Huobi Mengumumkan Peluncuran Platform IEO yang Canggih dan Super Cepat

Huobi Global bersiap untuk meluncurkan platform IEO Prime Lite ultra-cepat baru yang akan menjadi versi yang disempurnakan dari Huobi Prime-nya.

Meskipun konsep Initial Exchange Offering masih dianggap agak baru, pertukaran cryptocurrency yang berbasis di Singapura Huobi Global sudah bukan pemain baru di bidang ini. Dan sekarang akan meluncurkan platform IEO keduanya - Prime Lite.

Seperti yang dilaporkan Coinspeaker sebelumnya, sebulan lalu, pada 26 Maret, bursa meluncurkan platform peluncuran koin selektif baru yang dijuluki Huobi Prime .

Platform ini dibangun untuk memberi para penggunanya peluang perdagangan yang luas dan hemat biaya. Platform berjanji untuk melakukan peninjauan dan penyaringan proyek yang penuh perhatian sebelum listing, memperkenalkan biaya perdagangan nol dan menerapkan mekanisme batas harga yang unik.

Sejak diluncurkan, platform ini bahkan telah menyelenggarakan beberapa IEO. Token pertama yang terdaftar di Prime adalah TOP, token asli dari TOP Network yang merupakan platform blockchain publik yang dibangun untuk bisnis dunia nyata dengan volume dan ukuran berapa pun.

Namun demikian, aktivitas platform sedang dikritik karena fakta bahwa putaran ditutup secara praktis instan dan banyak peserta tidak berhasil mendapatkan token. Akibatnya, bursa itu dituduh melakukan penipuan.

Tetapi itu tidak berarti bahwa Huobi akan menyerah. Sekarang secara aktif bekerja pada peluncuran platform IEO canggih yang akan disebut Prime Lite.

Gagasan utama meluncurkan platform baru adalah untuk meningkatkan layanan daftar dan memenuhi tuntutan praktis dari berbagai tim proyek. Dengan kata lain, Prime Lite dapat dilihat sebagai versi ultra-cepat dari Huobi Prime.

Peluncuran platform dijadwalkan pada 9 Mei.

“Bersiaplah untuk mendapatkan lebih banyak prima! BERITA BESAR! Huobi Global akan segera meluncurkan versi efisien Huobi Prime. Kami menyebutnya Prime Lite! ThunderCore akan menjadi proyek pertama kami, ” kata Huobi kepada para pengikutnya melalui pos Twitter.

Prime Lite akan memiliki persyaratan pendaftaran yang agak ketat, namun, persyaratan tersebut akan serupa dengan yang telah diterapkan oleh Huobi Prime. Proyek yang mencari listing melalui Prime Lite harus memenuhi semua ambang batas untuk model evaluasi Smartchain v2.0.

Namun, itu tidak berarti bahwa tidak akan ada perbedaan antara kedua platform ini. Jika kita membandingkan kedua platform ini, kita akan melihat perbedaan berikut.

Prime Lite akan memiliki siklus listing yang lebih pendek dan jadwal listing yang lebih fleksibel. Pengguna akan memiliki kemungkinan untuk menikmati alokasi perdagangan yang lebih fleksibel.

Tapi mungkin keanehan paling penting tentang platform baru adalah rencananya untuk membakar semua token Huobi yang dipertukarkan untuk memastikan pengembangan HT.

Karena perusahaan telah mengumumkan proyek pertama yang berada di platform Prime Lite adalah ThunderCore (TT) yang sedang mengerjakan pengembangan blockchain berkapasitas tinggi. Total alokasi perdagangan yang dicadangkan untuk proyek ini dikatakan sekitar 500.000 USDT.

Menurut bursa, rincian lebih lanjut tentang proyek serta aturan perdagangan akan diungkapkan nanti.

Share: