Pratinjau Penghasilan Apple (AAPL): Bahkan Pertumbuhan Paling Sedikit Lebih dari Diterima

Apple (AAPL) merilis pendapatan hari ini dan itu adalah salah satu laporan yang paling dinanti musim ini. Bisakah perusahaan mengekang penurunan penjualan iPhone-nya, dan bagaimana mereka akan mendekati industri pendewasaan smartphone bergerak maju?

Saham Apple (AAPL) naik lagi pada hari Senin, naik 0,93% menjelang rilis laba hari ini. Saham naik 21,3% sejak 3 Juni tetapi dapat dilihat bahwa perkembangan positif baru-baru ini di front perang perdagangan AS-Cina telah mengancam akan melukai bisnis Apple.

Saham Apple telah cukup volatile selama sepuluh bulan terakhir karena kekhawatiran tentang pertumbuhan - terutama mengingat bisnis intinya iPhone. Pertumbuhan pendapatan perusahaan selama dua kuartal terakhir telah negatif.

Bisnis iPhone perusahaan mengalami masalah dengan memperpanjang periode peningkatan ponsel cerdas dan pelanggan kecewa dengan harga iPhone yang tinggi.

Apple telah memukul beberapa halangan baru-baru ini, termasuk perang dagang dengan China, penjualan iPhone menurun dan kurangnya antusiasme untuk layanan streaming yang akan datang. Penjualan perusahaan Cina telah menyusut karena persaingan keras dari vendor lokal yang menawarkan smartphone yang jauh lebih murah.

Juga, beberapa hari yang lalu, Presiden Trump mengatakan bahwa Apple tidak akan diberikan keringanan tarif untuk suku cadang Mac Pro buatan China. Dia juga menambahkan bahwa dia mengharapkan Apple mengumumkan akan membuka pabrik di Texas. Dia berkata :

“Yah saya ingin Apple membangun pabrik mereka di Amerika Serikat. Saya tidak ingin mereka membangunnya di Tiongkok. Jadi ketika saya mendengar mereka akan membangunnya di Cina, saya berkata, "Tidak apa-apa, Anda bisa membangun di Cina, tetapi ketika Anda mengirim produk Anda ke Amerika Serikat, kami akan memberi Anda tarif." Tapi kita akan menyelesaikannya.

Pria yang sangat saya sukai dan hormati adalah Tim Cook, dan kami akan menyelesaikannya. Saya pikir mereka akan mengumumkan akan membangun pabrik di Texas. Dan jika mereka melakukan itu, saya mulai menjadi sangat bahagia. "

Tim Cook yang sama hari ini mungkin menghadapi sejumlah pertanyaan . Investor pasti akan tertarik pada lebih dari kinerja keuangan kuartal ini. Salah satu pertanyaannya mungkin tentang iPhone yang kembali tumbuh. Masalahnya, analis memperkirakan Apple akan kembali ke pertumbuhan top-line di kuartal ketiga fiskal. Namun pertumbuhan diharapkan hanya sedikit.

Pertanyaan lain adalah peningkatan penjualan produk pakaian. Berikut adalah situasi yang agak lebih baik mengenai kenyataan bahwa segmen tersebut melihat pendapatan meningkat 30% dari tahun ke tahun di Q2 fiskal. Tetapi selama panggilan pendapatan kuartal kedua perusahaan, manajemen secara khusus mengatakan penjualan produk yang dapat dikenakan, atau produk AirPods, Apple Watch, dan merek Beats, meningkat hampir 50% dari tahun ke tahun.

Analis juga memperingatkan investor untuk mencari pembaruan tentang kinerja Apple News + dan jadwal yang direncanakan untuk tiga layanan baru perusahaan lainnya.

Sebuah survei terhadap 35 analis mengungkapkan perkiraan earning per share (EPS) sebesar $ 2,10. Angka ini adalah penurunan 10,3% dari EPS kuartal sebelumnya sebesar $ 2,34. Survei ini juga memperkirakan estimasi pendapatan $ 53,39 miliar, yang sedikit lebih rendah dari garis atas tahun lalu $ 53,43 miliar untuk kuartal fiskal yang sama.

Apa pun itu, banyak analis telah mengambil sikap kasar ketika menyangkut perusahaan. Neil Cybart dari Above Avalon mengatakan bahwa FYQ3 "secara historis merupakan kuartal terlemah Apple untuk penjualan iPhone."

Namun, harga saham Apple dapat naik jika laporan pendapatan perusahaan bahkan sedikit lebih baik dari yang diharapkan. Jika perusahaan dapat mengalahkan ekspektasi dan meningkatkan arahannya untuk kuartal keempat fiskal, ini bisa memberikan saham AAPL dorongan yang sangat bagus.
Share: