Hasbro bertaruh itu bisa bertahan tanpa Toys R Us dengan bantuan dari Fortnite dan Facebook

Hasbro sangat terpukul oleh kebangkrutan dan penutupan toko mainan Toys R Us.

Sebelum pengajuan kebangkrutannya, Toys R Us adalah pelanggan Hasbro terbesar ketiga di AS dan pelanggan terbesar kedua di Eropa dan Asia. Jadi, Hasbro dan pembuat mainan saingannya Mattel harus berjuang untuk menemukan lokasi ritel baru untuk produk mereka setelah hilangnya Toys R Us dari pasar.

Sementara beberapa pengecer, termasuk Target , Walmart , dan bahkan toko obat, memperluas bagian mainan mereka pada musim liburan yang lalu, masih ada lebih sedikit rak yang memajang mainan pada 2018 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Hilangnya ruang rak tampaknya secara tidak proporsional mempengaruhi Hasbro, terutama selama liburan.

Pada kuartal keempat yang berakhir pada 31 Desember, pendapatan turun 13 persen menjadi $ 1,39 miliar dari $ 1,6 miliar pada tahun sebelumnya.

"2018 adalah tahun yang sangat mengganggu, didorong oleh kebangkrutan dan likuidasi Toys R Us di sebagian besar dunia dan lanskap konsumen dan ritel yang berubah dengan cepat," kata CEO Brian Goldner dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Sejak diumumkan bahwa Toys R Us tidak akan lagi menjadi pemain utama dalam rencana distribusi Hasbro, perusahaan telah memperkenalkan strategi baru untuk memperbaiki penjualannya. Perusahaan telah bekerja pada memanfaatkan cara-cara alternatif berbelanja di luar toko batu bata dan mortir tradisional dan memasukkan tren dalam industri, seperti meluncurkan lini mainan berdasarkan permainan populer Fortnite, kata para eksekutif di sebuah acara investor pada hari Jumat.

Dengan perubahan ini, Hasbro berharap untuk kembali ke tingkat profitabilitas yang sama dengan yang dicapai pada tahun 2017, tahun sebelum Toys R Us ditutup, pada tahun 2020.

Belanja media sosial
Karena ruang rak lebih terbatas sekarang karena Toys R Us telah ditutup, Hasbro beralih ke e-commerce alih-alih lokasi batu bata dan mortir dan semakin menggunakan media sosial untuk menjangkau pembeli.

Pada tahun 2018, Hasbro mulai menggunakan belanja 1-klik pada platform media sosial seperti YouTube, Facebook , dan Instagram Alphabet . Perusahaan memiliki "320 pos sosial yang dapat dibeli" tahun lalu, yang memungkinkan pelanggan memesan produk secara online dan tidak harus pergi ke toko.

Hasbro telah membuat dorongan besar di media sosial selama beberapa tahun terakhir. Secara total, perusahaan memiliki lebih dari 10 juta pelanggan di semua saluran YouTube dan lebih dari 27 juta pengikut di seluruh mereknya di Facebook dan Instagram.

Platform media sosial ini adalah bagian besar dari kehidupan salah satu demografi terbesar pengguna Hasbro: anak-anak berusia tiga hingga 12. Perusahaan mengatakan bahwa 65 persen dari kelompok usia ini menggunakan atau memiliki tablet dan 59 persen dari mereka menggunakan atau memiliki smartphone.

Ketika waktu layar menjadi bagian yang lebih besar dari kehidupan konsumen muda ini, maka itu juga akan menjadi bagian yang lebih besar dari strategi Hasbro. Walaupun pelanggan ini mungkin agak muda untuk membeli mainan mereka sendiri, mereka mendorong orang tua untuk melakukan pembelian dan suatu hari akan melakukan pembelanjaan sendiri.

Hasbro Pulse

Jalur e-commerce lain untuk Hasbro adalah Hasbro Pulse yang baru diluncurkan. Situs web ini akan menggantikan Hasbro.com sebagai tempat bagi penggemar merek seperti "Star Wars," Marvel dan "Transformers" untuk membeli mainan dan barang dagangan lainnya.

Hasbro Pulse adalah pusat bagi pengumpul dan pelanggan biasa untuk membeli barang tetapi juga mendapatkan pandangan di belakang layar pada perusahaan dan produk-produknya. Platform ini akan memiliki program loyalitas serta kemampuan untuk melakukan pre-order mainan yang sangat dicari.

Pulse tidak akan menggantikan Amazon. Eksekutif Hasbro memperjelas Jumat bahwa pengecer online masih sangat banyak bagian dari rencana distribusi perusahaan.

Tahun lalu, Hasbro adalah perusahaan mainan dan game No. 1 di Amazon di AS dan Kanada. Amazon juga merupakan pelanggan terbesar untuk penjualan di Eropa pada tahun 2018.

Hasbro juga tidak akan meninggalkan pengecer tradisional. Perusahaan memiliki rencana untuk terus menawarkan mainan eksklusif di Walmart dan Target untuk mengarahkan lalu lintas ke lokasi tersebut. Semakin banyak produsen mainan bermitra dengan pengecer kotak besar untuk meluncurkan mainan eksklusif untuk meningkatkan rasa permintaan dan edisi terbatas dengan konsumen.

Demi cinta Fortnite

Cara lain bagi Hasbro untuk mendorong penjualan pada tahun 2019 adalah dengan bermitra dengan "Star Wars" Walt Disney , Marvel dan bahkan Fortnite untuk memasukkan merek mereka pada mainan dan permainan mereka sendiri.

Gim video daring ini telah menggemparkan dunia dan anak-anak serta orang tua sama-sama menghabiskan setiap barang dagangan yang menyentuh rak tradisional dan daring.

Merek Hasbro's Monopoly memiliki tahun penjualan terbesar yang pernah ada berkat versi permainan Fortnite, yang menjadi produk Fortnite No. 1 dari merek apa pun, menurut perusahaan.

Tahun ini, Hasbro telah merancang salah satu koleksi senjata Nerf terbesar yang pernah ada, semua di bawah bendera Fortnite. Perusahaan mengharapkan mainan ini untuk melakukan seperti halnya set Monopoli tahun lalu.

Sebagai bagian dari koleksi ini, Hasbro bekerja sama dengan tim e-sports AS TSM, salah satu tim game profesional top di dunia untuk memasarkan lini blasters. Tim itu sendiri memiliki basis penggemar lebih dari 72 juta pengikut di seluruh platform media sosial mereka dan akan bertindak sebagai influencer ahli untuk merek tersebut.

Merek lain yang akan menjadi penghasil uang besar untuk Hasbro pada tahun 2019 adalah "Star Wars" dengan peluncuran "The Mandalorian" pada layanan streaming baru Disney akhir tahun ini dan "Star Wars: Episode IX" pada bulan Desember, Marvel dengan "Captain Marvel," "Avengers: Endgame" dan "Spider-Man: Far From Home" dan "Frozen 2" akan keluar pada bulan November.

Hasbro berharap untuk memanfaatkan kegembiraan untuk film-film mendatang untuk mendorong penjualan mainan mereka tahun ini.
Share: