Tycoon Minyak Rothschild-Linked, Frank Timis, Membuat Riak di Kelompok Penambangan Bitcoin

Argo Mining telah menyambut Frank Timis - ikan paus baru yang berasal dari industri minyak dan emas dengan ikatan yang kuat dengan Rothschild Bank yang bertujuan untuk menyebabkan riak di pasar yang baru lahir.

Ada perombakan besar yang mempengaruhi Argo Blockchain. Perusahaan pertambangan yang mengelola dan mengoperasikan Argo Mining ini menyatakan bahwa seorang taipan minyak London yang terkait dengan Rothschild telah bergabung dengan kelompok penambangan crypto. Frank Timis digambarkan sebagai seorang taipan dengan masa lalu suram yang melakukan penyelaman meriam di ujung penambangan.

Argo Blockchain datang ke pusat perhatian belum lama ini. Seperti yang kami laporkan sebelumnya, perusahaan crypto pertama yang berhasil terdaftar di London Stock Exchange. Selama IPO, Argo Blockchain berhasil mengumpulkan lebih dari yang semula direncanakan yaitu berkat dukungan yang diberikan oleh beberapa investor landasan.

Perusahaan mengumpulkan sekitar £ 25 juta dalam IPO, berjalan dengan penilaian hampir £ 47 juta. Klien perusahaan memiliki kemungkinan untuk bekerja secara langsung melalui komputer atau perangkat seluler mereka sendiri. Selain itu, mereka diizinkan untuk menambang empat cryptocurrency, termasuk Ethereum (ETH) , Bitcoin Gold (BTG) , Ethereum Classic (ETC) , dan Zcash .

Langkah oleh Frank Timis mungkin menyarankan bahwa Bitcoin telah mencapai titik terendah dan sekarang siap untuk kenaikan besar-besaran pada tahun 2019.

Frank Timis bernilai lebih dari $ 2 miliar dan memiliki minat luas dalam penambangan emas dan minyak. Pengusaha Rumania-Australia berusia 56 tahun itu menjadi bagian dari pemilik Argo Mining. Dia terungkap di antara pemilik setelah perombakan perusahaan yang mengakibatkan pengusiran dua eksekutif Argo atas.

Selain itu, perusahaan mengungkapkan perombakan besar semua rencana bisnisnya sebelumnya pada tahun 2019. Musim dingin yang panjang dan meningkatnya biaya membuat model arus kas perusahaan sebelumnya tidak menguntungkan. Dengan Timis di puncak dengan 14% kepemilikan saham, Argo kini berinvestasi di rig penambangannya sendiri.

Argo mengatakan dalam sebuah pernyataan:

"Bapak. Timis telah menjelaskan bahwa dia tidak percaya strategi yang dikejar oleh dewan akan menghasilkan pengembalian yang memuaskan bagi pemegang saham. Namun, ia belum membuat proposal alternatif substantif untuk menjalankan perusahaan dan belum menominasikan direktur alternatif apa pun pada saat penulisan. ”

Perusahaan juga menyalahkan jatuhnya harga cryptocurrency sebagai penyebab utama kinerja harga saham yang suram.

Tidak dapat disangkal bahwa Frank Timis memiliki hubungan dengan Rothschild Bank. Lembaga keuangan tradisional telah melihat ke dalam crypto dan kekuatan pengganggu di masa lalu. 2018 adalah tahun kepentingan institusional yang tak terduga dalam Bitcoin dan aset digital lainnya.

2019 diproyeksikan menjadi tahun yang hebat bagi investor institusi untuk terjun ke crypto. Segera, kekuatan akan berebut untuk mengganggu diri mereka sendiri dan persaingan mereka. Tidak ada yang mau diganggu dulu.

Frank Timis adalah investor minyak dan emas tua yang terkenal. Dia juga memiliki kepentingan ekonomi yang mengikatnya dengan kuat ke dalam industri dan perusahaan keuangan. Perusahaan pertambangan emas TimiČ™, Gabriel Resources, mendapat pinjaman $ 3 juta dari Rothschild Bank. Dia diberi uang itu setelah menyerang emas di Australia. Oleh karena itu, ia dapat membuka jalan bagi bank untuk bergabung dengan dunia crypto.
Share: