Samsung Mendukung Perangkat Keras Crypto Startup Ledger dengan Investasi $ 2,9 Juta

Dengan investasi terbaru oleh Samsung, penilaian perusahaan Ledger telah melonjak menjadi $ 290 juta.

Perusahaan-perusahaan besar di seluruh dunia melanjutkan perlindungan mereka ke industri kripto dengan melakukan investasi besar. Raksasa teknologi yang berbasis di Korea Selatan Samsung baru-baru ini menginvestasikan $ 2,9 juta pada produsen ledger perangkat keras cryptocurrency, Ledger. Seorang juru bicara dari Ledger mengkonfirmasi investasi tetapi tidak mengungkapkan rincian lebih lanjut.

Juga, dengan investasi terbaru oleh Samsung, total valuasi Ledger sekarang mencapai $ 290 juta. Sebelumnya, Samsung mengumpulkan $ 7 juta pada tahun 2017 selama putaran pendanaan Seri A. Demikian pula, perusahaan mengumpulkan $ 75 juta selama penggalangan dana Seri B pada tahun 2018. Ketua eksekutif Ledger √Čric Larchev√™que telah tweeted tentang pepatah yang sama:

“Kami masih akan membutuhkan dompet perangkat keras, tetapi untuk mendukung revolusi kripto berdasarkan kedaulatan pribadi yang dapat diakses oleh semua, smartphone memang akan memainkan peran sentral”.

Eric adalah mantan CEO Ledger dan baru-baru ini dipromosikan ke posisi ini. Menjelaskan peran barunya, Eric mengatakan: "dalam peran ini saya akan dapat fokus dengan tepat pada strategi dan visi, sementara juga mengawasi regulator dan penjangkauan pemerintah , kemitraan, pelanggan, hubungan bisnis yang lebih luas dan kepemimpinan pemikiran teknologi."

Eric juga menambahkan bahwa "Pasar crypto terus-menerus mengalami siklus perubahan ekstrem, dan mampu memperkirakan gerakan yang tepat sangat penting bagi keberhasilan Ledger".

Dengan Eric mengosongkan posisi CEO-nya, Pascal Gauthier sekarang dipromosikan untuk mengambil alih jabatan sebagai CEO Ledger. "Sementara banyak penjual pengecer mempercayai Ledger untuk mengamankan kripto mereka, perusahaan yang mengelola kripto dalam jumlah besar, seperti investor institusi, kantor keluarga dan bursa juga mulai mempercayai kami," tulis Gauthier.

Dengan pasar crypto mencari partisipasi investor yang lebih tinggi, Ledger membawa produk-produk baru ke garis depan. Populer untuk menyediakan solusi penyimpanan dingin, Ledger meluncurkan dua produk baru, hingga sekarang, pada tahun 2019.

Awal tahun ini, Ledger mengumumkan dompet perangkat keras cryptocurrency baru - Ledger Nano X. Meskipun Nano X terutama untuk investor ritel, perusahaan juga mengumumkan Ledger Vault untuk investor institusi. Untuk Ledger Vault , perusahaan bermitra dengan perusahaan kepercayaan publik berlisensi Hong Kong, Legacy Trust.

Produk baru yang disajikan adalah alat manajemen dompet multi-otorisasi untuk aset digital. Keunikan alat ini adalah kapasitasnya untuk memberikan manfaat keamanan perangkat keras dan juga perangkat lunak.

Selain berinvestasi dalam startup crypto, Samsung perlahan-lahan mengembangkan ekosistemnya sendiri di ruang crypto dan blockchain. Awal tahun ini, perusahaan meluncurkan smartphone Galaxy baru dengan dukungan crypto bawaan.

Sekarang laporan terbaru lainnya menunjukkan bahwa Samsung berencana untuk mengembangkan blockchain sendiri berdasarkan jaringan Ethereum. Seorang sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan:

“Saat ini, kami sedang memikirkan blockchain pribadi, meskipun belum dikonfirmasi. Ini juga bisa menjadi blockchain publik di masa depan, tetapi saya pikir itu akan menjadi hibrid - yaitu, kombinasi dari blockchain publik dan swasta. "

Sangat mungkin bahwa Samsung juga dapat merencanakan untuk merilis token crypto aslinya di masa depan. Token crypto cenderung menemukan aplikasi di antara produk dan layanan yang ditawarkan oleh Samsung. Raksasa teknologi lain Facebook juga berencana untuk meluncurkan token crypto asalnya - Facebook Coin - yang akan datang tahun ini. Perusahaan berencana untuk menggunakan Koin Facebook di antara rangkaian aplikasi pengiriman pesannya.
Share: