Bahkan Nike Ingin Bergabung dengan Keluarga Crypto

Nike diduga bergabung dengan partai crypto setelah spekulasi bahwa mereka akan mengedarkan cryptocurrency sendiri bernama CRYPTOKICKS. Berita itu terungkap setelah seorang pengacara hukum merek dagang Josh Gerben memperhatikan aplikasi merek dagang tersebut.

Perusahaan sepatu multinasional Amerika, Nike Inc., mengajukan merek dagang dengan Kantor Hak Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO) untuk istilah "cryptokicks". Itu menunjukkan bahwa Nike mungkin memiliki rencana untuk meluncurkan semacam cryptocurrency dengan nama ini.

Industri crypto masih sangat muda, tetapi berkembang pesat dan perlahan menyusup ke dunia keuangan arus utama.

Ekosistem telah melihat peningkatan besar dalam jumlah pertukaran dan token yang baru terdaftar. Tetapi alasan utama untuk ini dapat ditemukan dalam kepentingan lembaga non-keuangan untuk itu. Pertama, ada Facebook , lalu Telegram , dan yang terbaru dan mungkin paling tidak terduga adalah raksasa olahraga Nike.

Rupanya, Nike bergabung dengan cryptoparty setelah spekulasi bahwa itu akan beredar cryptocurrency sendiri bernama CRYPTOKICKS.

Berita itu muncul setelah seorang pengacara hukum merek dagang dan pendiri firma hukum Gerben, Josh Gerben, tampaknya menjadi orang pertama yang memperhatikan aplikasi merek dagang tersebut.

Dia mentweet informasi terkait pengarsipan menarik yang dibuat Nike pada 19 April 2019. Kicauan itu mengatakan:

Gerben menjelaskan bahwa pesaing Nike memiliki waktu 30 hari untuk menentang aplikasi merek dagang ini. Jika aplikasi disetujui, Nike akan memiliki hak untuk nama "cryptokicks" selama empat tahun. Namun, perusahaan harus meluncurkan produk komersial dengan nama itu untuk benar-benar mendapatkan merek dagang. Dia berkata:

“Jika Anda mengirimkan barang hanya untuk tujuan pengiriman barang, itu tidak akan mengikat sistem merek dagang jika tidak perlu. Nike tidak memiliki riwayat pengajuan yang spekulatif. "

Meskipun detailnya tidak terbuka, Nike mencatat bahwa mereka ingin memberikan informasi terkait "kustomisasi kripto-koleksi", tetapi masih belum jelas apakah ini mengacu pada produk Nike bertema kripto atau tidak.

Lebih lanjut, Nike juga menjelaskan bahwa mereka mencari untuk menyediakan situs web yang menampilkan teknologi yang “memungkinkan pengguna untuk menambang, mendapatkan, membeli, menerima dengan cara lain, menyimpan, dan mentransfer token, koin, cryptocurrency, dan aset crypto berbasis lainnya. "

Sejumlah besar perusahaan telah meluncurkan koin, diam-diam mengembangkannya atau berencana untuk melepaskannya segera. Pada bulan Februari, JP Morgan , raksasa keuangan Amerika, meluncurkan stablecoin sendiri.

Baru-baru ini, telah diketahui bahwa Facebook diduga mengembangkan koin sendiri. Dikatakan bahwa mereka mengumpulkan sebanyak $ 1 miliar dana dari luar untuk proyek cryptocurrency-nya.

Vkontakte, setara dengan Rusia dari FB, juga berencana untuk meluncurkan crypto-nya sendiri segera. Sumber mengatakan bahwa proyek ini melibatkan pembuatan akun cryptocurrency individu untuk semua pengguna platform.

Telegram juga meluncurkan blockchain. Kami sudah menulis tentang bagaimana mereka meluncurkan pengujian pribadi Telegram Open Network-nya. Blockchain baru tersedia untuk beberapa tim pengembangan saat ini.

Dan kita tidak boleh lupa Samsung yang juga dilaporkan berencana untuk meluncurkan bangunan seperti platform token dengan Ethereum untuk S10 tidak cukup.

Satu hal yang pasti, crypto pasti menemukan ruangnya di kalangan milenium dan budaya pop juga. Samsung, Facebook, dan Nike hanyalah ceri di atasnya.

Selain itu, sebuah film berjudul "Crypto" baru-baru ini dirilis , dibintangi oleh aktor-aktor utama termasuk Kurt Russell, Luke Hemsworth, dan lainnya.

Meskipun film tersebut mendapat tinjauan beragam dan banyak kritik, ini adalah demonstrasi lain tentang bagaimana cryptocurrency dengan cepat menemukan diri mereka di tengah-tengah perubahan budaya pop yang mendukung teknologi digital dan desentralisasi.
Share: