Tops Ripple Topschain JP Morgan Mendaftar 201 Bank Global

JPMorgan dengan cepat memperluas Jaringan Informasi Antar Bank (IIN) yang melaporkan 201 bank besar bergabung dengan blockchain-nya. Sementara itu, IBM dan Stellar juga berusaha keras untuk memenangkan lembaga perbankan terkemuka secara global. Apakah sudah waktunya Ripple bergerak sedikit?

Raksasa perbankan investasi JPMorgan Chase baru-baru ini merilis sebuah laporan yang menunjukkan ekspansi perusahaan dan penandatanganan sejumlah besar bank ke Jaringan Informasi Antar Bank (IIN), varian yang diizinkan dari blockchain Ethereum .

Menurut laporan itu, 201 bank sekarang dapat bertukar informasi secara waktu nyata sebagai cara untuk memverifikasi bahwa pembayaran telah disetujui. Diantaranya adalah institusi seperti Royal Bank of Canada, ICICI Bank India, Bank of Sharjah, National Australia Bank Limited, dan banyak lagi.

Suresh Shetty, Pemimpin Teknologi Blockchain untuk IIN, berkomentar:

“Secara historis, bank koresponden berkomunikasi satu arah, bank-ke-bank, tetapi kami telah mengubah interaksi mereka. Ketika detail pembayaran ditandai untuk konfirmasi, berbagai pihak dapat berinteraksi secara bersamaan, meminta dan berbagi informasi. "

John Hunter, Kepala Kliring Global untuk Layanan Keuangan di JPMorgan, mengatakan:

“Semakin banyak bank yang bergabung dengan jaringan, semakin dramatis pengurangan penundaan pembayaran. Seiring jaringan meningkat, pembayaran klien kami akan diproses lebih cepat dengan biaya operasional yang lebih sedikit. "

JPMorgan Memperbaiki Sistem Pembayarannya
Perluasan IIN JPMorgan menunjukkan kepemimpinan perusahaan dalam mengembangkan teknologi blockchain pada skala dan komitmen untuk menciptakan solusi yang disesuaikan dengan kebutuhan klien. Perusahaan tidak akan berhenti pada itu dan sedang mencari cara untuk memperluas penggunaan teknologi blockchain untuk meningkatkan sistem pembayaran industri perbankan. Menurut John Hunter, bank 'melihat kemampuan untuk melakukan lebih banyak pada titik penyelesaian.'

Di antara fungsi-fungsi yang baru dibuat adalah yang memungkinkan untuk verifikasi real-time bahwa transaksi sedang dikirim ke akun yang valid.

Hunter berkata:

“Tingkat pemrosesan langsung bank berada di pertengahan 80-an hingga pertengahan 90-an. Kesenjangan itu - pembayaran 5 hingga 20 persen - yang harus dinilai oleh operasi di mana kami berusaha meringankan sebagian dari rasa sakit itu. "

Diharapkan bahwa sistem penyelesaian baru, berguna untuk pembayaran domestik dan internasional, akan hidup pada kuartal ketiga tahun ini.

Selanjutnya, IIN sedang menyiapkan kotak pasir pengujian untuk memungkinkan perusahaan fintech mengembangkan dan meluncurkan aplikasi berdasarkan fitur INN. Itu juga diperkirakan akan diluncurkan pada kuartal ketiga.

Apakah Ripple Tersisa di Keranjang?
Terlepas dari kenyataan bahwa peran Ripple ‘s XRP di remittance lintas batas tidak dapat underemphasized, pengembangan JPMorgan dan ekspansi mungkin pukulan Ripple benar-benar keras. Tetapi ada lebih banyak lagi yang akan datang.

Pada bulan September tahun lalu, Stellar Lumens ( XLM ) telah bermitra dengan raksasa perangkat keras komputer IBM untuk mengerjakan IBM Blockchain World Wire, sebuah proyek yang diharapkan menjadi salah satu jaringan pengiriman uang lintas batas terdesentralisasi terbesar di Stellchain blockchain.

IBM, yang pada bulan Maret bekerja dengan enam bank non-AS dalam penerbitan mata uang digital dan sekarang memiliki lokasi pembayaran di 72 negara yang mendukung 47 cryptos, bersama dengan Stellar membuat kompetisi hebat bagi Ripple yang mencetak 200 konsumen di seluruh dunia pada awal 2019 .

Belakangan ini, belum ada kabar dari Ripple, dan sepertinya perusahaan tidak khawatir dengan posisi kompetitif di industri. Ruang Crypto berkembang pesat, dan untuk tetap berada di atas, perusahaan bergerak maju dan mundur. Jika Ripple ingin tetap kompetitif dan memimpin permainan crypto, timnya harus memikirkan bagaimana cara mengejutkan komunitas dalam waktu terdekat sampai terlambat.
Share: