Command Chain Protocol: PoW dengan Teknologi Bulletproof Under the Hood

Sementara industri blockchain masih sangat membutuhkan protokol yang dapat menahan pengeluaran dua kali lipat, kemunduran, dan serangan 51 persen, proyek ILCOIN meluncurkan protokol PoW tahan kuantum pertama, yang berupaya memanfaatkan kelemahan teknologi blockchain.

Secara alami, blockchain adalah database terdistribusi; buku besar yang dirancang untuk memastikan desentralisasi. Tulang punggung jaringan adalah protokol yang terletak pada intinya. Protokol yang berbeda dirancang untuk berbagai jenis blockchain, termasuk tetapi tidak terbatas pada dua yang paling terkenal: proof-of-work (PoW) dan proof-of-stake (PoS).

Masalah utama dengan protokol yang disebutkan adalah kerentanan mereka terhadap serangan 51 persen di jaringan. Serangan sukses terbesar pada PoW terjadi pada 2018 ketika peretas menguasai lebih dari 50 persen kekuatan pertambangan Bitcoin Gold dalam jaringan.

Beberapa 51 persen serangan terjadi pada blockchain PoW sepanjang 2018, tetapi terlepas dari janji untuk meningkatkan keamanan dan melakukan peningkatan, tidak mungkin ada kembali dari $ 18 juta yang hilang oleh Bitcoin Gold , $ 500.000 hilang oleh ZenCash , atau $ 1,7 juta hilang oleh Verge .

Industri blockchain membutuhkan PoW yang lebih aman, lebih cepat, dan lebih terukur; sebuah protokol yang dapat menahan pengeluaran dua kali lipat, kemunduran, dan akhirnya, serangan 51 persen dari peretas bersembunyi di bayang-bayang, menunggu untuk mendapatkan kendali.

Untuk memenuhi kebutuhan komunitas blockchain, proyek ILCOIN yang berusia empat tahun meluncurkan protokol PoW yang tahan kuantum pertama berdasarkan pada blockchain SHA-256. Protokol rantai perintah, atau C2P, berupaya memanfaatkan kelemahan PoW tradisional dan memperbaikinya menggunakan teknologi ILCOIN eksklusif yang mengklaim dapat menambah tingkat keamanan tanpa mengurangi kecepatan.

Pada intinya, C2P adalah jenis protokol PoW tetapi dengan beberapa peningkatan signifikan. Tujuannya adalah untuk mencegah salah satu kekhawatiran terbesar dalam industri blockchain - serangan 51 persen potensial pada jaringan. C2P menggabungkan seperangkat aturan dan peraturan yang tertanam dalam kode sumber.

Aturan-aturan ini dapat memungkinkan atau memblokir kegiatan, berdasarkan parameter khusus yang ditetapkan oleh tim pengembangan ILCOIN. Untuk mencegah upaya korupsi seperti rollbacks atau pengeluaran ganda, tiga tingkat keamanan antipeluru bekerja secara sinkron untuk melakukan tugas yang berbeda pada setiap node penuh.

Untuk memastikan stabilitas rantai, kekuatan, dan kecepatan, dengan C2P, setiap blok tidak hanya menyertakan hash blok terakhir, tetapi juga satu set sertifikat untuk dibaca node; dengan demikian memiliki pemeriksaan ganda / tripel pada asal dan input blok. Tujuan akhirnya adalah membangun validitas.

Dengan menambahkan cap sertifikat unik di setiap blok, hanya node yang tidak berbahaya yang diverifikasi yang dapat memberikan sertifikat. Untuk melindungi pemegang ILC, ILCOIN telah menambahkan mekanisme pemblokiran unik pada algoritme yang mencegah peretas mencuri ILC dari dompet pengguna.

“C2P adalah langkah keamanan berikutnya yang sebenarnya di dunia cryptocurrency, untuk menolak halaman untuk semua peretas yang tidak etis yang selalu mencoba memanfaatkan beberapa pintu belakang untuk beberapa kode yang salah, atau kekurangan daya hashing, untuk contoh, dan pada saat yang sama melukai mata uang digital tertentu dan kepercayaan terhadap teknologi yang masih mutakhir ”- seperti yang dikatakan dalam whitepaper ILCOIN .

Setelah merilis PoW yang ditingkatkan, ILCOIN melakukan perjalanan untuk memperbaiki kelemahan pada protokol yang ada. Ketika industri blockchain mencapai kematangan, peretas akan terus mencari alat dan metode yang lebih pintar untuk berhasil pada serangan 51 persen.

Potensi tinggi C2P berjalan seiring dengan upaya tim yang berhasil untuk meningkatkan ukuran blok, dari 2MB menjadi 25MB; cara ini semakin selangkah lebih dekat untuk meningkatkan blockchain dengan mendukung 170 k TX per blok tanpa mengurangi tingkat keamanan. Dalam hal rencana untuk masa depan, ILCOIN berharap untuk berhasil menjadi blockchain SHA-256 pertama yang mengimplementasikan kontrak pintar menggunakan protokol C2P miliknya.
Share: