Japan Greenlights Eksperimen pada Embrio Manusia-Hewan

Di dunia ilmiah, ada banyak ide yang mungkin tidak bisa dipenuhi dengan tangan terbuka. Ini terutama benar ketika menyangkut eksperimen embrio, karena itu tetap merupakan area abu-abu secara moral, untuk saat ini. Di Jepang, bagaimanapun, percobaan embrio manusia-hewan pertama akan dimulai. Meskipun ada banyak manfaat, kelemahannya juga tidak boleh diabaikan.

Sementara beberapa orang mungkin berpikir eksperimen ini akan menghasilkan hibrida manusia-hewan, bukan itu masalahnya. Memang benar para ilmuwan akan bereksperimen dengan embrio hewan yang mengandung sel manusia, tetapi tujuan mereka untuk melakukannya sangat berbeda. Tujuan utama adalah untuk mengatasi beberapa masalah utama dalam industri medis, termasuk kekurangan donor organ , antara lain.

Di Jepang, fokusnya sekarang akan beralih ke transplantasi embrio hibrida ini menjadi hewan pengganti dan mengamati hasilnya. Seorang ilmuwan sel punca telah secara resmi menerima restu dan dukungan dari pemerintah domestik untuk mengeksplorasi bidang studi baru ini. Itu sedikit mengejutkan, mengingat praktik ini dilarang di Jepang hingga saat ini.

Rencana tindakan saat ini adalah menumbuhkan sel manusia pada embrio tikus dan tikus. Setelah berhasil digabungkan, embrio akan ditransplantasikan ke hewan pengganti dengan harapan dapat menciptakan organ yang cocok untuk keperluan transplantasi manusia. Hanya waktu yang akan mengatakan apakah usaha seperti itu dapat berhasil, karena hewan dan manusia sangat berbeda satu sama lain dalam hal biologi.

Ini bukan pertama kalinya embrio manusia-hewan diciptakan dalam lingkungan yang terkendali juga. Di Amerika Serikat, praktik ini tidak jarang, meskipun tidak ada embrio yang pernah ada selama lebih dari dua minggu. Selain itu, belum ada dana lebih lanjut dari penelitian ilmiah ini di AS sejak 2015, lebih lanjut menghalangi para ilmuwan untuk bereksperimen dalam hal ini.

Mengambil pendekatan yang lambat dan stabil sambil menumbuhkan embrio manusia-hewan adalah satu-satunya tindakan yang dapat dilakukan. Ilmuwan yang bersangkutan menegaskan dia akan menumbuhkan embrio hibrida pada tingkat yang terkontrol dengan berfokus pada tikus terlebih dahulu. Setelah dianggap berhasil, percobaan yang sama akan dilakukan dengan tikus. Kemudian, ia bertujuan untuk menerima persetujuan pemerintah untuk menumbuhkan embrio semacam itu pada babi, meskipun masih harus dilihat apakah permintaan itu akan dikabulkan ketika dorongan datang untuk mendorong.

Seperti yang bisa diduga, bidang studi ini menarik banyak perhatian etis. Dengan sengaja 'mempermainkan Tuhan' dengan embrio manusia-hewan bukanlah sesuatu yang harus diperlakukan dengan enteng. Ada juga kekhawatiran asli tentang bagaimana sel-sel manusia akan mempengaruhi kognisi hewan pengganti dari waktu ke waktu. Jika sel manusia berjalan ke otak hewan, tidak ada yang tahu pasti apa konsekuensinya. Meskipun mencoba menargetkan wilayah yang sangat spesifik pada tubuh, tidak ada yang tahu pasti apakah semuanya akan berjalan sesuai rencana.
Share: