yang paling diterima di Singapura adalah Litecoin, yang juga merupakan kripto yang digunakan secara global.

Pada tahun 2014, Otoritas Moneter Singapura (MAS) mulai bekerja pada pengelolaan mata uang ini untuk mengurangi risiko pencucian uang dan pembiayaan kegiatan teroris. Singapura adalah negara pertama di dunia yang mengatur mata uang ini tanpa menempatkan penghalang dalam pertumbuhannya.
Share: