Bitcoin Futures CME Group Melihat Lonjakan Kepentingan Institusional

Chicago Mercantile Exchange (CME Group) telah melihat lonjakan besar dalam volume berjangka bitcoin menurut email investor internal yang dikirim ke klien pada 19 Februari. Catatan CME Group menjelaskan bahwa volume berjangka berbasis BTC Selasa lalu menyentuh rekor baru dengan 18.338 kontrak diperdagangkan dan perusahaan mengatakan peningkatan volume mungkin karena minat institusional yang meningkat secara bertahap.

Derivatif Cryptocurrency mulai populer pada tahun 2017 ketika dua pertukaran FX terbesar di dunia, Cboe dan CME Group, meluncurkan produk berjangka bitcoin mereka. Awalnya, minat pasar ini tinggi, tetapi beberapa bulan kemudian volume derivatif crypto di bursa ini mulai berkurang. Kemudian pada musim panas 2018, kontrak berjangka dari dua bursa yang diatur mulai meningkat lagi dan minat terhadap produk-produk ini mulai meningkat secara signifikan. Desember lalu, volume berjangka lebih rendah dan penonton melihat beberapa tanda munduryang berarti prediksi derivatif pada harga BTC secara signifikan lebih rendah daripada harga di bursa spot global. Namun, ada pergeseran pada 2019 karena harga kembali normal antara nilai futures dan spot serta volume meningkat pada Januari.

“Produk berjangka dari pertukaran yang diatur secara tradisional (CME dan CBOE) mewakili 11,7% dari Bitcoin ke pasar berjangka USD pada bulan Januari, naik dari 6,36% pada bulan Desember,” jelas riset pertukaran Januari Cryptocompare pada bulan Januari.

Data Cryptocompare menunjukkan bahwa CME Group telah melihat volume lebih dari Cboe pada Januari tetapi platform perdagangan berjangka non-tradisional mencuri perhatian bulan lalu. Penelitian mengungkapkan bahwa Bitflyer FX memperdagangkan sebagian besar produk derivatif BTC pada bulan Januari dengan nilai transaksi rata-rata harian $ 1,13 miliar. Analisis ini juga menyoroti volume berjangka abadi bulan lalu yang ditawarkan oleh Bitmex yang kira-kira $ 665 juta. Sekarang, saat Februari berakhir, email internal CME Group baru-baru ini kepada para investor mengindikasikan bulan ini telah melihat lonjakan minat yang cukup besar.

"Kemarin [19 Februari] mencetak rekor baru dengan 18.338 kontrak diperdagangkan," catatan eksekutif menjelaskan. "Ini setara dengan 91.690 bitcoin atau $ 360 juta."

Catatan itu berlanjut:

Q1 2019 dimulai dengan awal yang kuat, volume harian rata-rata (ADV) telah meningkat menjadi 4.630 kontrak (23.150 bitcoin setara), naik ~ 13% dari Q4 2018 sementara bunga terbuka naik menjadi 4.076 kontrak, peningkatan 21,5% dari Q4 2018.

Statistik volume CME Group menunjukkan kenaikan bertahap dalam dua bulan terakhir dibandingkan dengan sedikit penurunan pada Q4 2018. Selain itu, lonjakan berjangka Selasa lalu juga terjadi di bursa Cboe karena statistik pasar harian berjangka XBT menunjukkan lebih tinggi dari biasanya 4.945 kontrak. Lonjakan ini merupakan lompatan besar dari rata-rata harian khas volume kontrak XBT berbasis Cboe 700-1500. Investor CME Group mencatat secara terperinci bahwa kenaikan volume di bulan Februari berasal dari pemegang bunga terbuka besar (LOIH).

"Minat institusional telah meningkat secara bertahap dan jumlah LOIH telah stabil di sekitar 43 pemegang sejak November," perwakilan CME Group merinci. "A LOIH adalah entitas yang memegang setidaknya 25 kontrak BTC."

Selama tahun lalu, derivatif dan swap bitcoin terus-menerus menunjukkan pertumbuhan dan lonjakan spontan dalam aktivitas perdagangan. Produk berjangka bitcoin tradisional tampaknya menarik minat pembeli institusional sementara taruhan dengan leverage tanpa tanggal kedaluwarsa spesifik terus melihat petak-petak investor ritel bermain di pasar. Meskipun produk CME Group, Cboe, dan Ledger X berjalan baik, mereka masih jauh dari mencocokkan volume yang dieksekusi melalui pasar swap bitcoin abadi yang dikelola oleh Bitmex, Bitflyer, Bitfinex, Deribit, Fasilitas Crypto, dan Okex.
Share: