Sekarang Pengguna AS Dapat Menghabiskan Uang Mereka Langsung di Instagram

Instagram menghadirkan fitur checkout dalam aplikasi yang memungkinkan pengguna berbelanja produk tanpa meninggalkan aplikasi. Dengan cara ini Instagram berencana mengurangi kebocoran lalu lintas dan memanfaatkan perilaku pembelian impulsif pengguna.

Pada hari Selasa, 19 Maret, aplikasi berbagi foto Facebook, Instagram, mengambil langkah untuk memberi para penggunanya pengalaman berbelanja yang menyeluruh. Membuat pengalaman berbelanja lebih nyaman, Instagram meluncurkan fitur pembelian dalam aplikasi.

Untuk saat ini, fitur ini hanya tersedia untuk pengguna Instagram di AS yang memungkinkan pembeli melakukan pembelian dari 20 merek tertentu. Beberapa merek ini termasuk H&M, Warby Parker, Adidas, Zara, Uniqlo, Revolve, Kylie Cosmetics dan MAC Cosmetics. Instagram mengatakan bahwa itu akan menambah lebih banyak aplikasi dalam beberapa bulan mendatang.

Instagram milik Facebook telah berubah menjadi aplikasi paling populer bagi orang-orang untuk melihat tren mode terbaru. Selain itu, perusahaan telah menjadi alat baru untuk menjadikan pengalaman belanja pengguna lebih baik. Misalnya, Instagram memungkinkan merek untuk menambahkan tag belanja ke foto mereka sehingga memberikan lebih banyak detail kepada pengguna mengenai produk tersebut. Selain itu, statistik Instagram mengungkapkan bahwa hampir 130 juta pengguna mengklik tag belanja setiap bulan.

Perusahaan mengatakan: “Sejak awal kami, orang-orang di Instagram senang berbelanja. Instagram adalah tempat bagi orang untuk memperlakukan diri mereka sendiri dengan inspirasi, bukan tempat untuk membebani diri mereka dengan tugas. ”

Dengan integrasi checkout dan pembelian dalam aplikasi, Instagram ingin membantu merek untuk memaksimalkan perilaku pembelian impulsif pengguna. Selain itu, fitur checkout dalam aplikasi akan membantu pengguna untuk menyimpan informasi pembayaran sambil melakukan pembelian cepat dan instan.

Semua item yang memenuhi syarat dalam checkout dalam aplikasi membawa tombol "Checkout on Instagram" berwarna biru di bawahnya. Jadi, mengetuknya, pengguna hanya perlu memberikan alamat email agar penjual menyelesaikan pesanan. Setelah itu, seseorang dapat menambahkan informasi pengiriman dan juga meninjau detailnya sebelum melakukan pemesanan.

Sebelumnya, menyelesaikan pembelian mengharuskan pengguna untuk pergi ke situs web merek melalui jendela sembul. Dengan demikian, memaksa orang untuk meninggalkan platform mengakibatkan penurunan lalu lintas yang besar dengan pengguna meninggalkan kereta belanja dengan frustrasi.

Anindya Ghose, seorang profesor di NYU's Stern School, mencatat bahwa fitur checkout dalam aplikasi Instagram memungkinkan pengguna untuk "bertindak berdasarkan dorongan [untuk membeli] langsung."

"Mengaktifkan seluruh transaksi terjadi dalam antarmuka yang sama tanpa pergi ke luar [aplikasi] mungkin tidak terdengar seperti masalah besar, tetapi saat itulah sebagian besar [lalu lintas] kebocoran terjadi," kata Ghose.

Dengan fitur baru ini, Instagram berharap dapat memanfaatkan peluang bisnis besar-besaran di sini. Selain itu, perusahaan percaya bahwa fitur checkout dalam aplikasi akan menginspirasi orang untuk berbelanja lebih banyak.

"Checkout hanyalah salah satu bagian dari investasi jangka panjang kami dalam berbelanja," kata Instagram dalam sebuah posting blog. “Kami sangat senang memperkenalkan lebih banyak cara bagi orang untuk menikmati berbelanja di Instagram tahun ini.”

Ini mungkin hanya langkah pertama dengan rencana jangka panjang perusahaan untuk mengintegrasikan pembayaran crypto ke dalam aplikasi. Untuk mendanai fitur ini, Instagram kemungkinan akan memperkenalkan "biaya penjualan". Namun, ia berencana untuk mengimbangi pengeluaran terkait lainnya seperti pemrosesan pembayaran. Instagram telah membentuk kemitraan dengan PayPal untuk memproses dan mengamankan pembayaran.
Share: