Deep Dive: Apa itu Ravencoin?

Nyaman terletak di antara 50 cryptocurrency teratas di CoinMarketCap , Ravencoin (RVN) adalah salah satu proyek crypto yang lebih menarik di industri ini . Cryptocurrency, yang namanya terinspirasi dari burung hitam kecil di dunia fiksi George RR Martin Westeros adalah salah satu pemain terkuat selama pasar beruang 2018 dan baru-baru ini menciptakan ATH baru yang menjadikannya salah satu cryptocurrency paling menarik untuk selalu awasi terus.

Menetas Telur: Kelahiran Ravencoin
Ravencoin secara resmi muncul pada 3 Januari 2018, tanggal yang bertepatan dengan ulang tahun kesembilan peluncuran Bitcoin. Ravencoin dikembangkan dari garpu open-source dari jaringan Bitcoin untuk memungkinkan cepat dan mudah er pengalihan aset sepadan dan non-sepadan antara pengguna.

Karena diambil dari protokol Bitcoin, Bitcoin membawa banyak fitur cryptocurrency utama termasuk protokol konsensus Proof-of-Work (POW) . Namun, anggota awal ekosistem Ravencoin memastikan untuk membuat beberapa perubahan pada DNA blockchain-nya sehingga dapat menghindari salah satu hambatan terbesar Bitcoin hingga saat ini, skalabilitas.

Dengan pasokan tanda maksimum 21 miliar, Ravencoin mengejutkan menyentuh semua waktu tinggi nilai sangat baru-baru ini pada April 07 , 2019 at $ 0,0 72 . Pada saat penulisan, koin memiliki kapitalisasi pasar sekitar $ 206,3 juta dengan volume perdagangan 24 jam sebesar $ 33,9 juta.

Beberapa cara di mana protokol Ravencoin ini berbeda dari Bitcoin termasuk sebuah waktu konfirmasi blok lebih cepat - satu menit melawan Bitcoin sepuluh -, pasokan koin dari 21 miliar token vis-à-vis 21 juta, dan lebih tinggi imbalan pertambangan Bitcoin ini.

Belajar Terbang : Bagaimana Cara Kerja Ravencoin?
Menurut situs webnya, utilitas Ravencoin dapat dengan mudah dipahami dengan membandingkannya dengan gagak Westerosi:

“ Dalam dunia fiksi Westeros, gagak digunakan sebagai pembawa pesan yang membawa pernyataan kebenaran. Ravencoin adalah blockchain spesifik kasus penggunaan yang dirancang untuk membawa pernyataan kebenaran tentang siapa yang memiliki aset apa. ”

Pada dasarnya, Ravencoin bertujuan untuk mengembangkan jaringan blockchain yang fungsi utamanya adalah memungkinkan transfer aset tanpa batas, baik fisik maupun digital dari satu pemegang ke yang lainnya. Proyek open-source tidak ditambang terlebih dahulu dan tidak seperti proyek crypto lainnya seperti XRP Ripple, dan TRON, tidak mengalokasikan jumlah token yang telah ditentukan kepada pengembang. Ini memastikan bahwa risiko sentralisasi dikurangi di blockchain Ravencoin.

Sebuah pos Medium resmi oleh proyek menggambarkan Ravencoin sebagai "blockchain spesifik kasus penggunaan yang dirancang untuk secara efisien menangani satu fungsi spesifik: transfer aset dari satu pihak ke pihak lain." Tulisan tersebut terbaca sebagian:

“ Dalam ekonomi global yang baru, batas dan yurisdiksi akan kurang relevan karena lebih banyak aset yang dapat diperdagangkan dan perdagangan lintas batas tumbuh semakin tanpa gesekan. Di zaman di mana orang dapat memindahkan sejumlah besar kekayaan secara instan menggunakan Bitcoin, konsumen global kemungkinan akan menuntut efisiensi yang sama untuk sekuritas mereka dan kepemilikan aset serupa. ”

Penjelasan di atas menunjukkan bahwa Ravencoin bukan pesaing Bitcoin. Sebaliknya, ini bertujuan untuk melayani tujuan yang sama sekali berbeda dengan hanya menggunakan kekuatan yang mendukung bitcoin dan semua cryptocurrency lainnya, teknologi blockchain.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, imbalan blok Ravencoin yang unggul, waktu blok, dan pasokan uang logam yang lebih tinggi mendukungnya untuk menjadi sistem pembayaran elektronik peer-to-peer yang scalable. Namun, karakteristik lain yang membedakan Ravencoin dari Bitcoin adalah yang algoritma pertambangan. Situs web proyek menyatakan bahwa Ravencoin menggunakan algoritma X16R untuk menambang token digital RVN aslinya .

Khususnya, algoritma X16R dimaksudkan untuk mengatasi masalah sentralisasi penambangan yang disebabkan oleh perangkat keras ASIC. Ini bertujuan untuk menghindari ancaman penambangan ASIC dengan terus-menerus mengganggu urutan algoritma hashing. Protokol penambangan menggunakan algoritma yang sama seperti algoritma X15 dan SHA512 tetapi susunan algoritma tersebut sering dikocok berdasarkan hash dari blok sebelumnya. Lebih lanjut dapat dipelajari tentang algoritma di sini .

Lebih lanjut, Ravencoin, tidak seperti Bitcoin, tidak memiliki jadwal distribusi tertimbang. Bahkan, ia memiliki sistem pesan in-house eksklusif untuk pemegang token RVN.

Sehubungan dengan membagi dua, kertas putih Ravencoin menyatakan bahwa sekitar 2023, pada ketinggian blok 2.100.000, blok hadiah untuk penambang akan berkurang dari 5.000 RVN saat ini menjadi 2.500 RVN. Proses ini akan berlanjut dengan setiap 2.100.000 blok berikutnya sampai tidak mungkin lagi untuk membagi dua jumlah hadiah.

Tetap Mengapung: Bisakah Ravencoin Mempertahankan Pasar yang Semakin Kompetitif?
Tidak dapat disangkal bahwa pasar crypto saat ini dibanjiri dengan sejumlah proyek dengan visi untuk "mengubah dunia."

Situs analisis dan metrik data Crypto, CoinMarketCap sendiri memiliki total 2.189 proyek cryptocurrency terdaftar. Namun, aman untuk mengasumsikan bahwa, paling banter, hanya sekitar lima persen dari proyek ini dengan kasus penggunaan nyata yang akan bertahan dari kekuatan pasar. Adopsi dan kemudahan penggunaan adalah dua tantangan utama yang perlu diatasi cryptocurrency jika ingin melihat penggunaan umum di masa depan.

Ini membawa kita pada pertanyaan: apakah Ravencoin dapat menanggung perjalanan sensasi yang tak kenal ampun yaitu cryptoverse? Untuk menjawab pertanyaan ini untuk proyek kripto apa pun, orang tidak perlu melihat lebih jauh dari kasus penggunaan sebenarnya, dan untungnya untuk Ravencoin, ada banyak dari mereka.

Dalam whitepaper Ravencoin, para pengembang menyarankan berbagai kasus penggunaan untuk koin. Namun, ini hanya "saran" dan hanya harus diambil pada nilai nominal, peringatan tersebut mengingatkan. Laporan resmi menyatakan bahwa idealnya, mungkin untuk mengirim segala jenis aset melalui blockchain Ravencoin karena itu diarahkan untuk menjadi jaringan untuk memfasilitasi pertukaran aset - baik berwujud maupun tidak berwujud - dengan keamanan dan kecepatan teknologi buku besar yang didistribusikan (DLT) ).

Barang-barang yang dapat ditransfer melalui jaringan termasuk toko fisik bernilai seperti batangan emas, berlian, lukisan langka, karya sastra kuno, barang antik, mata uang fiat, real estat, dan lainnya. Selain itu, pengembang proyek berpendapat bahwa aset non-fisik seperti kekayaan intelektual , dalam game mata uang, atau e-tiket untuk acara olahraga juga bisa tukar d via Ravencoin.

Transfer setiap aset akan diwakili di blockchain oleh token yang tidak dapat ditambang yang dibuat oleh pengguna platform Ravencoin. Konsep ini dapat dijelaskan dengan contoh seseorang menjual buku komik langka mereka. Pemilik buku komik dapat memilih untuk "mengubah" aset menjadi koin RVN. Mereka kemudian dapat memilih untuk mentransfer koin-koin ini kepada pembeli sesuai dengan jumlah yang dibayarkan oleh mereka untuk bagian token RVN mereka. Dalam hal ini, setiap token RVN tunggal menunjukkan bukti digital otentik yang tidak dapat digandakan untuk kepemilikan buku komik.

Hubungan dengan Ekosistem: Dukungan untuk Ravencoin
Agar proyek cryptocurrency berhasil, dukungan dari platform pertukaran utama adalah suatu keharusan. Tanyakan Bitcoin Cash SV.

Berkenaan dengan Ravencoin, hampir semua platform perdagangan cryptocurrency utama, termasuk Binance, DigiFinex, Bittrex, Upbit, dan Escodex mendukung RVN.

R avencoin juga menawarkan dompet RVN resmi untuk platform desktop, Android, dan iOS yang dapat dengan mudah diunduh dari situs webnya. Dompet perangkat keras Trezor juga mendukung RVN sementara Ledger diharapkan segera meluncurkan dukungan.

Pada saat penulisan, RVN duduk di 41 st posisi di meja cryptocurrency CoinMarketCap, diperdagangkan pada $ 0,057.
Share: