Potensi Potongan Pajak Crypto Dapat Meningkatkan Bisnis Singapura

Perusahaan jasa profesional multinasional dan salah satu auditor 'Big Four', PwC, memuji langkah Singapura untuk membebaskan cryptocurrency dan token digital dari pajak penjualan ketika digunakan untuk membayar barang dan jasa.

Singapura berencana untuk membebaskan mata uang digital tertentu dari Pajak Barang dan Jasa (GST) segera, kata laporan itu. Menurut seorang mitra dalam praktik pajak perusahaan PwC Hong Kong, ini bisa memiliki manfaat besar bagi bisnis terkait mata uang digital.

Perusahaan-perusahaan yang berbasis di Singapura sering kali merasa wajib membayar pajak dua kali pada cryptocurrency ketika menggunakan token untuk membayar barang atau jasa. Saat ini, pedagang dikenakan pajak sekali ketika mereka membeli mata uang digital dan kedua kali lagi ketika mereka menggunakan uang tunai untuk melakukan pembayaran.

Namun, pada 5 Juli, Inland Revenue Authority of Singapore (IRAS) menerbitkan draft dokumen yang mengusulkan pembebasan semua entitas yang beroperasi dengan “Token Pembayaran Digital” dari memiliki tanggung jawab atas pajak barang dan jasa (GST). Draf merekomendasikan bahwa pembebasan menjadi undang-undang mulai dari 1 Januari 2020.

Namun dokumen tersebut menambahkan bahwa pembayaran yang dilakukan dalam bentuk stablecoin tidak akan memenuhi syarat untuk pembebasan, dengan mengatakan:

"Setiap token digital yang didenominasi dalam mata uang fiat apa pun atau dengan nilai yang dipatok pada mata uang fiat apa pun tidak akan memenuhi syarat sebagai token pembayaran digital."

Gwenda Ho, mitra dalam praktik pajak perusahaan PwC Hong Kong mengatakan bahwa pengabaian 7 persen pajak barang dan jasa (GST) juga akan membawa negara-kota lebih dekat ke Hong Kong dalam hal menjadi yurisdiksi ramah pajak untuk cryptocurrency. Dia menambahkan bahwa proposal oleh IRAS berpotensi memacu lebih banyak inovasi dari pengusaha di bidang layanan dan solusi berbasis-blockchain. Dia berkata:

“Di masa lalu, ketika entitas Singapura mengeluarkan token melalui penawaran koin awal, karena emiten tidak ingin mengeluarkan biaya kepatuhan tambahan [melalui GST], mereka biasanya mengecualikan peserta Singapura.

Sementara proposal ini akan meningkatkan daya saing Singapura dalam pengobatan GST pada cryptocurrency, Hong Kong sebagai perbandingan benar-benar bebas dari pajak penjualan sehingga ada satu masalah pajak yang lebih sedikit untuk dikhawatirkan oleh peserta industri cryptocurrency. "

Dia menambahkan bahwa pertukaran mata uang kripto dan manajer aset juga dapat mengambil manfaat dari pembebasan pajak penjualan untuk token.

IRAS mengakui bahwa mengenakan pajak cryptocurrency yang berfungsi, atau dimaksudkan untuk berfungsi, sebagai alat tukar (token pembayaran digital) menghasilkan dua titik pajak - satu kali pada pembelian mata uang kripto dan sekali lagi digunakan sebagai pembayaran untuk barang dan jasa dengan subjek ke GST.

IRAS juga mendefinisikan token pembayaran digital sebagai salah satu yang dapat dinyatakan sebagai satu unit, "sepadan", yang berarti dapat diganti dengan item identik lainnya, dan tidak dalam mata uang atau dipatok pada mata uang apa pun. Ini mengutip Bitcoin , Ethereum , Litecoin , Dash , Monero , XRP , dan Zcash sebagai contoh.

Jika pemotongan pajak ini akan dilakukan, kebijakan pajak penjualan Singapura akan sangat mirip dengan beberapa yurisdiksi lain, tidak hanya Hong Kong, tetapi juga Jepang, Swiss, Uni Eropa, dan Australia. Yang terakhir baru-baru ini menyarankan untuk membebaskan mata uang digital dari pembatasan yang diusulkan baru pada pembayaran tunai.

Menurut rancangan Perbendaharaan mereka, Undang-Undang Mata Uang (Pembatasan Penggunaan Uang Tunai) 2019 menetapkan batas pembayaran tunai sebesar AUD 10.000 (USD 6.900) dan menjadikan pelanggaran untuk melakukan atau menerima pembayaran atau serangkaian pembayaran yang terhubung secara tunai lebih dari batas ini.
Share: