WEF: Lebih dari 40 Bank Sentral Bereksperimen Dengan Cryptocurrency

Sebuah laporan baru dari World Economic Forum menunjukkan bahwa lebih dari 40 bank sedang mempertimbangkan untuk menawarkan cryptocurrency blockchain mereka sendiri.

The laporan diterbitkan sebelumnya hari ini dan mengambil analisis tentang bagaimana berbagai bank sentral baik mempelajari bagaimana teknologi blockchain dapat dimanfaatkan atau outrightly bereksperimen dengan mata uang digital bank sentral (CBDCs).

Sebagian besar proyek ini ditujukan untuk menyelesaikan masalah seperti inklusi keuangan, efisiensi pembayaran, dan keamanan siber.

Laporan ini lebih lanjut menyatakan bahwa CBDC (mata uang digital bank sentral), yang diterbitkan pada buku besar yang didistribusikan dan dapat ditransaksikan dengan cara peer-to-peer, akan memungkinkan transaksi yang lebih cepat dan lebih hemat biaya.

Di antara manfaat paling penting dari CBDC bahwa daftar laporan adalah - potensi untuk meningkatkan prosedur Know Your Customer (KYC) dan Anti-Pencucian Uang (AML), mengurangi korupsi, kegiatan terlarang dan penggelapan pajak, menantang kekuatan monopoli bank komersial dari deposito ritel dan berpotensi memberikan alternatif bagi teknologi pembayaran sektor swasta.

Laporan itu berbunyi:

“Selain itu, CBDC berpotensi dapat memainkan peran penting di masa depan di mana penggunaan uang tunai menurun secara dramatis. Jika penggunaan dan ketersediaan uang tunai dalam suatu negara menjadi sangat rendah atau tidak ada, baik karena kebijakan atau preferensi konsumen, maka CBDC berpotensi dapat membantu warga negara. "

Laporan ini berlanjut dengan daftar potensi kerugian CBDC, mengatakan bahwa bank harus mempertimbangkan tantangan teknologi blockchain, termasuk skalabilitas transaksi, manajemen utama, kecepatan transaksi, kemungkinan pengecualian keuangan populasi yang tidak mengadopsi CBDC - yang dapat mengarah pada marginalisasi lebih lanjut dari sistem pembayaran digital - serta risiko terhadap stabilitas keuangan dari disintermediasi bank.

Pasangan Bank Sentral Akan Menerbitkan CBDC dalam Beberapa Tahun Berikut
Ashley Lannquist, pemimpin proyek dalam blockchain dan mendistribusikan teknologi buku besar di World Economic Forum dan penulis utama laporan itu mengatakan :

“Sangat banyak kasus dimana beberapa bank sentral memperhatikan hal ini. Sejauh ini, pekerjaan pilot dan eksperimen mengenai hal ini telah menghasilkan beberapa hasil yang beragam, beberapa hasil yang optimis, dan ringkasan di mana kita berada sekarang adalah bahwa bank-bank sentral melanjutkan dengan hati-hati, namun sangat terlibat dalam penelitian. ”

Dia menambahkan bahwa dalam beberapa tahun ke depan, berspekulasi ke masa depan dan menjadi sedikit konservatif, dia mengharapkan beberapa bank sentral untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentral dan itu karena kita tahu bahwa setidaknya ada beberapa.

Berbagai bank dan sejauh mana mereka telah melaksanakan inisiatif blockchain disebutkan, termasuk Bank of France, yang telah sepenuhnya menggunakan teknologi blockchain.

Yang lain tidak begitu jauh di depan saat ini, meskipun dari laporan itu tampak bahwa beberapa bank telah melakukan penelitian besar dan sedang menjalankan program percontohan untuk memperbaiki teknologi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan kebutuhan mereka dengan paling tepat.

Bank of England, Bank of Canada, dan Otoritas Moneter Singapura (MAS) telah mengambil pandangan yang lebih luas di ruang angkasa, dibandingkan dengan rekan-rekan bank sentral mereka di negara-negara lain, berdasarkan tampilannya. Namun bank sentral negara-negara dari Lithuania ke Karibia juga membuat kemajuan.

Laporan tersebut mencatat bahwa Bank Sentral Lithuania berencana untuk mengeluarkan Digital Collector Coin untuk menguji teknologi dalam lingkungan real-time yang terkendali, sementara Eastern Central Caribbean Bank ingin menguji mata uang digital Karibia Timur untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Kamboja Mengadopsi Tek Blockchain dalam Sistem Pembayaran Nasional Tahun Ini
Juga, Lannquist menyebutkan The National Bank of Cambodia, yang berencana untuk menggabungkan teknologi blockchain untuk sistem pembayaran nasional pada akhir tahun ini.

Seperti yang dicatat dalam laporan Lannquist, bank sedang mencari cara untuk mengatasi dua masalah: banyak penduduk negara itu tidak memiliki rekening bank atau tidak memiliki rekening bank sepenuhnya, dan sistem perbankan itu sendiri tidak terlalu efisien. Dia menjelaskan:

“Mereka saat ini memiliki sistem pembayaran domestik yang sangat terfragmentasi dan banyak [penduduk] tidak memiliki rekening bank. Alih-alih menggunakan bank, mereka menggunakan aplikasi pembayaran pribadi yang bahkan tidak menggunakan bank sehingga mereka terkadang tidak dapat saling membayar. ”

Lannquist menambahkan bahwa sistem pembayaran berbasis blockchain baru dapat berfungsi untuk menyatukan beberapa aplikasi pembayaran yang berbeda ini, menyediakan layanan pembayaran dan penyelesaian yang lebih efisien bagi penduduk Kamboja.

Apa yang mungkin paling mengejutkan tentang rencana Kamboja adalah kenyataan bahwa bank tidak akan memulai dengan program percontohan, tetapi penyebaran skala besar dengan 10 bank.
Share: