FBI Merebut Cryptocurrency senilai $ 4,5 Juta di Opiod Darknet Raid

FBI mengumumkan pada tanggal 26 Maret 2019, bahwa beberapa lembaga penegak hukum bekerja sama untuk melakukan serangkaian penggerebekan dan wawancara terpisah yang menargetkan para pedagang opioid di Darknet . Para petugas menyita obat-obatan, senjata api, emas, uang tunai, dan bermacam-macam cryptocurrency.

Menurut siaran pers 26 Maret 2019 , FBI memimpin operasi gabungan yang dijuluki "Operation Sabo Tor" yang terdiri dari serangkaian serangan terpisah namun saling melengkapi antara Januari dan 12 Maret 2019.

Lembaga penegak hukum yang terlibat dalam operasi sengatan termasuk Drug Enforcement Administration ( DEA ), US Immigration and Customs Enforcement Homeland Security Investigations ( HSI ), US Custom and Border Protection ( CBP ).

Operasi Sabo Tor dipimpin oleh anggota tim Opioid Kriminal Gabungan dan Penegakan Darknet (J-CODE) dan mengakibatkan 61 penangkapan dan penutupan 50 akun web gelap yang terkait dengan aktivitas kriminal online.

Operasi tersebut menyita hampir 300 kilogram obat-obatan terlarang yang berbeda, 51 senjata api, dan lebih dari $ 4,5 juta cryptocurrency, $ 2,48 juta dalam bentuk tunai, dan $ 40.000 senilai emas. Serangkaian operasi secara khusus menargetkan epidemi opioid, dan para petugas mengejar vendor opioid paling produktif di web gelap untuk menghentikan aktivitas mereka dan menghentikan perdagangan mereka.

Ketika ia membuat pengumuman, Direktur FBI Christopher Wray menyatakan:

“Penegakan hukum paling efektif ketika kita bekerja bersama, dan J-CODE adalah ujung tombak global dalam memerangi perdagangan opioid online, [...] penjahat selalu mengadopsi inovasi dan teknologi baru untuk mencapai tujuan ilegal mereka, dan itu adalah milik kita pekerjaan untuk beradaptasi dan tetap di depan ancaman. "

Ini adalah operasi seperti Sabo Tor yang akan menghilangkan cryptosphere dari penjahat yang telah memberikan cryptocurrency nama yang buruk dan terlalu menghubungkannya dengan dunia bawah.

Nama Sabo Tor adalah kombinasi sabotase atau penyabot dan peramban web gelap The Onion Router (TOR). Peramban memungkinkan pengguna untuk melindungi diri dari analisis lalu lintas yang digunakan untuk menemukan siapa yang berkomunikasi dengan siapa di jaringan publik, selain digunakan untuk melacak perilaku, minat, dan afiliasi seseorang secara online.

Karena sifatnya yang menjaga privasi, browser Tor telah menjadi sangat populer di kalangan jurnalis, aktivis, whistleblower, pembangkang politik, LSM, pendukung privasi online, dan, tentu saja, pengguna web gelap.

Mengomentari, Direktur Eksekutif Europol Catherine De Bolle, menyatakan:

“[Gelap web] tidak seterang yang kamu kira. Ketika Anda membeli atau menjual barang ilegal secara online, Anda tidak disembunyikan dari penegakan hukum, dan Anda menempatkan diri Anda dalam bahaya. "

Seperti yang dilaporkan BTCmanager bulan lalu, Texas adalah salah satu negara bagian yang ingin mendenonimkan cryptocurrency, dan peraturan Uni Eropa yang baru akan mempersulit pengguna untuk menyembunyikan identitas mereka ketika membeli cryptocurrency secara online, membuat pernyataan De Bolle entah bagaimana benar.
Share: