IBM-Maersk Shipping Blockchain TradeLens Mendaftar Dua Operator Utama

Hapag-Lloyd dan Ocean Network Express (ONE), operator laut terbesar kelima dan keenam di dunia, masuk ke TradeLens, platform blockchain untuk pengiriman laut yang didirikan oleh Maersk dan IBM.

IBM memutuskan untuk melibatkan dua perusahaan pengiriman utama untuk bergabung dengan platform blockchain yang dimilikinya bersama dengan raksasa wadah Maersk . Hari ini perusahaan operator kelima dan keenam terbesar di dunia, Hapag-Lloyd dan Ocean Network Express (ONE) yang berbasis di Singapura menjadi operator laut terbaru yang bergabung dengan blockchain TradeLens.

Katakan saja mereka mengikuti contoh dari lima operator CMA CGM dan MSC, yang bergabung dengan TradeLens bulan lalu.

Sebagai pengingat, TradeLens diluncurkan pada awal 2018 dengan hanya satu perusahaan pengangkutan lain, Pacific International Lines (PIL), ke-17 di dunia berdasarkan volume kargo. Tahun lalu, TradeLens IBM mencoba yang terbaik untuk mendaftar pesaing Maersk.

Untuk yang diketahui, TradeLens memiliki 15 jalur kapal laut, termasuk ZIM, KMTC, Safmarine, Sealand, Seaboard Marine, Namsung, Boluda, dan APL.

Wakil presiden penjualan di IBM Blockchain, Todd Scott, mengatakan bahwa banyak pekerjaan dilakukan untuk memperbaiki tata kelola, memastikan privasi data, menerbitkan API, dan menyelaraskan dengan standar umum, yang dikenal oleh industri pengiriman dan rantai pasokan.

Noriaki Yamaga, Managing Director, Corporate & Innovation, Ocean Network Express mengatakan :

“Kami percaya pendekatan inovatif berdasarkan standar terbuka dan tata kelola terbuka ini dapat bermanfaat bagi seluruh industri dan pada akhirnya memberi manfaat bagi pelanggan kami yang bergantung pada industri pelayaran dunia untuk mengangkut volume peti kemas global lebih dari 120 juta TEU melintasi perbatasan internasional setiap tahun.

Peluang untuk mendorong inovasi yang lebih besar di seluruh rantai pasokan pengiriman sangat besar dan kami sangat gembira tentang kesempatan untuk memberikan kepemimpinan dan wawasan kami untuk membantu platform terus berkembang. "

Vincent Clerc, Chief Commercial Officer, AP Moller - Maersk berkomentar :

“Penambahan lebih banyak operator terkemuka ke TradeLens akan membantu pelanggan rantai pasokan global memperluas dan mengeksplorasi manfaat digitalisasi dan memberikan peluang baru kepada meningkatnya jumlah peserta ekosistem TradeLens di seluruh rantai pasokan global.

Sebagai platform industri yang netral, TradeLens menawarkan visibilitas rantai pasokan, kemudahan dokumentasi, dan potensi untuk memperkenalkan produk-produk baru di atas platform. Atribut ini membawa peluang baru untuk transformasi Maersk menuju menjadi perusahaan logistik kontainer end-to-end yang meningkatkan pengalaman dan layanan yang kami tawarkan kepada pelanggan. "

Bagaimanapun, kami yakin bahwa masa depan platform dipertanyakan pada bulan November ketika sembilan operator laut utama dan operator terminal sepakat untuk mengembangkan platform blockchain yang disebut Global Shipping Business Network (GSBN).

Meskipun mitra pendamping dan pemangku kepentingan pengiriman laut penting bagi sektor ini, upaya visibilitas luas, operator masih merupakan elemen yang paling penting karena data mereka adalah apa yang memberikan nilai bagi pemangku kepentingan lainnya. Ketika GSBN diluncurkan, jaringan memiliki lebih banyak operator yang masuk daripada TradeLens, termasuk garis peringkat ketiga dan keempat di dunia.
Share: