Bank Terbesar di Dunia Investasikan $ 50 juta dalam Sistem Penyelesaian Kas Digital

Beberapa bank besar, termasuk UBS, Banco Santander, HSBC Holdings dan Deutsche Bank, berencana untuk membangun sistem penyelesaian berbasis blockchain dengan menginvestasikan $ 50 juta ke dalam entitas bersama yang disebut Fnality.

Beberapa bank terbesar di dunia sedang dalam proses investasi sekitar $ 50 juta untuk menciptakan sistem kas digital menggunakan teknologi blockchain untuk menyelesaikan transaksi keuangan, menurut Reuters .

Namun, ini bukan proyek terkait blockchain pertama oleh konsorsium bank. Pada 2015, UBS Group AG dan startup teknologi yang berbasis di London, Clearmatics, mengusulkan teknologi kliring dan penyelesaian serupa dengan memanfaatkan blockchain untuk membuat pasar lebih efisien.

Sekitar selusin bank akan berinvestasi dalam entitas baru bernama Fnality yang akan menjalankan proyek. Kesepakatan itu, bagaimanapun, masih belum diselesaikan sehingga rinciannya dapat bervariasi. Sistem baru dapat diluncurkan pada tahun 2020. Masih belum jelas bank mana yang berpartisipasi dalam putaran investasi.

Bank yang sebelumnya mengungkapkan mereka sedang mengerjakan fase awal proyek termasuk UBS, Banco Santander, Bank New York Mellon Corp, State Street Corp, Credit Suisse Group, Barclays, HSBC Holdings dan Deutsche Bank.

Bersama-sama dengan lembaga keuangan lain, bank telah menginvestasikan jutaan dolar untuk menguji sistem blockchain baru ini yang akan mencoba mengurangi biaya keseluruhan dan menyederhanakan prosedur proses yang tidak dapat dikelola. Ini termasuk penyelesaian sekuritas dan pembayaran internasional juga.

Sejauh ini beberapa proyek telah dikerahkan dalam skala besar. Salah satunya adalah koin penyelesaian utilitas yang juga salah satu yang paling ambisius dari proyek-proyek tersebut. Ini harus terdiri dari instrumen kas digital yang dapat digunakan bank untuk menyelesaikan transaksi.

Instrumen penyelesaian bank mendapat manfaat dari efek jaringan dengan cara yang sama seperti cryptocurrency seperti Bitcoin . SWIFT adalah salah satu cara utama memindahkan uang di era modern, dan akan jauh lebih tidak penting jika bank-bank besar tidak pernah memilih untuk mengadopsinya.

Koin ini akan, dengan demikian, setara kas digital dari mata uang yang didukung bank sentral seperti dolar atau euro yang akan berjalan pada teknologi berbasis blockchain. Ini akan dikonversi pada paritas dan didukung oleh aset tunai yang disimpan di bank sentral. Menghabiskan koin digital akan sama dengan menghabiskan mata uang fiat yang dipasangkan dengannya.

Santander sebagai Pelopor Integrasi Blockchain
Beberapa lembaga keuangan yang kami sebutkan ini, telah mengungkapkan proyek dan integrasi blockchain mereka sendiri. Misalnya, Santander sangat penting untuk penggunaan Ripple sebelumnya , yang juga membuka pintu bagi desas-desus bahwa Ripple mungkin terlibat dalam proyek ini.

Namun, jika itu benar, tidak perlu ada kerahasiaan. Dalam kasus Santander, kita dapat melihat bahwa ketika mereka mulai menggunakan xCurrent, jawaban Ripple untuk SWIFT, protokol pengiriman pesan bank mulai menyediakan pelacakan waktu nyata dan penyelesaian cepat untuk bank. Berita bahwa Santander akan menggunakan XRP sangat besar bagi komunitasnya.

Para pendukung vokal Ripple kemudian menubuatkan bahwa adopsi massal Ripple dan XRP oleh bank-bank utama tidak bisa dihindari dan bahwa harga aset pada akhirnya akan mencerminkan hal ini. Kelompok bank, bagaimanapun, tidak mengkonfirmasi cryptocurrency tepat, tetapi sebelumnya mengatakan mereka masih berdiskusi dengan bank sentral dan regulator untuk memastikan struktur proyek itu sesuai.

Ini bukan yang pertama dari eksperimen semacam itu. Inisiatif lain di Wall Street juga menguji koin digital mereka yang mewakili mata uang fiat yang akan berjalan pada teknologi berbasis blockchain.

JPMorgan Chase & Co mengumumkan pada bulan Februari bahwa mereka telah menciptakan JPM Coin, sebuah token untuk memungkinkan transfer pembayaran instan antar rekening institusi. Raksasa perbankan mulai bereksperimen dengan penggunaan blockchain untuk pembayaran lintas batas instan serta untuk bisnis asuransi utang korporasi.
Share: