Binance: Teman Ethereum dan Bukan Musuh

Meskipun beberapa media mengklaim bahwa Ethereum sedang diserang di front yang sama sekali berbeda oleh musuh yang tak terduga: Binance, yang sepertinya tidak benar, inilah sebabnya.

Beberapa bulan terakhir tampaknya Ethereum saat ini sedang diserang.

“Raja dApps” bagaimana para pengguna menyebutnya, Ethereum adalah platform blockchain lain yang berusaha mendorong diri dalam upaya mereka sendiri untuk tumbuh. Istilah Ethereum Killer yang sering diterapkan sendiri oleh proyek-proyek crypto yang ambisius ( EOS , NEO , Cardano , siapa pun?) Yang tampak menghina Ethereum yang mencoba melemparkan pukulan. Namun, mereka sepertinya lupa bahwa mereka bukan Mohammed Ali sehingga biasanya, mereka akhirnya dirobohkan.

Namun, beberapa media tampaknya mengklaim bahwa Ethereum memiliki musuh yang tak terduga dan juga jauh lebih kuat: Binance .

Rumor sudah mulai pada bulan April ketika sumber-sumber yang akrab dengan situasi tersebut mengatakan Binance, yang dipimpin oleh Changpeng "CZ" Zhao, sedang mencoba untuk memikat proyek yang dibangun di Ethereum untuk beralih ke blockchain asli Binance, Binance Chain.

Binance Chain adalah inti dari visi perusahaan untuk menjadi platform terdesentralisasi untuk berbagai cryptos untuk diperdagangkan dan diumumkan pada 2018. Perusahaan itu, kata sumber, berharap daya tarik listing pada platform akan berfungsi sebagai insentif yang menarik.

Dalam blog barunya , Binance merinci daftar koin baru yang akan kembali beberapa bulan sebelumnya. Selama waktu itu, banyak koin baru telah ditambahkan ke pertukaran Binance. Beberapa dari mereka diluncurkan pada Binance Chain, dan yang lainnya pindah ke sana dari Ethereum.

Tidak hanya itu Ethereum kehilangan banyak volume perdagangan melalui migrasi token BNB , yang sebelum beralih melihat blockchain Ethereum menarik volume perdagangan $ 430 juta, tetapi blockchain kontrak pintar kini telah mengambil persaingan yang dicatat oleh beberapa komentator dengan nilai yang sama, jika tidak lebih, manfaat, dalam Rantai Binance.

Karyawan A Binance diduga mengatakan :

"Yah, anggap saja proyek yang memindahkan sebagian rantai mereka dari Ethereum ke Binance Chain akan mendapatkan perlakuan yang menguntungkan - dan proyek yang tidak bisa dihapuskan jika volumenya kurang dari $ 1 juta / hari."

Namun, ini tidak sepenuhnya benar.

Dia terus menjelaskan:

“Hanya karena kamu tidak melakukan sesuatu bukan berarti kamu menentangnya. Seolah-olah Anda tidak menyumbang untuk setiap amal di dunia, apakah Anda menentang semua amal? "

Dia juga mengatakan :

“Saya pikir proyek tertarik pada Binance Chain karena keamanannya, kecepatan dan kemudahan penggunaannya. Binance Chain tidak memiliki hak asuh dana, yang berarti pedagang mempertahankan kendali atas kunci dan aset pribadi mereka, dan berdagang dompet-ke-dompet di Binance DEX. Ini berarti mereka tidak perlu lagi khawatir tentang pertukaran yang diretas. ”

Yang benar adalah bahwa Binance Chain adalah pesaing yang jelas untuk Ethereum dan protokol kontrak pintar lainnya. Yang masih harus dilihat adalah apakah perusahaan di belakangnya (dan sentralisasi yang menyertainya) akan lebih merupakan kekuatan atau kelemahan dalam jangka panjang.

Juga, jangan lupa bahwa satu hal besar yang dimiliki Ethereum, adalah basis penggunanya yang sudah mapan. Diperlukan waktu bertahun-tahun bagi perusahaan ambisius lain untuk membentuk jenis basis pengguna yang dimiliki Ethereum.

Namun, apa yang mungkin terjadi adalah bahwa Ethereum beralih ke sistem yang lebih skalabel meskipun itu bisa berharga mengenai desentralisasi dan keamanan.
Share: