FIS Membeli Worldpay seharga $ 35 Miliar untuk Menumpuk Pesaing

WorldPay telah dibeli oleh Fidelity National Information Services (FIS) yang berbasis di Florida untuk $ 35 miliar dalam bentuk tunai dan saham, ditambah utang WorldPay.

Memperoleh Worldpay akan membantu US fintech Fidelity National Information Services Inc. (FIS) memperluas jangkauannya dalam pembayaran digital. Worldpay memproses sekitar 40 miliar transaksi setahun. Untuk Worldpay, kesepakatan itu akan membantu memperluas ke pasar baru dan bersaing dengan saingan pembayaran global.

Perusahaan sedang mencoba untuk membuat "one-stop shop," kata Darrin Peller, analis di Wolfe Research. Mereka percaya kekuatan gabungan akan menempatkan mereka pada posisi yang lebih kuat untuk memanfaatkan industri pembayaran e-commerce yang berkembang dan memberikan solusi teknologi keuangan yang lebih baik kepada bank dan pedagang. Pembayaran global akan mencapai $ 3 triliun dalam lima tahun mendatang, proyek McKinsey.

Nilai tunai dan kesepakatan saham Worldpay yang berbasis di Inggris mencapai $ 43 miliar, termasuk asumsi utang yang menurut FIS berencana untuk dibiayai kembali. Berdasarkan ketentuan kesepakatan, pemegang saham Worldpay mendapatkan 0,9287 saham dan $ 11,00 tunai untuk setiap saham Worldpay.

Pemegang saham FIS akan memiliki sekitar 53% dari perusahaan gabungan sementara pemegang saham Worldpay akan memiliki sekitar 47% saham. Setelah kesepakatan ditutup, perusahaan gabungan akan menawarkan sejumlah layanan untuk bisnis dan lembaga keuangan termasuk perbankan perusahaan, pembayaran, pasar modal, dan layanan eCommerce.

Worldpay memproses lebih dari 40 miliar transaksi setiap tahun dan mendukung lebih dari 300 jenis pembayaran dalam lebih dari 120 mata uang.

Analis dan pakar industri mengatakan mereka memperkirakan tren akan terus berlanjut, dengan akuisisi terakhir memberikan tekanan lebih lanjut pada saingan untuk menghindari tertinggal atau digantikan oleh pendatang baru.

CEO FIS Gary Norcross mengatakan :

“Skala penting dalam industri kami yang cepat berubah. Sebagai organisasi gabungan, kami akan menghadirkan solusi paling modern yang ditargetkan pada pasar dengan pertumbuhan tertinggi. "

Dari FIS mereka menjelaskan bahwa kesepakatan akan mempercepat pendapatan dengan pertumbuhan pendapatan organik yang diproyeksikan antara 6% dan 9% hingga 2021. Perusahaan juga mengharapkan untuk merealisasikan $ 700 juta dari total sinergi EBITDA dan pendapatan pro forma 2018 dan menyesuaikan EBITDA sekitar $ 12. 3 miliar dan $ 4,9 miliar masing-masing.

Perusahaan gabungan akan mempertahankan nama FIS dan akan berkantor pusat di Jacksonville, Florida. FIS mendapat tujuh kursi di dewan 12 anggota sementara Worldpay mendapat lima kursi. Norcross akan terus menjadi ketua, presiden, dan CEO sementara CEO Worldpay Charles Drucker akan menjadi wakil ketua eksekutif dewan.

Todd Latham dari platform pembayaran internasional CurrencyCloud berkata :

“Sampai baru-baru ini, sebagian besar pedagang mempercayakan bank dengan memproses pembayaran dan memindahkan uang atas nama mereka. Tapi itu tidak pernah benar-benar bisnis inti bank, jadi sedikit investasi yang dilakukan untuk membuat kegiatan seperti itu lebih tanpa gesekan dan ramah konsumen. Secara tradisional, itu adalah sepupu miskin di bank relatif terhadap investasi perbankan. "

Mulai tahun 2006, banyak bank kemudian memutuskan untuk memutar unit-unit tersebut menjadi perusahaan komersial independen.

Stuart Bedford, seorang mitra di firma hukum Linklaters mengatakan :

"Seperti yang diperkirakan, 2019 menjadi tahun untuk konsolidasi di industri fintech dan, khususnya, sektor pembayaran."

Worldpay, yang telah menyediakan layanan pemrosesan pembayaran selama lebih dari 40 tahun, beroperasi sebagai unit bisnis Fifth Third Bancorp hingga Juni 2009 ketika dipisahkan sebagai perusahaan yang berdiri sendiri. Itu dipisahkan dari RBS ke perusahaan ekuitas swasta Bain Capital dan Advent International pada 2010.

Perusahaan itu terdaftar di London Stock Exchange pada 2015, dengan penawaran saham perdana senilai 4,8 miliar pound, flotasi terbesar di London pada tahun itu.

Centerview Partners dan Goldman Sachs adalah penasihat keuangan untuk FIS, kata perusahaan, menambahkan bahwa Willkie Farr & Gallagher menjabat sebagai penasihat hukum FIS dalam transaksi.

Pada tahun 2009 Komisi Eropa mengatakan bahwa RBS harus menjual WorldPay dan bisnis lainnya, sebagai syarat untuk menyetujui bantuan negara kepada bank.

Tahun berikutnya, WorldPay dijual ke perusahaan ekuitas swasta Advent International dan Bain Capital seharga £ 2 miliar, dengan RBS mempertahankan 20% saham.

Pada 2013, RBS menjual sisa sahamnya. WorldPay kemudian menjual saham di London Stock Exchange pada 2015.

Pada Januari 2018, perusahaan teknologi pemrosesan pembayaran AS Vantiv mengakuisisi WorldPay dengan harga $ 10,4 miliar. Vantiv mengganti nama perusahaan gabungan WorldPay.
Share: