Merevolusi Pengalaman Gaming Blockchain Dengan TomoChain

TomoChain, jaringan blockchain yang aman dan latensi rendah, diatur untuk merevitalisasi ruang game blockchain yang dulu menjanjikan, menyediakan infrastruktur untuk generasi baru game berbasis teknologi.

CryptoKitties adalah aplikasi unggulan yang mendorong naik turunnya minat masyarakat terhadap token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) yang memberikan kelangkaan aset digital yang dapat dibuktikan pada jaringan blockchain publik.

Sementara NFT mungkin telah menghilang dari ruang game blockchain, mereka tetap memiliki minat dalam aset keuangan seperti real estat di mana mereka memiliki beberapa implikasi yang menarik.

Namun, meskipun jumlah pengguna yang biasa-biasa saja dari game-game blockchain dan pertukaran crypto-collectible, beberapa proyek berusaha untuk merevitalisasi ruang game blockchain yang dulu menjanjikan. Secara khusus, TomoChain - jaringan blockchain yang aman dan latensi rendah - berupaya menyediakan infrastruktur untuk generasi baru game berbasis blockchain.

Bagaimana Anda mendamaikan perbedaan antara paradigma game saat ini dan jaringan yang terbuka dan terdesentralisasi? TomoChain percaya bahwa ini menyoroti keunggulan blockchains dan membangun game kreatif yang akan menarik pengguna, pengembang, dan investor ke sektor ini.

Survei lanskap permainan saat ini mengungkapkan dua takeaways utama:

Industri ini sebagian besar dikendalikan oleh beberapa pemain utama.
Model bisnis didasarkan pada isolasi lingkungan game.
Perusahaan seperti Activision Blizzard, Epic Games, dan Valve Corporation mendominasi beberapa game paling populer saat ini seperti Call of Duty, Fortnite, dan Dota 2. Game-game ini ada di lingkungan yang terisolasi di mana perusahaan di belakang mereka mengontrol pelepasan konten baru, hak media, aturan main, dan turnamen besar.

Berlawanan dengan blockchain, ini adalah sistem tertutup, di mana perusahaan telah menjadi ahli dalam mengekstraksi nilai dari ekonomi game mereka melalui skin karakter yang dapat diupgrade, paket ekstensi, dan jenis konten baru lainnya.

Meskipun tersentralisasi, game-game ini menawarkan gameplay yang jauh lebih maju daripada yang bisa dipompa oleh blockchains. Mereka ada di server terpusat yang terintegrasi dengan mesin game terkenal (yaitu, Unreal Engine ) dan mampu melakukan penskalaan ke jutaan pemain.

Blockchain, di sisi lain, belum pada tingkat skalabilitas.

Menurut TomoChain:

“Game berbasis Blockchain harus kreatif. Game yang sangat interaktif dan sangat tidak cocok dengan blockchains pada tahap pengembangan saat ini. "

Tim TomoChain benar. Blockchains tidak dirancang sebagai infrastruktur eksplisit untuk mesin game seperti Unreal; mereka dirancang dengan beberapa keunggulan kritis lainnya dalam pikiran. Konsep TomoChain adalah untuk mendorong gelombang inovasi berikutnya dalam gaming dengan mengembangkan lingkungan Game Hub yang memadai untuk game berbasis blockchain, dan akhirnya, bahkan game hybrid.

Contoh game hibrid yang merekonsiliasi perbedaan antara blockchains dan lingkungan game tradisional sudah tersedia. Di Ethereum , peluncuran Gods Unchained yang tertunda (dan tertunda) harus mengungkap potensi memanfaatkan kelangkaan digital blockchains tanpa mengorbankan gameplay dari sistem tradisional.

Dan itulah tepatnya yang dipromosikan TomoChain.

TomoChain dan The Ecosystem Ideation Gaming Blockchain Baru
TomoChain menyediakan sumber daya dan alat bagi pengembang untuk menciptakan pengalaman bermain game yang inovatif di jaringan blockchain. Skema konsensus yang dapat diukur, Bukti-taruhan (PoSV) memungkinkan jaringan mengatasi keterbatasan teknis Ethereum - terutama biaya transaksi yang tinggi dan kemacetan jaringan.

Menggunakan Game Hub mereka, tujuan TomoChain adalah untuk menjadi 'platform ide' untuk mengembangkan game blockchain. Pengembang tidak perlu khawatir tentang beberapa masalah yang menghalangi banyak pengguna menggunakan game di Ethereum, dan panduan langkah demi langkah tersedia untuk membangun di jaringan TomoChain.

Daripada mempromosikan pembuatan game yang sangat interaktif, mereka ingin mendukung konsep inventif untuk memanfaatkan keunggulan utama dari game blockchain: kelangkaan digital yang dapat diverifikasi, aset tokenized, pertukaran desentralisasi, dan lingkungan pengembangan yang terbuka.

Proyek ini juga bekerja menuju solusi penskalaan lapisan dua yang diperlukan untuk memfasilitasi permainan rantai-rantai secara off-chain tanpa mengorbankan kelangkaan digital. TomoChain berencana mengimplementasikan sharding, paralelisasi EVM, dan bekerja dengan proyek penskalaan lainnya seperti Loom dan Enjin untuk mengantarkan pengalaman gaming interaktif yang lebih mulus langsung dalam antarmuka blockchain.

Interoperabilitas adalah pengembangan menjanjikan lainnya di cakrawala untuk jaringan blockchain, seperti yang baru-baru ini ditunjukkan dengan peluncuran Jaringan Cosmos. TomoChain sudah memungkinkan portabilitas EVM (Ethereum) dapps dan kontrak pintar ke jaringan mereka - termasuk game unggulan di TomoChain, Axie Infinity .

Akhirnya, TomoChain dapat menjadi outlet bagi pengembang Ethereum dan peserta yang didorong oleh insentif finansial untuk membangun, berinteraksi, dan berinvestasi dalam permainan. Kumpulan sumber daya mereka untuk menumbuhkan ekonomi token yang sehat, kripto-koleksi, dan pengembang sudah tersedia.

Jika Anda ingin membangun TomoChain, mereka saat ini memiliki Game Dappathon internasional yang sedang berlangsung. Pengembang bahkan dapat membangun model ekonomi langsung ke dalam game menggunakan token, seperti memonetisasi transaksi tertentu atau memberi insentif kepada pengguna untuk menyimpan token dalam game yang menghargai nilainya dari waktu ke waktu.

Visi asli game berbasis blockchain telah memudar ke latar belakang bersama dengan pasar beruang yang diperluas sepanjang tahun 2018. Narasi itu sekali lagi berubah, ketika 2019 meningkatkan inovasi teknis dan memposisikan proyek-proyek seperti TomoChain untuk mengembangkan paradigma baru game blockchain.
Share: