6 Alasan untuk Percaya Kita Akan Menuju Krisis Ekonomi Lain

Apa yang menyebabkan kegelapan? Mian Azhar, penulis teknis profesional, penulis, dan blogger, melihat enam alasan mengapa beberapa orang percaya kita berada di jalur untuk kehancuran global berikutnya.

Dekade terakhir telah ditentukan oleh reaksi terhadap Resesi Hebat - dengan bank sentral, politisi, dan ekonom bergulat dengan cara terbaik untuk pulih dari krisis keuangan terburuk sejak masa-masa kelam tahun 1930-an.

Namun, sementara itu secara alami berarti menghabiskan banyak waktu melihat ke belakang, mungkinkah ada masalah di depan? Beberapa peramal khawatir bahwa kita sedang menuju krisis keuangan besar berikutnya dan bahwa orang harus bersiap menghadapi cuaca ekonomi yang berat di masa depan.

Kami Masih Belum Sembuh Dengan Benar

Pertama, beberapa percaya kita belum benar-benar mengatasi kecelakaan terakhir - dan itu telah menempatkan dunia pada posisi lemah yang membuatnya rentan terhadap masalah. IMF, misalnya, menunjukkan bahwa beberapa reformasi masih belum lengkap untuk mengamankan sistem terhadap crash di masa depan.

David Lipton, wakil direktur pelaksana pertama IMF, baru-baru ini mengatakan :
"Seperti yang kita katakan, 'perbaiki atap sementara matahari bersinar'. Tetapi, seperti banyak dari Anda, saya melihat awan badai terbentuk dan takut pekerjaan pencegahan krisis tidak lengkap. "
Krisis Zona Euro adalah Penyebab Kekhawatiran

Zona Euro menghadapi turbulensi dari dua sudut yang berbeda - keduanya dapat menguji kekuatan proyek yang sedang berlangsung.

Yang pertama adalah masalah menjulang Brexit. Rincian hubungan UE di masa depan dengan Inggris masih belum terselesaikan - sekitar tiga tahun setelah pemungutan suara Cuti - tetapi kemungkinan untuk menguji keberanian Brussels namun akhirnya. Uni Eropa berusaha untuk menjalankan garis yang baik karena tidak ingin Brexit berantakan yang merusak ekonominya - tetapi juga tidak ingin berguling dan memberikan syarat yang menguntungkan Inggris sehingga orang lain tergoda untuk mengikutinya keluar dari pintu.

Jika Brexit adalah satu-satunya krisis, itu akan cukup sakit kepala - namun kontradiksi yang sudah ada sebelumnya di zona euro tetap ada. Ekonom Grace Blakeley baru-baru ini menggambarkan zona euro sebagai 'orang sakit di dunia'. Dalam sebuah esai yangmenguraikan penyebab potensial krisis berikutnya, Blakeley menulis:
“Tanpa reformasi struktural yang mendorong pertumbuhan ekonomi-ekonomi ini, perbedaan antara utara dan selatan hanya akan semakin melebar. Dalam jangka panjang, jika tidak ditangani, ini pasti hanya dapat memiliki satu hasil: perpecahan serikat mata uang itu sendiri. "
'Perang Dagang' Bisa Meledak

Ini tidak pernah merupakan pertanda baik bagi ekonomi global ketika negara adidaya ekonomi terbesar di dunia berselisih. Namun, seperti yang terjadi, AS dan Cina berada di ambang perang perdagangan skala penuh.

Sejauh ini, tarif tit-for-tat telah diperkenalkan - yang telah merugikan beberapa nama besar di Dow Jones - dan kami telah mencapai sesuatu yang berselisih, dengan ancaman dari kedua sisi yang lebih buruk akan datang jika solusi untuk tatap muka saat ini tidak dapat ditemukan.

Ada harapan bahwa kedua belah pihak dapat mundur - dan Donald Trump mungkin ingin memberikan beberapa langkah yang bisa ia kumpulkan sebagai kemenangan menjelang kampanye pemilihan ulangnya.

Namun, memprediksi Trump tidak mudah - dan masih ada ketakutan bahwa hubungan bisa memanas dalam beberapa bulan mendatang dan sejarah menunjukkan kepada kitabahwa konflik seperti ini dapat menyebabkan kekacauan.

Hutang adalah Masalah Besar

Pada tahun-tahun sejak kehancuran, banyak negara telah menimbun banyak hutang. Utang nasional Inggris, misalnya, sekarang 82,6% dari PDB, lebih dari dua kali lipat tingkat ketika krisis dimulai satu dekade lalu.

IMF baru-baru ini mencatat bahwa utang global kini telah mencapai rekor tertinggi $ 184 triliun secara nominal. Itu setara dengan 225 persen dari PDB dan $ 86.000 per kapita, yang lebih dari 2 ½ kali pendapatan rata-rata.

Suku bunga rendah, membuat pinjaman menjadi murah. Namun, jika mereka merayap dan inflasi tumbuh, maka banyak orang yang mungkin terkena kesulitan ekonomi.

Perlambatan Tiongkok

Tahun 2000 seharusnya menjadi 'Abad Cina' - ketika negara adidaya Asia bangkit untuk mengambil mahkota Amerika. Kinerja ekonominya dalam 19 tahun terakhir telah mencapai puncaknya - dan pertumbuhan kuat Tiongkok telah membantu meningkatkan permintaan ekspor dari negara-negara seperti Jerman dan Australia.

Namun, setiap pengurangan permintaan itu akan merusak - terutama karena sekarang menyumbang sekitar seperlima dari kegiatan ekonomi dunia - dan pasti ada tanda-tanda bahwa segalanya melambat untuk China. Pertumbuhan sekarang sekitar 6,5% - angka yang disukai sebagian besar negara, tetapi satu yang sekitar setengah puncak negara

Masalah Populisme

Lanskap politik juga memperumit gambaran ekonomi global. Dalam beberapa tahun terakhir, para pemimpin populis menjadi terkenal - sebagian sebagai reaksi terhadap beberapa masalah sosial yang muncul akibat krisis terakhir.

Namun populis juga memiliki kebiasaan menjadi proteksionis dan menunjukkan pertentangan dengan tetangga dan mitra mereka. Sistem global bergantung pada negara-negara yang bekerja bersama namun para pelaku sama beragamnya seperti Trump dan Putin telah menunjukkan kesediaan untuk mengabaikan tatanan lama.

Semua ini menimbulkan kekhawatiran bahwa negara-negara tidak akan dapat bersatu secara efektif untuk memperbaiki masalah yang muncul - dan bahwa politik yang lebih retak menimbulkan risiko dalam dirinya sendiri.

Populisme, perlambatan Tiongkok, perang perdagangan, krisis zona euro, utang, dan reformasi yang tidak lengkap semuanya dapat membentuk fondasi krisis berikutnya - dan merupakan landasan yang berbahaya jika muncul percikan.
Share: