Mantan Bos Riak Catherine Coley Bergabung dengan Binance.US sebagai CEO Mereka

Binance.US menaiki mantan eksekutif Ripple Catherine Coley sebagai CEO baru. Coley, yang bekerja sebagai kepala XRP Institutional Liquidity di Ripple, akan mengelola peluncuran Binance.US dan ekspansi pasar Amerika Utara BAM.

BAM Trading Services ("BAM") mengumumkan penunjukan Catherine Coley sebagai CEO. Sesuai pengumuman, BAM akan menjadi operator Binance. AS, pasar aset digital yang aman dan patuh diluncurkan dalam kemitraan dengan Binance , pemimpin global dalam teknologi blockchain dan cryptocurrency. Coley baru-baru ini menjabat sebagai Kepala Likuiditas Institusional XRP di Ripple .

Dia juga bekerja untuk Silicon Valley Bank dan Morgan Stanley sebagai manajer untuk bisnis valuta asing, sebelum bergabung dengan startup blockchain Ripple pada 2017, menurut profil LinkedIn-nya.

Bulan lalu, Binance mengumumkan rencananya untuk meluncurkan pertukaran fiat-to-crypto di AS dan setelah itu mereka menyampaikan kabar bahwa platform utamanya, Binance.com, akan berhenti tersedia di negara itu pada bulan September.

Menjadi bagian dari peluncurannya di AS, Binance memutuskan untuk bermitra dengan BAM Trading Services, sebuah perusahaan terdaftar California yang sedikit dikenal. Mereka mengatakan dari perusahaan:

"Binance AS akan dipimpin oleh mitra lokal kami BAM dan akan melayani pasar AS dengan kepatuhan penuh terhadap peraturan."

Coley mungkin akan mengerjakan hal-hal yang berkaitan dengan regulator dan membangun tim yang berbasis di AS. Belum jelas kapan platform baru akan diluncurkan. Dia berkata:

"Ini hanyalah awal dari perjalanan panjang ke depan, dan saya berharap dapat bekerja sama dengan Binance sebagai mitra untuk membuka lebih banyak potensi bagi ekosistem blockchain di AS"

Changpeng Zhao (CZ), CEO Binance berkata :

“Saya yakin bahwa dengan kepemimpinan Coley dan platform teknologi terdepan Binance, Binance.US akan dapat memberikan layanan yang berharga kepada komunitas AS. Binance.US akan dipimpin oleh BAM mitra lokal kami dan akan melayani pasar AS dengan kepatuhan penuh terhadap peraturan. "

Sementara itu, Ripple tetap menjadi perusahaan cryptocurrency besar yang mendukung XRP, koin terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar saat ini. Sebulan lalu, CEO Ripple Brad Garlinghouse mengatakan bahwa bitcoin (BTC) dan XRP bukan pesaing, dengan alasan bahwa bitcoin adalah penyimpan nilai atau "emas digital," sementara XRP adalah "mata uang jembatan" yang memungkinkan solusi efisien untuk fiat- transfer to-fiat.

Kami hanya mengingatkan Anda bahwa Binance mengumumkan akan menawarkan futures untuk pasangan perdagangan BTC / USDT dengan leverage hingga x20. Binance menyoroti hal itu akan menambah dukungan untuk lebih banyak aset serta kemungkinan untuk berdagang dengan leverage yang lebih tinggi di masa depan.

Juga jangan lupa bahwa Binance telah menjadi pemimpin global, baik untuk volume perdagangan hariannya yang bernilai jutaan dolar maupun keabsahan data perdagangannya. Namun, mereka baru saja menutup pintu untuk investor AS sebelum peluncuran ini. Di CoinMarketCap, Binance menawarkan tempat No. 1 untuk volume perdagangan crypto, yang berada di $ 2,9 miliar dalam periode 24 jam terakhir.

Kepala strategi Binance, Gin Chao, mengkonfirmasi minggu lalu bahwa pertukaran telah berpartisipasi dalam dialog awal tetapi resmi dengan Facebook mengenai daftar raksasa media sosial yang akan datang, Libra stablecoin .

Selain itu, CSO Chao mengatakan Binance tertarik untuk menjadi salah satu dari 100 validator Libra, mengatakan "kami ingin melemparkan topi kami di atas ring."

Kita bisa menunggu dan melihat apakah ini akan terjadi, tetapi jika itu terjadi, pasti akan meningkatkan profil mereka.
Share: