Circle Memperpanjang Ini Penonton Global ke Lingkungan Regulasi Pro-Crypto di Bermuda

Perusahaan pembayaran International Crypto Circle baru-baru ini mengumumkan bahwa Pengguna di perusahaan pertukaran afiliasi Poloniex sekarang dapat memperoleh akses ke pertukaran melalui anak perusahaan korporasi Bermuda yang disebut 'Circle International Bermuda.'

Setelah kemunduran regulasi kontemporer oleh pemerintah negara-negara paling maju seperti Amerika Serikat, perusahaan pemrosesan pembayaran crypto Circle , telah memutuskan untuk mengirimkan sebagian besar operasi pertukarannya di luar negeri.

Sejak munculnya cryptocurrency, sebagian besar pemerintah di seluruh dunia telah tertinggal dalam hal persyaratan peraturan yang didorong oleh inovasi cepat dalam mempertahankan aset digital. Namun, beberapa daerah di Eropa dan Asia seperti Malta dan Bermuda telah melangkah maju dengan kerangka kerja peraturan yang dirancang dengan sangat baik dan komprehensif.

Dengan Bermuda khususnya Undang-Undang Bisnis Aset Digital 2018 (“ DABA ”). Circle menjadi perusahaan fintech terkenal pertama yang menerima lisensi DABA Kelas F (" Penuh ") yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan operasi seperti layanan pembayaran, penyimpanan, pertukaran, perdagangan, dan layanan keuangan lainnya yang menggunakan aset digital. Dalam posting blog mereka, perusahaan menegaskan :

“Pendekatan perintis Bermuda adalah jenis kerangka kerja peraturan yang telah lama kami anjurkan untuk melepaskan pertumbuhan dalam industri kripto. Selain itu, kami telah menyaksikan secara langsung bahwa pemerintah Bermuda siap untuk beralih dan mengembangkan aturan peraturan baru seiring dengan laju inovasi teknis di bidang crypto dan blockchain. ”

Sesuai dengan ini p rilis ress, CEO Lingkaran Jeremy Allaire diungkapkan kepada wartawan bahwa satu-satunya tujuan dari langkah ini adalah dalam upaya untuk cenderung Poloniex Pengguna yang bukan penduduk di Amerika Serikat.

Diperkirakan 70 persen basis pelanggan ini akan berasal dari luar Amerika Serikat, dan cabang perusahaan yang berbasis di Bermuda yang baru diluncurkan sekarang akan menangani akun-akun itu. Menambah ini dia juga menegaskan bahwa investor Asia sangat akrab dengan stablecoin USDC. Dia berkata :

“Eropa dan Asia adalah pasar yang cukup signifikan bagi kami khususnya.

Kurangnya kerangka kerja regulasi secara signifikan membatasi apa yang dapat ditawarkan kepada individu dan bisnis di AS ”

Memperhatikan alasan di balik PHK 30 karyawan dari tim Circle dalam kuartal pertama 2019, Allaire kemudian mengaitkan pengurangan staf ini dengan ketidakstabilan peraturan yang ada di AS.

Selain itu, ia menetapkan tinjauan rencana perusahaan untuk memperoleh lebih banyak karyawan dalam waktu dekat: dalam 24 bulan ke depan Circle berharap untuk mengisi kelompok Bermuda dengan tim 30-orang, dengan peningkatan kemampuan untuk fokus pada pasar global.

Melalui anak perusahaan baru yang disebut "Circle International Bermuda", perusahaan akan menyediakan aset yang baru lahir dan beragam bagi pelanggan globalnya. Circle berniat untuk menawarkan berbagai layanan khusus yang terkait dengan aset digital, seiring waktu dengan rencana untuk memperluas layanan pertukaran kripto Poloniex untuk memasukkan layanan keuangan tradisional yang sebelumnya tidak didukung karena persyaratan peraturan yang diperketat di AS.
Share: