US SEC Shutters Bisnis Cryptocurrency Beragun Berlian Ponzi

Komisi Sekuritas dan Bursa AS ( SEC ) pada 21 Mei 2019, memperoleh perintah darurat untuk menghentikan operasi skema Ponzi cryptocurrency $ 30 juta yang sedang berlangsung.

Tindakan Pengamanan yang Diperlukan
US SEC baru-baru ini menunda keputusan proposal ETF Bitcoin VanEck sekali lagi dan tidak sulit untuk menebak kemungkinan alasan di baliknya. Meskipun industri crypto sedang matang pada tingkat yang mengesankan - penipuan, penipuan, dan skema Ponzi yang mengeksploitasi rata-rata kurangnya pengetahuan Joe tentang ruang yang baru lahir masih merupakan hal biasa .

Dalam siaran pers yang dikeluarkan 21 Mei, US SEC menyatakan telah memperoleh perintah pengadilan terhadap skema penawaran koin awal terkait berlian (ICO) yang diduga telah menipu lebih dari 300 orang di seluruh AS dan Kanada.

SEC telah memungut tuduhan terhadap usaha bisnis cryptocurrency yang berbasis di Florida Selatan, Argyle Coin LLC dan prinsipalnya Jose Angel Aman karena diduga melakukan kesalahan penanganan dana klien untuk membiayai skema Ponzi skala besar.

Pengawas baru-baru ini mendekati Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan Florida sehubungan dengan penipuan tenunan canggih yang dilakukan melalui Argyle Coin. Pada 20 Mei 2019, pengadilan menyetujui permintaan SEC dan mengeluarkan perintah penahanan sementara dan pembekuan aset sementara terhadap Argyle Coin, Aman, dan entitas lain yang dicurigai ikut serta dalam skema penipuan.

Kasus Klasik dari Skema Ponzi
SEC dalam komplainnya menuduh bahwa Aman menggunakan Argyle Coin sebagai sarana investasi untuk melaksanakan rencananya yang telah dipikirkan dengan matang untuk menipu investor yang tidak bersalah. Perusahaan menggunakan investasi barunya untuk membayar kepada pelanggan sebelumnya pengembalian yang dijanjikan, menurut siaran pers.

Sepanjang proses kotor, Aman didukung oleh sesama penjahat crypto Harold Seigel dan Jonathan H. Seigel yang juga merupakan pemangku kepentingan dalam usaha bisnisnya yang lain, yaitu, Natural Diamonds Investment Co. dan Eagle Financial Diamond Group Inc. (Eagle.)

Menurut pengaduan tersebut, terdakwa membujuk investor yang tidak bersalah untuk berinvestasi di Argyle Coin dengan mengklaim bahwa investasi tersebut benar-benar bebas risiko karena dijamin dengan "berlian berwarna mewah." Para penjahat juga meyakinkan para investor bahwa uang mereka akan diinvestasikan dalam bisnis cryptocurrency.

Namun pada kenyataannya, penjahat-penjahat itu salah menangani dana klien senilai lebih dari $ 10 juta untuk mengembalikan pengembalian yang dijanjikan kepada investor lama dan untuk membiayai pengeluaran pribadi Aman, termasuk sewa rumahnya, pembelian kuda, dan biaya untuk pelajaran menunggang kuda putranya .

Mengomentari masalah ini, Eric I. Bustillo, Direktur Kantor Regional Miami SEC mengatakan:

“ Seperti yang diduga, Aman mengoperasikan jaringan rumit perusahaan penipuan dalam upaya untuk terus menjarah investor ritel dan mengabadikan skema Ponzi serta mengalihkan uang kepada dirinya sendiri. Pekerjaan investigasi SEC yang rajin mengungkap skema Ponzi dan tujuan kami adalah untuk memberikan keadilan bagi para investor yang dirugikan. “
Share: