Bitfinex Under Scanner untuk Menutupi $ 850M Kehilangan Cadangan Tether, Pasar Bereaksi

Tuduhan baru datang dari kantor Kejaksaan Agung New York yang menuduh Bitfinex menutupi kerugian besar dengan mentransfer dana dari cadangan Tether tanpa memberi tahu pelanggan bursa.

Hubungan kontroversial antara pertukaran crypto Bitfinex dan operator stablecoin Tether sedang dalam pengawasan lagi. Pada hari Kamis, 25 April, kantor Kejaksaan Agung New York (NYAG) menuduh Bitfinex menutupi kerugian $ 850 juta menggunakan cadangan USDT Tether.

Bitfinex diketahui memiliki hubungan baik dengan Tether, karena kedua perusahaan beroperasi di bawah orangtua yang sama - iFinex Inc. Pada hari Kamis, Jaksa Agung Letitia James mengumumkan bahwa ia telah menerima perintah pengadilan terhadap iFinex karena melanggar hukum Negara Bagian New York dan menipu penduduk setempat. .

Mengutip investigasi yang dilakukan oleh departemennya, James mencatat bahwa iFinex "terlibat dalam menutup-nutupi untuk menyembunyikan kerugian nyata $ 850 juta dari klien dan dana korporat yang berbaur". Dia lebih lanjut menambahkan :

“Negara bagian New York telah memimpin dalam mengharuskan bisnis mata uang virtual untuk beroperasi sesuai dengan hukum. Dan kami akan terus membela investor dan mencari keadilan atas nama mereka ketika disesatkan atau ditipu oleh perusahaan mana pun. ”

Kasus ini lebih lanjut mencatat bahwa karena Bitfinex tidak dapat menemukan bank untuk bekerja sama, Bitfinex mengirim pelanggan senilai $ 850 juta dan dana perusahaan ke perusahaan Panama, Crypto Capital Corp. Capital Corp adalah proses pembayaran perantara yang juga menyimpan dana dari bursa lain. Dugaan adalah bahwa dana dari cadangan Tether digunakan untuk menutupi kekurangan tetapi seluruh aktivitas tidak pernah diungkapkan kepada pelanggan Bitfinex.

Chad Cascarilla, kepala saingan operator stablecoin Tether, Paxos, percaya bahwa dana yang ditransfer oleh Tether dapat mencapai 27% dari cadangan USD-nya. Yah, Tether telah menghadapi tuduhan seperti itu di masa lalu juga ketika para kritikus menuduh bahwa operator stablecoin tidak memiliki cukup dana untuk mendukung token USDT-nya yang beredar.

Penyelidikan oleh kantor NYAG juga mereproduksi beberapa pesan kontroversial yang dikirim oleh eksekutif Bitfinex pada bulan Agustus 2018. Pesan-pesan tersebut meminta dana dari Crypto Capital dimana pertukaran telah mengirim dana. Pesan dari seorang eksekutif Bifinex bernama Merlin berbunyi:

“Situasinya terlihat buruk. Kami memiliki lebih dari 500 penarikan yang tertunda dan mereka terus datang ... [T] oo banyak uang diparkir dengan Anda dan kami saat ini berjalan di atas lapisan es yang sangat tipis. "

Merline juga memperingatkan salah satu kontaknya yang lain "Oz" yang mengatakan bahwa situasinya sangat rapuh dan dapat menimbulkan ancaman besar bagi industri crypto dan Bitcoin "dapat menampung" di bawah $ 1.000.

Perintah pengadilan yang dikeluarkan terbaru telah meminta semua bos teratas Bitfinex dan pihak lain yang berafiliasi dengannya, untuk berhenti membuat segala macam klaim dan pernyataan dari cadangan USD yang dipegang oleh Tether. Demikian pula, individu yang berafiliasi dengan iFinex telah diminta untuk tidak merusak dokumen atau catatan apa pun.

Segera setelah pernyataan yang datang dari Jaksa Agung New York, Bitcoin dan pasar crypto keseluruhan turun. Sesuai grafik harian di CoinMarketCap , pasar crypto kehilangan $ 10 miliar hanya dalam waktu singkat dan baru saja berhasil menutup secara marginal sejak saat itu.

Bitcoin juga kehilangan 5% dari nilainya yang tergelincir di bawah level $ 5.200. Pada saat pers, Bitcoin (BTC) diperdagangkan 3% turun untuk $ 5.187 dengan kapitalisasi pasar $ 93,4 miliar.

Tuduhan terbaru yang datang dari kantor NYAG adalah pernyataan serius dan Bitfinex tentu saja banyak menjelaskan dalam hal ini. Eric Turner, direktur penelitian di Messari, yang melacak cryptocurrency, mengatakan:

“Ini jelas mempertanyakan kredibilitas Tether. Sudah diketahui umum bahwa mereka telah berjuang untuk mempertahankan hubungan perbankan, tetapi ini adalah yang pertama kali saya dengar tentang mereka kehilangan akses ke dana. ”

Juga, pada saat ini, tidak ada pernyataan resmi dari Crypto Capital mengenai alokasi dana. Namun, Bitfinex telah mengeluarkan pernyataan di situs webnya mengatakan bahwa "pengajuan pengadilan Jaksa Agung New York ditulis dengan itikad buruk dan penuh dengan pernyataan palsu".
Share: