Ripple Berusaha untuk Memikat Vitalik Buterin Sementara Komunitas XRP Mulai Meragukan Posisi Mereka

Hubungan antara Vitalik Buterin dan Justin Sun telah menjadi topik diskusi sekali lagi ketika mereka berdua bergabung di utas yang sama di Twitter.

Sementara pasar cryptocurrency tampaknya akhirnya mengatasi tren bearish, ia memberikan gelombang baru suasana hati yang positif di kalangan masyarakat. Namun demikian, berakhirnya kecenderungan negatif tidak berarti bahwa industri tidak perlu dibicarakan.

Baru-baru ini, masyarakat telah mendapat masalah seputar angka-angka industri utama untuk dibahas. Brian Armstrong, CEO Coinbase, berbagi artikel dengan pengikut Twitter-nya. Artikel itu menceritakan tentang fakta-fakta yang otoritas AS menolak memberikan visa kepada CEO Zoom selama delapan kali, dan mengungkapkan bagaimana ia berhasil menjadi miliarder.

Vitalik Buterin , pendiri Ethereum , juga bergabung dalam diskusi dan mengungkapkan beberapa detail menarik dari masa lalunya, sebelum ia menciptakan Ethereum. David Schwartz, Kepala Pejabat Teknologi Ripple , juga menanggapi Buterin mengingat situasi ketika dia memiliki masalah dengan visanya di AS.

“Fakta menyenangkan: Saya mencoba menjadi pekerja magang di Ripple pada hari itu (pertengahan 2013), tetapi komplikasi visa AS berkaitan dengan fakta bahwa perusahaan hanya ada selama 9 bulan dan minimum 1 tahun menghentikan saya, Buterin berbagi ingatannya.

Schwartz tidak bisa diam setelah ingatan semacam itu. “Pikirkan hal-hal besar yang mungkin telah Anda capai! Mungkin melamar lagi? Kami selalu mencari pekerja magang yang baik, ”katanya.

Meskipun bagian utama dari komunitas Ethereum dan XRP menganggap dialog kecil ini agak lucu, beberapa anggota komunitas menganggap balasan Schwartz agak ofensif dan bahkan sombong.

Namun demikian, Schwartz mengklarifikasi bahwa tanggapannya tidak boleh dianggap sebagai percobaan untuk menyinggung seseorang dan itu hanya lelucon. "Vitalik tahu saya tidak lain menghormati dia dan pekerjaannya," jelasnya.

Justin Sun, CEO dan pendiri Tron , yang terkenal dengan ucapan pedihnya juga menjawab tweet Vitalik, menambahkan bahwa mereka bisa menjadi teman jika mereka berdua berada di Ripple.

Sikap sedekat itu agak tak terduga dengan mempertimbangkan perang mereka sebelumnya, tetapi, seperti yang dilaporkan Coinspeaker , selama wawancara baru-baru ini di podcast The Crypto Chick, Justin Sun mengisyaratkan potensi kolaborasi dengan Vitalik Buterin.

Menyebut David Schwartz, perlu disebutkan bahwa baru-baru ini telah diungkapkan oleh salah satu pengguna Twitter bahwa Schwartz menjual tumpukan XRP-nya. Langkah seperti itu dipandang sebagai salah satu tanda peringatan terbesar yang pernah ada.

Menurut pengguna Twitter ini, karyawan Ripple lain juga diamati menjual XRP-nya selama beberapa hari terakhir. Pengguna mengatakan bahwa ini adalah indikasi serius risiko yang terkait dengan memegang XRP.

Namun demikian, Schwartz bereaksi agak cepat mencoba menjelaskan bahwa posisinya masih merupakan bagian dari 'strategi de-risiko.'
Share: