Google Menangguhkan Bisnis dengan Huawei setelah Trump Blacklisting

Setelah administrasi Trump memasukkan daftar hitam Huawei pekan lalu, perusahaan teknologi di AS termasuk Google, telah mulai mempertimbangkan opsi untuk memutuskan hubungan dengan mitra China-nya Huawei.

Raksasa teknologi China, Huawei, menghadapi panas besar perang dagang yang sedang berlangsung antara dua raksasa ekonomi - AS dan China. Setelah Presiden AS Donald Trump memasukkan daftar hitam Huawei, Google mengumumkan untuk memutuskan hubungan dan membuang dari daftar mitra Androidnya.

Ini berarti bahwa smartphone Huawei tidak akan mendapatkan pembaruan resmi lebih lanjut dari Android. Selain itu, langkah ini juga melarang raksasa teknologi China itu untuk meng-hosting aplikasi seluler Google Play apa pun seperti Gmail dan YouTube. Pada hari Minggu, 19 Mei, seorang juru bicara resmi Google mengatakan kepada Reuters:

“Kami mematuhi perintah dan meninjau implikasinya. Untuk pengguna layanan kami, Google Play dan perlindungan keamanan dari Google Play Protect akan terus berfungsi pada perangkat Huawei yang ada. "

Keputusan yang berasal dari Google ini kemungkinan akan berdampak pada bisnis global Huawei. "Huawei hanya akan dapat menggunakan Android versi publik dan tidak akan bisa mendapatkan akses ke aplikasi dan layanan berpemilik dari Google," kata seorang sumber yang akrab dengan masalah tersebut.

Sejauh mana keputusan lebih lanjut dapat mempengaruhi bisnis global Huawei tetap tidak pasti. Namun, mitra perangkat keras seperti produsen chip sudah mulai mempertanyakan kemampuan Huawei untuk melanjutkan bisnis ponsel cerdasnya tanpa dukungan dari AS

Huawei Memiliki Rencana Pencadangan?
Sepertinya Huawei sudah mengantisipasi kemungkinan ini sebelumnya. Awal tahun ini, kepala perangkat konsumen Huawei mengatakan kepada media Jerman bahwa mereka sedang mengerjakan OS mobile miliknya. Seorang juru bicara Huawei mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan sedang mengevaluasi kemungkinan dampak keputusan ini terhadap konsumen. Juru bicara itu menambahkan :

“Huawei akan terus menyediakan pembaruan keamanan dan layanan purna jual untuk semua produk smartphone dan tablet Huawei dan Honor yang ada yang mencakup yang telah dijual atau masih ada stok secara global. Kami akan terus membangun ekosistem perangkat lunak yang aman dan berkelanjutan, untuk memberikan pengalaman terbaik bagi semua pengguna secara global. "

Satu-satunya hal yang baik adalah smartphone Huawei menggunakan chipset HiSilicon Kirin buatan perusahaan.

Di sisi lain, Ren Zhengfei - pendiri dan CEO Huawei Technologies mengatakan bahwa pembatasan ini dapat membawa keuntungan 20% lebih sedikit di tahun mendatang. "Diharapkan pertumbuhan Huawei dapat melambat, tetapi hanya sedikit," tambahnya.

Namun, agar Huawei tetap dalam bisnis di pasar kompetitif seperti Eropa, akan sulit menyediakan alternatif Android.

Ketegangan Meningkat Huawei Dengan Pemerintah AS
Melihat meningkatnya penetrasi Huawei di Pasar AS, pemerintah AS telah memutuskan untuk mengejar raksasa teknologi China. Dengan rencana agresif untuk meluncurkan layanan 5G di AS dan mengambil raksasa telekomunikasi lokal di sana, Huawei telah terus menunggu di pintu oleh administrasi Trump.

Pekan lalu, Departemen Perdagangan AS daftar hitam Huawei mengutip kekhawatiran "keamanan nasional" dan "kepentingan kebijakan luar negeri". Selain itu, Amerika juga mendesak negara-negara lain untuk mengikuti pendirian garis keras mereka di Huawei. Di antara "Five Eyes", tiga negara telah melarang Huawei menyediakan layanan 5G.

"Five Eyes" adalah sekelompok lima negara - AS Australia, Selandia Baru, Inggris, dan Kanada. Negara-negara ini memiliki jaringan berbagi intelijen yang sama di antara mereka. Selain AS, Australia dan Selandia Baru juga telah melarang Huawei menjual layanan 5G mereka dengan alasan masalah keamanan. Inggris saat ini sedang meninjau opsi apakah mengizinkan atau menghentikan Huawei dari melakukan bisnis di tanah airnya.

Perhatikan bahwa Cina telah melarang raksasa teknologi Amerika seperti Google, Facebook , dan lainnya memasuki pasarnya. Ketika perang perdagangan antara ekonomi semakin meningkat, berbagai hal dapat mengambil bentuk yang berbeda di masa depan. Selain Google, raksasa teknologi lainnya seperti Intel, Qualcomm, Xilinx, dan Broadcom kemungkinan akan memutuskan hubungan dengan Huawei.
Share: