10 Kesalahan Perdagangan yang Dibuat Pro dan Cara Menghindarinya

Perdagangan Forex bisa mudah dan menguntungkan tetapi hanya jika Anda tahu kesalahan perdagangan apa yang harus dihindari. Cari tahu apa saja sepuluh kesalahan perdagangan paling umum yang dilakukan oleh pedagang profesional dan bagaimana cara menghindarinya.
2017 tampaknya tentang satu manajer dana lindung nilai gagal dan pedagang demi satu. Pada bulan Agustus tahun itu, salah satu pedagang minyak paling terkenal Andy Hall menutup dana lindung nilai setelah periode kinerja buruk yang berkepanjangan. Dia kemudian diikuti oleh Anthony Ward, yang merupakan salah satu pedagang kakao terbaik. Pada saat yang sama, Bill Ackman kehilangan lebih dari $ 4,4 miliar dalam perdagangannya di sebuah perusahaan farmasi. Ini adalah contoh nyata dari pikiran yang tajam yang kesalahannya membuat mereka mahal. Menghindari kesalahan berikut dapat membuat Anda menjadi pedagang yang lebih baik.

Berdagang sebelum belajar
Perdagangan selalu digambarkan sebagai cara cepat untuk menghasilkan uang secara online. Akibatnya, banyak orang yang memulai perdagangan melakukannya dengan tujuan menghasilkan uang cepat. Mereka melakukannya tanpa meluangkan waktu untuk membaca dan belajar lebih banyak tentang pasar keuangan. Hasilnya adalah mereka membuat keputusan perdagangan tanpa memahami apa yang mereka lakukan, dan kehilangan investasi awal mereka dalam beberapa hari. Untuk menghindari kesalahan ini, Anda harus meluangkan waktu untuk membaca buku, artikel pendidikan, menonton video, berbicara dengan mentor, dan berlatih dengan akun demo. Tergantung pada kecepatan Anda, Anda harus mengambil waktu beberapa bulan sebelum Anda berdagang dengan uang sungguhan.

Tidak melakukan analisis
Sangat mudah untuk membuka perdagangan. Seringkali, pedagang baru akan membuka perdagangan tanpa melakukan analisis apa pun. Ketika mereka melihat tren harga aset, mereka cenderung membuka perdagangan dengan arah yang sama. Risiko membuka perdagangan tanpa analisis apa pun adalah menjadi perjudian. Dalam kasus tertentu, pedagang yang beruntung akan menghasilkan uang menggunakan strategi ini. Namun, jenis perdagangan ini pada dasarnya seperti melempar koin dengan hasil yang serupa. Anda mungkin memenangkan beberapa tetapi lebih besar kemungkinan Anda kehilangan lebih banyak.

Menahan perdagangan yang hilang
Beberapa tahun yang lalu, Bill Ackman berinvestasi di sebuah perusahaan bernama Valeant Pharmaceuticals dan sahamnya melonjak, membuatnya untung lebih dari $ 1 miliar. Beberapa tahun kemudian, perusahaan mulai mengembangkan beberapa masalah dan stok mulai turun. Awal tahun lalu, dia keluar dari perdagangan setelah kehilangan lebih dari $ 4,4 miliar. Pedagang melakukan kesalahan ini sepanjang waktu. Mereka melakukan analisis yang baik, memasuki perdagangan, dan menahannya ketika bergerak berlawanan arah. Harapan mereka adalah perdagangan akan berbalik. Yang benar adalah bahwa bahkan pedagang terbaik di dunia membuat kesalahan dalam analisis mereka. Rahasia mereka adalah untuk keluar dari perdagangan yang hilang dan mengambil kerugian kecil dan pindah ke perdagangan lain.

Berdagang tanpa stop loss
Pada Januari 2018, Bloomberg melaporkan bahwa China mempertimbangkan untuk menghentikan pembelian kas AS. Sebagai pemegang kas terbesar AS, langkah itu akan menjadi bencana bagi ekonomi AS. Sebagai tanggapan, pasar merosot dan indeks VIX naik. Karena ini adalah berita yang tidak terduga, banyak pedagang yang lama ekuitas global kehilangan uang. Mereka yang tidak melindungi perdagangan mereka dengan stop loss kehilangan lebih banyak uang daripada yang mereka rencanakan pada awalnya. Ini menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh stop loss dalam membantu pedagang membatasi risiko mereka. Stop loss dipicu ketika perdagangan mencapai titik tertentu yang ditetapkan oleh pedagang. Perdagangan tanpa itu memberi pedagang risiko kehilangan lebih banyak uang daripada yang mereka investasikan dalam perdagangan.

Kegagalan manajemen risiko
Semua perdagangan memiliki risiko terlepas dari kedalaman penelitian dan analisis yang dilakukan pedagang. Inilah sebabnya mengapa pedagang harus selalu menggunakan manajemen risiko untuk membatasi kerusakan jika perdagangan bergerak ke arah yang tidak diinginkan. Cara yang baik untuk mengelola risiko dengan benar adalah dengan mempertaruhkan hanya sebagian kecil dari akun Anda untuk setiap perdagangan yang Anda lakukan. Pedagang baru disarankan hanya mengambil risiko kurang dari 3% dari total akun per perdagangan. Ketika mereka menjadi lebih mengenal risiko pasar, mereka dapat meningkatkan persentase mereka bersedia mengambil risiko pada satu perdagangan.

Keserakahan
Keserakahan adalah alasan utama mengapa kebanyakan pedagang gagal. Seringkali, seorang pedagang akan membuka perdagangan dan menetapkan take profit. Ketika perdagangan mulai bergerak ke arah yang benar, pedagang akan menggerakkan take profit lebih tinggi dengan tujuan menghasilkan lebih banyak uang dari perdagangan. Dalam beberapa kasus, pedagang akhirnya menghasilkan lebih banyak uang daripada yang mereka rencanakan semula. Dalam kasus lain, perdagangan bisa kembali menyebabkan kerugian besar bagi pedagang. Untuk menghindari kesalahan ini, pedagang harus selalu memiliki visi yang jelas tentang jumlah uang yang mereka harapkan per perdagangan dan kerugian maksimum yang bersedia mereka ambil. Kemudian, mereka harus menghindari godaan untuk memindahkan level ini selama perdagangan.

Overtrading
Kesalahan umum di antara pedagang adalah overtrading. Beberapa pedagang menjadi sangat sukses dengan membuka puluhan perdagangan per hari. Yang lain menjadi sukses dengan membuka kurang dari lima perdagangan per hari. Semakin banyak perdagangan yang dibuka pedagang per hari membuat mereka lebih berisiko. Disarankan agar pedagang melakukan yang terbaik untuk mengurangi jumlah perdagangan yang mereka buka setiap hari.

Berdagang banyak aset
Kesalahan umum lainnya yang dilakukan oleh pedagang adalah perdagangan beberapa aset keuangan setiap hari. Misalnya, pedagang akan memperdagangkan minyak mentah berjangka, CFD saham, dan beberapa mata uang per hari. Alih-alih melakukan ini, pedagang harus fokus pada perdagangan beberapa aset per hari. Pedagang terbaik mengkhususkan diri pada kurang dari empat aset. Manfaat berdagang dengan jumlah aset terbatas adalah mereka menjadi ahli dalam aset. Sebagai ahli, mereka memiliki pemahaman yang baik tentang aset dan dapat memprediksi bagaimana aset akan bergerak.

Mengabaikan korelasi saat melakukan diversifikasi
Diversifikasi adalah hal yang baik dalam perdagangan dan investasi. Ini membantu mengingatkan pedagang ketika suatu aset mengarah ke arah yang salah. Namun, beberapa pedagang melakukan diversifikasi dengan cara yang salah. Misalnya, seorang pedagang minyak mentah yang mencari diversifikasi akan membeli Brent dan WTI berjangka pada saat yang sama. Kesalahan melakukan ini adalah ketika harga minyak mentah turun, pedagang akan kehilangan uang di kedua perdagangan. Di sisi lain, seorang pedagang yang membeli Brent dan menjual WTI akan memiliki perlindungan ketika harga minyak mentah turun. Dalam mata uang, menghitung korelasi antara pasangan yang berbeda dapat membantu pedagang menghindari jebakan diversifikasi.

Indikator teknis yang digunakan secara berlebihan
Tidak mungkin untuk menjadi trader yang sukses tanpa menggunakan indikator teknis. Indikator-indikator ini penting dalam membantu Anda mengidentifikasi posisi masuk dan keluar. Osilator membantu Anda mengidentifikasi apakah suatu aset overbought atau oversold. Kesalahan yang dilakukan oleh banyak pedagang adalah menggunakan banyak indikator dalam grafik. Melakukan hal ini akan sering memberikan sinyal membingungkan tentang apakah akan masuk atau keluar dari perdagangan. Sebaliknya, pedagang harus fokus pada beberapa indikator, yang sejalan dengan strategi perdagangan mereka.

Ketika Anda memulai karir Anda sebagai seorang pedagang, perjalanan ke depan akan terasa sulit. Jika Anda mengabaikan kesalahan yang dibahas dalam artikel ini, kemungkinan Anda tidak akan berhasil sebagai pedagang. Kesalahan lain yang harus Anda hindari adalah: tidak memiliki jurnal perdagangan, perdagangan tanpa rencana, memperdagangkan apa yang Anda dengar di media keuangan, dan menambah kerugian perdagangan. Namun, jika Anda cukup sabar dan berusaha untuk menghindari kesalahan ini, Anda bisa menjadi pedagang yang baik.
Share: