Google (GOOGL) Stock Naik pada Pengumuman Layanan Streaming Game Stadia

Google Alphabet meluncurkan platform permainan dan berbagi video-game berbasis cloud yang baru, Stadia, di Game Developers Conference di San Francisco pada Selasa sore.

Platform baru ini akan ditenagai oleh chip buatan AMD (AMD) dan akan diluncurkan sekitar tahun ini. Dengan pengumuman ini, Google (GOOGL) jelas menunjukkan rencana mereka untuk membalikkan industri game senilai $ 140 miliar yang didominasi oleh Sony dan Microsoft dengan mengatakan ini adalah "platform game untuk semua orang."

Saham Google naik 1,2% menjadi 1.202,46 dan secara keseluruhan telah naik 15% pada 2019.

Stadia akan memungkinkan pemain untuk langsung bergabung dengan permainan yang mereka lihat di YouTube melalui tombol "Mainkan Sekarang" di sudut layar. Gim akan tersedia untuk dimainkan di komputer desktop, laptop, tablet, perangkat TV, dan telepon tanpa memerlukan konsol. Google juga telah membuat Stadia Controller khusus yang terhubung langsung melalui Wifi ke sesi bermain game Stadia; itu akan memiliki satu tombol untuk berbagi konten dengan pengguna lain, dan yang lain untuk terhubung dengan Google Assistant.

Akankah Amazon dan Microsoft Mengikuti?
Seiring dengan layanan, Google meluncurkan perangkat pengendali game baru yang terhubung ke layanan cloud secara langsung melalui Wi-Fi. Melalui pengontrol, pengguna dapat berbagi pengalaman bermain game di YouTube.

Google tidak mengungkapkan berapa biaya game controller-nya. Ini diharapkan jauh lebih sedikit daripada biaya konsol game saat ini, yang sekarang berkisar dari $ 250 hingga $ 400.

Layanan streaming membuat set-top box-type console tidak diperlukan, mungkin merupakan perubahan besar di masa depan gaming.

Sementara Google pertama kali memperkenalkan layanan streaming video game dengan Stadia, ada spekulasi luas Microsoft (MSFT) dapat mengikuti pada akhir 2019. Selanjutnya, Amazon.com (AMZN) diperkirakan akan meluncurkan layanan serupa pada tahun 2020.

Amazon, Microsoft, dan Google adalah pemain terbesar dalam layanan cloud computing. Infrastruktur cloud mereka - pusat data yang dikemas dengan server komputer jarak jauh - memberi mereka keunggulan dalam streaming video game.

Pesaing lain bisa perusahaan telekomunikasi Verizon Communications (VZ). Verizon dikabarkan sedang mengembangkan platform game menggunakan teknologi Nvidia (NVDA).

Advanced Micro Devices (AMD) melonjak 11,8 persen. Reli itu membawa kapitalisasi pasar AMD menjadi sekitar $ 26,1 miliar, menambahkan sekitar $ 2,7 miliar. AMD telah melonjak 127,5 persen selama setahun terakhir, meskipun masih turun dari harga puncaknya hampir $ 33 September lalu. AMD menutup hari perdagangan di $ 26 per saham.

Morgan Stanley mengatakan AMD memiliki "peluang signifikan" dari chip gaming cloud mengutip keberhasilan "kejutan" dalam memenangkan bagian dari inisiatif gaming Google.

Perusahaan itu memperkirakan AMD memiliki $ 50 juta pendapatan cloud-gaming di Q4.

Analis Joseph Moore berkata :

“Kami terus terkesan dengan kemajuan AMD dalam menggunakan pendekatan inovatif untuk memperluas pasarnya di semua segmen.”

Moore mempertahankan peringkat Underweight-nya dan PT $ 17, melihat saham itu "di depan dirinya sendiri" karena cloud gaming tidak akan membuat AMD kembali ke tanda air tinggi Q4 pada titik mana pun pada tahun 2019.

Wakil presiden Google Phil Harrison, yang bergabung dengan perusahaan itu setahun lalu setelah bekerja di divisi video game Microsoft dan Sony, mengatakan kepada audiensi GDC bahwa Google telah bermitra dengan AMD untuk membangun GPU khusus untuk memberi daya pada Stadia. GPU akan berada di dalam pusat data Google yang menjalankan Stadia dan akan memberikan daya 10,7 teraflops, dibandingkan dengan 6 teraflop untuk unit konsol Xbox One X Microsoft, dan 4,2 teraflop untuk Sony PR4 Pro, menurut Google.

Saat diluncurkan, Google mengatakan bahwa Stadia akan mampu menyediakan hingga 4K stream pada 60 frame per detik, bersama dengan HDR dan surround sound.
Share: