Saham Netflix (NFLX) Turun 10% karena Laporan Penghasilan Menunjukkan Penurunan Besar di Pelanggan

Harga saham Netflix Inc. (NFLX) telah turun 10% sejak kemarin karena layanan streaming video melihat penurunan langganan berbayar baru. Kemungkinan penyebabnya adalah meningkatnya persaingan di industri.

Dalam berita terbaru, harga saham Netflix Inc. (NFLX) mengalami penurunan 10% karena ekspektasi perusahaan terhadap pelanggan baru tidak memenuhi prediksi. Pada kuartal kedua 2019, Netflix melaporkan penambahan hanya 2,7 juta langganan berbayar. Itu hampir setengah kurang dari apa yang diprediksi Wall-Street dan perusahaan itu sendiri. Mereka mencari 5,3 juta langganan baru dengan 350.000 dengan alasan domestik dan 4,8 juta secara internasional.

Netflix mengirimkan surat kepada semua pemegang saham yang menjelaskan bahwa kenaikan harga mulai bergulir awal tahun ini, tetapi mereka menganggap bahwa ini bukan faktor utama yang mendorong penurunan harga saham:

“Kami tidak percaya kompetisi adalah faktor karena tidak ada perubahan material dalam lanskap kompetitif selama Q2, dan intensitas kompetitif dan penetrasi kami bervariasi di seluruh wilayah (sementara perkiraan kami di setiap wilayah). Alih-alih, kami pikir papan tulis konten Q2 mendorong lebih sedikit pertumbuhan dalam penambahan bersih berbayar daripada yang kami perkirakan. ”

Sebelumnya, selama panggilan video penghasilan, CEO perusahaan Reed Hastings mengatakan bahwa tidak ada faktor tunggal yang dapat menyebabkan penurunan pelanggan. Hastings bersama dengan Spencer Neumann, Netflix CFO, mengakui bahwa kenaikan harga, daftar konten triwulanan, dan musiman semua adalah faktor penyebab kejatuhan.

Ini adalah kerugian terbesar dalam langganan yang Netflix telah lihat sejak kuartal kedua 2016 ketika mereka kehilangan 126.000 pelanggan berbayar domestik dibandingkan dengan keuntungan yang diharapkan dari 310.000. Selain itu, Netflix memiliki 151,7 juta pelanggan global saat ini.

Disney adalah Diantara Ancaman Terbesar untuk Netflix
Sementara pemilik Netflix mengatakan bahwa meningkatnya persaingan bukanlah faktor utama penurunan harga ini, banyak ahli berpikir berbeda. Salah satu alasan utama adalah Disney berencana memasuki industri streaming video dengan platform baru Disney +, yang akan dirilis pada 12 November di Amerika Utara. Dikabarkan bahwa layanan baru ini akan diisi dengan banyak konten Disney paling populer termasuk beberapa pertunjukan dari Marvel Studios dengan sekuel superhero mereka dan franchise Star Wars.

Sementara konten mungkin bukan bagian utama dari daya tarik, harga pasti. Disney telah mengungkapkan bahwa harga untuk layanan streamingnya akan menjadi $ 6,99 / bulan yang merupakan setengah dari harga yang dikenakan Netflix. Dilihat oleh perkiraan Disney, layanan baru ini dapat membawa sekitar 60 hingga 90 juta pelanggan pada tahun 2024.

Selain itu, Disney bukan satu-satunya pesaing untuk Netflix. Apple , NBCUniversal, dan AT&T WarnerMedia, semua akan mengumumkan layanan baru selama tahun 2020.

WarnerMedia telah mengungkapkan bahwa mereka kemungkinan besar akan "memasuki pasar dengan 10.000 jam konten premium" pada layanan streaming mereka HBO Max. "Konten premium" ini mungkin termasuk "Pangeran Baru Bel-Air", "Pretty Little Liars", dan mungkin "Friends" juga. Namun, harga layanan ini belum dibahas.

Sampai sekarang, "Teman" telah menjadi salah satu dari nomor satu yang menunjukkan bahwa pelanggan menonton di Netflix. Namun baru-baru ini Netflix menghapus serial TV yang paling banyak ditonton di dunia dan diharapkan untuk menghapus "The Office" juga.

Meskipun industri ini segera mengharapkan peningkatan besar-besaran dalam persaingan, beberapa percaya bahwa Netflix memiliki awal yang sangat besar bila dibandingkan dengan yang lain. Netflix diketahui membuat banyak konten asli untuk pelanggan mereka seperti "Stranger Things" yang baru-baru ini tayang perdana di musim ketiga. Itu menarik sekitar 26,4 juta pemirsa unik dalam empat hari pertama.
Share: