Bagaimana Kesalahan Manusia Dapat Lebih Biaya Daripada Uang

Adam Efrima, salah satu pendiri Blox.io, melihat pentingnya otomatisasi proses yang menjelaskan bagaimana satu kesalahan manusia dapat secara dramatis melukai (jika tidak menghancurkan) bisnis Anda.

Seperti setiap industri, karyawan perusahaan crypto dapat menjadi aset terkuat, tetapi juga risiko terbesarnya. Tidak hanya kerentanan seperti serangan siber yang meningkat, tetapi manusia adalah makhluk yang tidak sempurna yang kesalahannya dapat mewakili bahaya besar bagi organisasi mereka.

Teknologi cerdas dan otomatis adalah umum dalam akuntansi fiat tradisional, tetapi ketika datang ke akuntansi crypto , banyak perusahaan tidak menyadari solusi otomatis. Secara tradisional, mereka meninggalkan tim keuangan mereka untuk menangani tugas-tugas akuntansi dan pembukuan dasar secara manual. Bergantung hanya pada karyawan untuk tugas-tugas yang dapat dengan mudah diotomatisasi, dapat membuat bisnis menghadapi risiko serius dan membuat tim Anda merasa tidak berdaya dan tidak produktif.

Berikut adalah beberapa cara di mana satu kesalahan dapat secara dramatis melukai organisasi Anda.

Biaya Keuangan Kesalahan Manusia

Kesalahan manusia bisa mahal. Bahkan sesuatu yang tidak berbahaya seperti menerbitkan laporan lebih awal dari jadwal dapat berakibat serius. Harga saham JP Morgan Chase & Co. anjlok 3,6 persen beberapa tahun yang lalu setelah sebuah perusahaan komunikasi merilis laporan kuartal ketiga pada jam 3:30 bukannya 7 pagi.

Siaran pers mengungkapkan bahwa perusahaan tersebut kurang dari proyeksi laba dan pengeluarannya, dan JP Morgan menginginkannya dirilis pada jam 7 pagi karena informasinya peka terhadap pasar. Kesalahan manusia yang sederhana di perusahaan komunikasi, Shareholder.com, menyebabkan rilis awal dan penurunan langsung harga saham.

Dalam contoh lain, pasar 2010 melihat penurunan tajam dalam harga saham hanya karena seorang pedagang memasukkan kata "miliar" bukannya "juta" ketika melakukan perdagangan. Ini bukan kesalahan yang rumit. Mereka kecelakaan, dan mereka dapat menyebabkan gangguan signifikan dalam nilai saham, dan akhirnya, garis bawah bisnis.

Hilangnya Reputasi

Slip-up satu orang dapat membahayakan reputasi perusahaan. Ambil pelanggaran data Equifax 2017 sebagai contohnya. Perusahaan mengungkapkan bahwa pelanggaran itu disebabkan oleh satu karyawan yang telah mengabaikan peringatan keamanan penting dan tidak menginstal tambalan perangkat lunak yang jika tidak akan mencegah pelanggaran. Kelalaian karyawan atas keamanan menyebabkan paparan sekitar 146 juta orang Amerika informasi pribadi (PII).

Setahun setelah pelanggaran, orang Amerika masih sangat menyadari peristiwa itu. Hampir 73 persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka tahu tentang hal itu dan yang ketiga mengatakan bahwa data mereka sendiri dikompromikan dalam insiden itu.

Kesadaran yang meluas dan abadi tentang insiden itu akan tetap ada di bawah sadar publik. Dampak parah dari pelanggaran kemungkinan akan terus berlanjut, sangat mempengaruhi reputasi dan merek perusahaan.

Informasi Hak Milik di Jeopardy

Karyawan Anda selalu berurusan dengan data dalam jumlah besar, tetapi mereka tidak selalu memikirkan keselamatan. Forbes melaporkan bahwa karyawan sering berbagi informasi perusahaan melalui layanan yang tidak selalu aman. Mereka mengirim data yang sangat penting melalui email atau mengunggah file perusahaan ke layanan cloud eksternal tanpa pernah memikirkan masalah keamanan.

Tetapi tidak ada jaminan layanan ini tidak dipantau oleh pelaku potensial yang buruk. Karyawan tanpa disadari dapat berbagi informasi kepemilikan atau membahayakan posisi kompetitif bisnis Anda. Ancaman orang dalam seperti paparan data yang keliru atau kelalaian yang disengaja tidak hanya membahayakan informasi hak milik tetapi juga dapat merugikan bisnis $ 8,7 juta per tahun .

Paparan terhadap Tuntutan Hukum

Perusahaan skuter listrik terkemuka AS mendapat kecaman dalam gugatan class action yang menuduh mereka melakukan kelalaian besar, sebagai akibat dari meningkatnya jumlah industri pejalan kaki yang serius. Keluhan termasuk pedoman keselamatan yang buruk dan manufaktur yang salah, menunjukkan kesalahan manusia di beberapa titik kontak manusia di perusahaan. Apakah disengaja atau berakar tidak bersalah, kesalahan-kesalahan itu telah menyebabkan masalah hukum dan hilangnya kepercayaan publik bahwa tidak ada perusahaan yang mampu melakukannya.

Memburuknya Loyalitas Pelanggan

Ketika Commonwealth Bank Australia kehilangan catatan keuangan 12 juta pelanggan, itu juga membuat mereka kehilangan kepercayaan dan loyalitas pelanggan. Subkontraktor bank terbesar di negara itu dilaporkan kehilangan tape drive yang berisi 10 tahun laporan bank pelanggan.

Kerugian terjadi pada tahun 2016, dan sementara bank melaporkannya ke pihak yang berwenang, mereka tidak mengungkapkan berita itu kepada pelanggan yang terpengaruh. Bank mengatakan tidak ada PII yang hilang dalam insiden itu, tetapi keberanian situasi tetap tidak dapat dipercaya. Penanganan data pelanggan yang buruk ini menyoroti kurangnya transparansi yang pasti mengguncang persepsi publik terhadap bank.

Amazon juga mengguncang persepsi pelanggan ketika server Simple Storage Service turun selama beberapa jam di 2017. Penyebabnya sekali lagi karena kesalahan manusia, karena seorang karyawan memasukkan perintah yang salah. Alih-alih membuat beberapa server offline untuk mengatasi bug dalam sistem penagihan, mereka malah mencatat lebih banyak dari yang diperkirakan. Kesalahan ketik tunggal itu menelan biaya lembaga keuangan AS $ 160 juta.

Peluang Bisnis Hilang

Perusahaan di seluruh dunia menderita karena kesalahan manusia. Penawar pada proyek kereta api besar di Inggris melihat prosesnya terganggu oleh kesalahan pemodelan spreadsheet. Lebih dari 400 penerbangan British Airways dibatalkan selama liburan akhir pekan karena seorang karyawan mencabut sumber daya kritis, menyebabkan lonjakan listrik yang merusak infrastruktur TI perusahaan ketika ia memasangnya kembali. Kami, manusia, mampu menyebabkan kerusakan besar namun dapat dicegah. .

Ini bukan tentang menghilangkan manusia dari organisasi Anda. Justru sebaliknya. Jika Anda benar-benar ingin tim keuangan Anda melakukan yang terbaik, cari cara untuk membebaskan waktu yang mereka habiskan untuk pekerjaan manual yang membosankan. Fokuskan waktu, energi, dan sumber daya mereka pada pekerjaan yang lebih menantang dan berdampak yang tidak dapat diotomatisasi.
Share: