Ripple CEO Menjelaskan Mengapa Pendekatan Facebook terhadap Libra Hanya "Sombong Lembah Silikon"

Brad Garlinghouse, CEO Ripple bergabung dengan Squawk Alley di CNBC untuk membagikan pendapatnya tentang koin Facebook, koin Libra, dan untuk menjelaskan mengapa hal itu dapat menimbulkan risiko tinggi bagi dunia keuangan.

Brad Garlinghouse, CEO Ripple bergabung dengan Squawk Box di CNBC untuk membagikan pemikirannya tentang Libra , mata uang digital kontroversial Facebook .

Menurutnya, publisitas luar biasa yang diperoleh koin Libra adalah indikator yang baik tentang masa depan keuangan yang lebih cerah selain kecaman luas dan retorika yang kuat dari Facebook. Dia mencatat:

“Saya pikir pada tingkat paling makro, ini baik untuk dunia karena telah membawa banyak perhatian pada serangkaian teknologi yang benar-benar tidak dapat menguntungkan perbankan arus utama, pengalaman konsumen arus utama di perbankan. Saya pikir ada sedikit, mungkin, arogansi - mungkin arogansi Lembah Silikon - dengan cara Facebook mendekati ini, dan dengan agak berani menghadapi beberapa hal tanpa memeriksa beberapa kotak. "

Risiko Mata Uang Digital Tidak Diatur
CEO tersebut menggemakan sentimen Steven Mnuchin, Menteri Keuangan, yang telah mengeluarkan peringatan mengenai mata uang digital terbaru seperti Libra dan risiko yang terkait dengan mata uang digital yang tidak diatur.

“Agar teknologi ini dapat digunakan dengan baik dan dimanfaatkan, itu harus dilakukan dengan cara yang sesuai peraturan. Kita tidak bisa mengekspos lebih banyak risiko - apakah itu pendanaan terorisme, apakah itu pencucian uang. Ini adalah hal yang, dari intinya, Ripple benar-benar fokus untuk memastikan kami bermitra dengan sistem yang ada. "

“Kesombongan Lembah Silikon”
Ketika ditanya, mengapa dia bersikeras bahwa "arogansi Silicon Vallery" sedang dimainkan, Garlinghouse menjawab:

"Saya pikir percakapan dengan regulator untuk Facebook dimulai beberapa waktu yang lalu, dan saya pikir mereka telah mendengar dengan keras dan menghapus beberapa pemesanan ini, dan saya tidak berpikir mereka meluangkan waktu untuk membahas beberapa dari mereka."

CEO juga berbagi pemikirannya tentang fakta bahwa Libra Association Facebook, sebuah konsorsium 28 perusahaan saat ini yang akan menjadi ujung tombak mata uang digital, tidak termasuk bank. Dengan mengabaikan memasukkan pemain lama ke dalam kesepakatan, Facebook dengan sengaja membahayakan partai. “Ada peluang besar untuk mengubah cara kerja sistem keuangan dunia yang sangat bermanfaat bagi konsumen, bisnis, dll. Tetapi sekali lagi, ini tidak bersaing dengan bank,” tambahnya.

Akhir dari Western Union
Pada saat mengumumkan Libra, David Marcus keluar dan mengatakan bahwa "ini berarti akhir dari Western Union". Itu adalah ajakan untuk bertindak besar ke bank-bank di seluruh dunia yang telah menonton pemain teknologi besar dan sebelumnya takut untuk datang ke ruang ini.

Informasi ini datang hampir sebulan setelah Brad berusaha untuk mengabaikan semua kegelisahan seputar koin Libra termasuk potensi masa depannya. Dalam pembelaannya, ia bersikeras bahwa Libra Facebook memicu lebih banyak bank untuk memilih menggunakan perangkat lunaknya dan token XRP terkait alih-alih mendengarkan suara.
Share: